Orang Tua dan Pemuda, Mana yang Lebih Suka Membantu ?

-

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian mengungkapkan, Orang dewasa yang lebih tua cenderung lebih bersedia melakukan upaya fisik untuk membantu orang lain daripada orang dewasa yang lebih muda.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Inggris melakukan eksperimen yang difokuskan pada kesediaan orang untuk mengerahkan upaya fisik untuk memberi manfaat dan membantu bagi orang yang berada di sisi lain dari batasan usia.

Mereka menemukan orang dewasa berusia antara 55 dan 85 lebih cenderung berusaha secara ekstra untuk membantu individu lain daripada orang dewasa antara usia 18 dan 36 tahun.

Studi tersebut mengklaim sebagai yang pertama menunjukkan bagaimana perilaku prososial yang berusaha, dan dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi orang lain seiring berubah seiring bertambahnya usia.

“Banyak penelitian difokuskan pada perubahan negatif yang terjadi seiring bertambahnya usia,” kata penulis studi Patricia Lockwood dari University of Birmingham.

Kami menunjukkan bahwa ada manfaat positif dari menjadi tua juga, khususnya orang dewasa yang lebih tua tampaknya lebih bersedia untuk berusaha membantu orang lain.

“Perilaku prososial ini sangat penting untuk kohesi sosial.”

Untuk penelitian tersebut, tim peneliti menguji sekelompok 95 orang dewasa berusia antara 18 dan 36, dan sekelompok 92 orang dewasa berusia 55 antara dan 85.

Setiap peserta membuat 150 pilihan tentang apakah akan menggenggam dinamometer genggam atau tidak, sebagai alat untuk mengukur kekuatan genggaman, dengan enam tingkat berbeda tentang seberapa keras mereka harus menggenggam.

Sebelum percobaan, para peneliti mengukur kekuatan cengkeraman maksimum setiap orang, untuk memastikan ukuran upaya fisik tidak dipengaruhi oleh seberapa kuat orang tersebut.

Untuk setiap keputusan, peserta diberi tahu apakah mereka akan bekerja untuk mendapatkan uang untuk diri mereka sendiri, atau untuk orang lain.

Pertama, para peserta diminta untuk memutuskan apakah mereka mau berusaha mencari uang atau tidak.

Jika mereka menerima tawaran itu, mereka harus mencengkeram dinamometer genggam cukup kuat untuk mendapatkan hadiah uang.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketika tugas itu mudah, orang dewasa muda dan yang lebih tua sama-sama bersedia bekerja untuk orang lain.

Tetapi ketika tugas tersebut membutuhkan lebih banyak upaya fisik, orang dewasa yang lebih tua lebih bersedia daripada orang dewasa yang lebih muda untuk bekerja membantu orang lain.

Sebaliknya, orang dewasa yang lebih muda lebih egois dan lebih cenderung melakukan upaya yang lebih tinggi untuk menguntungkan diri mereka sendiri.

Dynamometers are a small handheld device often with a dial used to measure people's grip strength (stock image)
Dynamometer adalah perangkat genggam kecil yang sering kali dilengkapi dengan dial untuk mengukur kekuatan cengkeraman orang

Terlepas dari cerita menghangatkan hati tentang orang-orang muda yang membantu orang tua mereka selama pandemi saat ini, penelitian menunjukkan orang tua lebih cenderung membantu ketika tidak ada keuntungan pribadi yang diperebutkan.

“Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih prososial daripada orang dewasa muda karena mereka menyumbangkan lebih banyak uang untuk amal,” kata penulis studi Dr Matthew Apps di University of Birmingham, Pada Rabu, (21/04)

“Tetapi jumlah uang atau waktu yang dimiliki orang-orang berubah banyak seiring bertambahnya usia, karena orang dewasa yang lebih tua mungkin tampak lebih prososial.”

“Kami hanya ingin berfokus pada kesediaan orang untuk mengerahkan upaya atas nama orang lain, karena ini tidak bergantung pada kekayaan Anda atau waktu yang Anda miliki.”

“Hasil kami menunjukkan dengan sangat jelas bahwa peserta dalam kelompok usia yang lebih tua lebih cenderung bekerja lebih keras untuk orang lain, meskipun mereka tidak akan mendapatkan imbalan finansial yang signifikan untuk diri mereka sendiri.”

Memahami bagaimana perilaku prososial berubah seiring bertambahnya usia adalah penting untuk memprediksi dampak dari masyarakat yang menua, menurut tim tersebut.

Proyeksi dari Office for National Statistics (ONS) menunjukkan bahwa pada akhir 2060-an, kemungkinan ada tambahan 8,6 juta orang berusia 65 tahun ke atas atau diperkirakan populasi yang kira-kira sebesar London.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments