Panjang Jari dapat Menunjukan Preferensi Pilihan Makanan Anda

-

Berita Baru, Norwegia – Menurut studi, Panjang jari seseorang dapat mengungkapkan apakah seseorang lebih cenderung memesan makanan “maskulin” seperti burger atau makanan “feminin” seperti salad.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti melihat rasio digit 2D:4D pada jari individu. Ini merupakan  perbedaan panjang antara jari telunjuk dan jari manis dan bagaimana hal ini terkait dengan pilihan makanan mereka.

Rasio digit 2D: 4D yang lebih rendah (memiliki jari manis lebih panjang dari jari telunjuk) dikatakan menunjukkan paparan testosteron yang lebih tinggi di dalam rahim dan karena itu cenderung menunjukkan kejantanan pada individu.

Dalam eksperimen, orang lapar dengan rasio angka jari rendah membuat pilihan makanan yang lebih maskulin, terlepas dari apakah mereka sebenarnya pria atau wanita.

Beberapa orang mengkritik rasio digit 2D:4D karena kurangnya keandalan. Tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa ini terkait dengan pilihan makanan yang biasanya dianggap maskulin atau feminin.

Studi tersebut menemukan, Ketika orang lapar, rasio digit maskulin menyebabkan pilihan makanan maskulin.

Namun, efek ini hanya bekerja saat orang lapar saja. Rasio digit 2D:4D tidak secara efektif memprediksi pilihan makanan orang yang kenyang.

Secara keseluruhan, penelitian ini mengisyaratkan hubungan yang lebih luas antara paparan testosteron prenatal (saat kehamilan) dan kebiasaan makan sebagai orang dewasa.

“Penelitian ini membantu kami memahami apakah isyarat tubuh yang terkait dengan paparan hormon seks dapat dikaitkan dengan preferensi makanan individu” kata penulis studi Profesor Tobias Otterbring dari Universitas Agder, Norwegia, Pada Kamis (27/01).

Berita Terkait :  Intelejen AS: Rusia Diam-diam Membantu Pasokan Senjata Taliban

“Karena tingkat kelaparan yang dinyatakan orang terkait dengan preferensi makanan yang berbeda dalam penelitian kami, ini menunjukkan bahwa rasa lapar dapat memoderasi hubungan antara faktor-faktor yang berdasarkan biologis dan pilihan konsumen.”

Berita Terkait :  Kerja Sama Hyundai – Apple untuk Mobil Listrik Tanpa Kemudi

Studi ini menyelidiki hubungan antara rasio digit 2D:4D individu (tanda biologis yang terkait dengan paparan testosteron prenatal) dan kecenderungan mereka untuk membuat pilihan makanan maskulin. Dan apakah hubungan potensial ini akan dimoderasi oleh tingkat kelaparan konsumen.

“Rasio digit yang lebih rendah dikatakan menunjukkan paparan testosteron prenatal yang lebih tinggi dan rasio digit yang lebih tinggi dikatakan menunjukkan paparan testosteron prenatal yang lebih rendah,” kata Profesor Otterbring.

“Anda dapat memiliki perbedaan besar dalam panjang antara jari telunjuk dan jari manis Anda dan masih memiliki rasio digit yang rendah dan tinggi.”

“Pertanyaannya adalah di mana perbedaan ini? Satu orang mungkin memiliki jari telunjuk yang panjang dan jari manis yang pendek, sementara orang lain mungkin memiliki jari telunjuk yang pendek dan jari manis yang panjang.”

Untuk penelitian tersebut, peneliti merekrut 216 orang di Cina, setengahnya adalah wanita dan setengahnya pria, semuanya dengan usia rata-rata 27 tahun.

Partisipan penelitian membuat serangkaian pilihan antara makanan yang telah dianggap oleh kelompok relawan yang berbeda sebagai maskulin atau feminin, pada skala 7 poin (1 = feminin; 7 = maskulin).

Berita Terkait :  Pasien Skizofrenia 3 Kali Lebih Mungkin untuk Meninggal Karena Covid-19

Istilah makanan ini termasuk udang (feminin) atau lobster (maskulin); Diet Coke (f) atau Coca-Cola (m); dan Caesar salad (f) atau hamburger dengan keripik (m).

Ada tema yang berulang untuk item makanan maskulin dibandingkan dengan yang feminin. Para Maskulin, mereka cenderung lebih besar, lebih gemuk dan kurang sehat, menunjukkan bahwa pria suka dianggap sebagai pengambil risiko dalam hal makan.

Berita Terkait :  Pemulihan Ekonomi, China Terbitkan Surat Utang Senilai 3,75 Triliun Yuan

Partisipan diukur rasio digit jari mereka secara 2D: 4D dan juga melaporkan sendiri identitas gender mereka dan seberapa lapar mereka pada saat penelitian, sebelum memilih pilihan makanan mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tanpa memandang jenis kelamin, konsumen yang lapar dengan rasio digit maskulin (rendah) membuat pilihan makanan lebih maskulin.

Asosiasi ini berlaku untuk pria dan wanita, dengan kata lain, rasio digit 2D: 4D adalah ukuran yang lebih efektif tentang makanan yang akan mereka prediksi daripada jenis kelamin mereka yang sebenarnya.

Namun, kelaparan tampaknya menjadi pemicu efek ini bekerja.

“ Keadaan lapar tertentu berinteraksi dengan rasio digit peserta untuk memprediksi pilihan makanan maskulin,” kata para peneliti dalam makalah mereka.

“Meskipun rasio digit umumnya tidak terkait dengan pilihan makanan yang sesuai gender, konsumen dengan rasio digit maskulin (vs. feminin) cenderung lebih menyukai dan memilih pilihan makanan dengan citra gender maskulin saat mereka lapar, tetapi tidak saat mereka kenyang.”

Berita Terkait :  Seorang Wanita di Kongo Meninggal Karena Virus Ebola

Secara bersama-sama, temuan ini memperluas pengetahuan tentang kapan dan bagaimana paparan prenatal terhadap hormon seks dapat mempengaruhi preferensi makanan konsumen dan dengan cara tertentu keadaan viseral tertentu dapat memoderasi hubungan antara faktor biologis dan pilihan konsumen.

Tim juga menemukan bahwa konsumen dengan rasio digit feminin (tinggi) tidak mengubah pilihan mereka sesuai dengan tingkat kelaparan mereka.

Salah satu batasan dari penelitian ini adalah bahwa peserta melaporkan sendiri rasa lapar subjektif mereka, yang mungkin tidak dapat diandalkan.

“Sementara indeks kelaparan menunjukkan keandalan yang memuaskan dan telah digunakan dalam penelitian terkait sebelumnya”

Berita Terkait :  Alasan Ilmiah Dibalik Fenomena “Panic Buying”

“Sementara indeks kelaparan menunjukkan keandalan yang memuaskan dan telah digunakan dalam penelitian terkait sebelumnya, kekokohan temuan harus diuji dalam pekerjaan di masa depan dengan menggunakan alat yang lebih obyektif, ” kata para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam Kualitas dan Preferensi Makanan.

Profesor Otterbring juga mengakui keterbatasan yang dirasakan pada rasio digit jari 2D: 4D ini.

“Ini memang ukuran yang diperdebatkan, dengan beberapa penelitian menemukan hubungan antara rasio digit dan kadar testosteron, dan dengan penelitian lain gagal mendapatkan hubungan seperti itu, ” katanya kepada MailOnline.

“Dengan demikian, tampaknya masuk akal untuk menafsirkan hubungan ini dengan hati-hati, dan mengikuti perkembangan aliran literatur ini.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments