Para Arkeolog Mengungkap Penguburan Manusia Tertua di Afrika

-

Berita Baru, Internasional – Para arkeolog telah merilis temuan terbarunya tentang identifikasi penguburan manusia tertua di Afrika. Mereka menemukan susunan tulang seorang anak yang dikuburkan hampir 80.000 tahun yang lalu.

Susunan tulang tersebut menunjukkan bahwa penguburan itu – dinamai Mtoto menurut bahasa Swahili untuk anak – ditempatkan dengan kaki terselip di dada, dan mungkin dibungkus dengan kain kafan dengan kepala di atas bantal, sebelum ditutup dengan lembut di tanah.

Peneliti menemukan tulang yang sudah rapuh dan rusak saat menggali lantai di bawah overhang yang terlindung di mulut gua Panga ya Saidi di dataran tinggi tropis, dataran pantai Kenya, yang letaknya sekitar 10 mil dari pantai.

“Ini cukup spektakuler,” kata Michael Petraglia, seorang profesor evolusi manusia dan prasejarah di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia di Jena, Jerman. “Ini adalah pemakaman manusia tertua di Afrika. Ini memberi tahu kita sesuatu tentang kognisi, sosialitas, dan perilaku kita, dan semuanya sangat akrab bagi kita saat ini.”

Berita Terkait :  Arkeolog Yunani Temukan Patung Kuno di Olympia

Tim menemukan tepi kuburan dan potongan tulang pertama pada 2013, tetapi serpihan tulang-tulang itu sudah hancur dan berubah menjadi debu ketika para ilmuwan mencoba mengeluarkannya. Empat tahun berikutnya, para peneliti berhasil menggali kuburan dari atas, menemukan lebih banyak tulang lagi, tetapi bahkan setelah mengaplikasikan resin ke bahan tersebut, masih terlalu sulit untuk diidentifikasi.

Berita Terkait :  Bebas Covid-19, Selandia Baru Cabut Semua Aturan

Para peneliti memutuskan untuk menggali di sekitar lubang dengan pola melingkar, dengan lebar sekitar 40cm dan dalam 13cm, dan membungkus seluruh kuburan dengan plester sehingga bisa diangkat dari tanah dengan aman. Blok tersebut dibawa ke Museum Nasional di Nairobi, kemudian dibawa ke laboratorium spesialis di Spanyol di mana bahan tersebut digali lebih lanjut dan kemudian dicitrakan dengan peralatan sinar-X 3D.

Dua gigi kecil yang ditemukan di kuburan cocok dengan gigi Homo sapiens dan menyebutkan anak tersebut berusia dua setengah hingga tiga tahun. Gigi lain masih tertanam di rahang bawah anak, ditemukan dengan tulang belakang, tulang rusuk, dan tulang lainnya dari bahu dan anggota badan. Perkakas batu untuk mengikis, mengebor, dan mengukir ditemukan di dalam dan di sekitar kuburan, di samping titik-titik batu yang mungkin digantung pada batang kayu untuk membuat tombak.

Berita Terkait :  Rusia Diduga Terlibat Pembunuhan Youtuber Republik Chechnya

Hasil penelitian menunjukkan bahwa anak itu dibaringkan di sisi kanan dengan lutut terselip ke arah dada, sedangkan posisi tengkorak menunjukkan bahwa ia berbaring di sebuah sandaran kepala atau bantal. Tulang yang diartikulasikan, seperti tulang belakang, tidak hancur di kuburan, membuat para peneliti mencurigai mayat itu dibungkus erat dengan kain kafan sebelum dimakamkan. Dating menemukan tulang berusia sekitar 78.000 tahun, menurut penelitian yang diterbitkan di Nature.

Berita Terkait :  Arkeolog Yunani Temukan Patung Kuno di Olympia

“Manusia, tidak seperti simpanse, mulai mengembangkan sistem kepercayaan yang kompleks seputar kematian,” kata Prof Nicole Bovin, peneliti utama proyek di Jena.

“Ini sangat bervariasi secara lintas budaya, tentang cara merawat orang mati. Jadi kami tidak dapat menarik kesimpulan khusus tentang arti penguburan bagi masyarakat waktu itu. Tapi apa yang tampak jelas adalah bahwa tidak hanya ada hubungan emosional dengan orang mati, tapi hampir pasti juga kerangka dapat memahami dan menavigasi kematian, dan untuk membuatnya bermakna. Tidak seperti spesies lain, kami memiliki sistem kepercayaan kosmologis yang memberi makna pada pengalaman dan peristiwa kematian orang-orang yang dicintai. “

Berita Terkait :  Beralih dari Afrika, Ini Pasar Baru Minyak China

Sebelumnya, para arkeolog telah menemukan situs pemakaman manusia yang lebih tua di luar Afrika. Jenazah manusia yang ditemukan dari penguburan di gua Skhul di lereng Gunung Karmel di Israel dan gua Qafzeh dekat Nazareth berusia antara 90.000 dan 130.000 tahun.

“Penguburan awal Afrika sangat langka meskipun faktanya Afrika adalah tempat kelahiran spesies kita,” kata Bovin. “Ini hampir pasti mencerminkan bias di mana penelitian telah dilakukan – wilayah di mana penguburan sebelumnya ditemukan telah diteliti lebih luas daripada Afrika.

Berita Terkait :  Sumbangan Individu Terbesar: Novelis MacKenzie Scott Donorkan $2,7 Miliar untuk 286 Organisasi

“Sangat jarang kami mendapatkan akses ke cuplikan momen dalam waktu seperti itu, terutama yang sangat kuno,” tambahnya. “Penguburan membawa kita kembali ke saat yang sangat menyedihkan … meskipun waktu yang sangat lama memisahkan kita, kita dapat memahaminya sebagai manusia.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments