Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Obat
Perbesaran mikroskop elektron pada sel yang terinfeksi Covid-19, Sumber : Dailymail.co.uk

Obat Kanker ini Dapat Digunakan untuk Menyembuhkan Covid-19

Berita Baru , Cina –  Menurut studi, obat yang telah digunakan selama lebih dari satu dekade untuk mengobati kanker dapat menyembuhkan individu dengan Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Obat ini disebut pralatrexate, adalah obat kemoterapi yang pada awalnya dikembangkan untuk mengobati limfoma, tumor yang berasal dari kelenjar limfa.

Peneliti China menemukan pralatrexate ternyata juga mengungguli remdesivir, yang saat ini merupakan obat anti-virus terkemuka yang digunakan untuk mengobati pasien Covid-19.

Pralatrexate telah disetujui oleh Food and Drug Administration AS pada tahun 2009 untuk pasien dengan penyakit terminal meskipun toksisitasnya.

Efek merugikan dari pralatrexate termasuk kelelahan, mual dan mukositis, peradangan dan ulserasi pada selaput lendir yang melapisi saluran pencernaan.

Namun menurut para peneliti, menggunakan kembali pralatrexate dengan cara yang menghilangkan efek sampingnya menunjukkan banyak potensi.

“ Mengidentifikasi obat efektif yang dapat mengobati Covid-19 adalah penting dan mendesak, terutama obat yang disetujui yang dapat segera diuji dalam uji klinis,” kata penulis penelitian, yang dipimpin oleh Dr Haiping Zhang di Institut Teknologi Lanjutan Shenzhen, Cina, Pada Minggu (10/01).

“ Studi kami menemukan bahwa pralatrexate mampu secara kuat menghambat replikasi SARS-CoV-2 dengan aktivitas penghambatan yang lebih kuat daripada remdesivir dalam kondisi percobaan yang sama.”

Menyusul wabah global Covid-19, para peneliti terinspirasi oleh gagasan untuk menggunakan kembali obat yang ada yang awalnya dikembangkan untuk mengobati kondisi lain.

Kecerdasan buatan dapat membantu mengidentifikasi obat tersebut dengan mensimulasikan bagaimana obat yang berbeda akan berinteraksi dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19.

Untuk membantu skrining virtual obat yang ada, Zhang dan rekannya menggabungkan beberapa teknik komputasi yang mensimulasikan interaksi obat-virus.

Mereka menggunakan pendekatan hibrid ini untuk menyaring 1.906 obat yang ada untuk kemampuan potensial mereka dalam menghambat replikasi SARS-CoV-2 dengan menargetkan protein virus yang disebut RNA-dependent RNA polymerase (RdRP).

RdRP adalah protein esensial yang dikodekan dalam genom semua virus yang mengandung RNA, seperti SARS-CoV-2.

Pendekatan skrining baru mengidentifikasi empat obat yang menjanjikan, yang kemudian diuji terhadap SARS-CoV-2 dalam percobaan laboratorium.

Dua obat, pralatrexate dan azithromycin, dinilai berhasil menghambat replikasi virus.

Percobaan laboratorium lebih lanjut menunjukkan bahwa pralatrexate lebih kuat menghambat replikasi virus daripada remdesivir, menunjukkan bahwa yang pertama berpotensi digunakan kembali untuk Covid.

Namun, obat kemoterapi ini dapat menyebabkan efek samping yang signifikan dan, karena digunakan untuk orang dengan kasus limfoma terminal, penggunaan langsung untuk pasien Covid-19 masih belum terjamin.

Meskipun demikian, temuan tersebut mendukung penggunaan strategi skrining baru untuk mengidentifikasi obat yang dapat disesuaikan, menurut tim.

“Kami telah mendemonstrasikan nilai pendekatan hibrid baru kami yang menggabungkan teknologi pembelajaran mendalam dengan simulasi dinamika molekuler yang lebih tradisional,” kata Dr. Zhang.

Obat Kanker ini Dapat Digunakan untuk Menyembuhkan Covid-19
Remdesivir, sebagai obat Hepatitis C yang diakui peneliti dapat ampuh juga untuk Covid-19

Para peneliti, yang telah menerbitkan pekerjaan mereka di PLOS Computational Biology sekarang mengembangkan metode komputasi tambahan untuk menghasilkan struktur molekul baru yang dapat dikembangkan menjadi obat baru untuk mengobati Covid-19.

Penelitian ini mengikuti beberapa keraguan umum mengenai efisiensi remdesivir, yang pada awalnya dikembangkan untuk mengobati hepatitis C dan kemudian digunakan kembali sebagai pengobatan potensial Ebola.

Setelah hasil pengobatan Ebola yang mengecewakan pada tahun 2014, remdesivir diuji pada tahap awal pandemi tahun ini.

Namun, tidak ada konsensus mengenai apakah itu efektif, dengan uji klinis menunjukkan hasil yang beragam.

NHS telah menyetujui untuk digunakan pada pasien Covid-19 dengan harapan dapat membantu, tetapi sudah dipaksa untuk memberikan jatah obat tersebut, yang harganya £ 2.400 per kursus (45 Juta Rupiah).

Pada November, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dokter seharusnya tidak merawat pasien virus corona dengan remdesivir, terlepas dari seberapa sakit mereka.

Para pejabat pada saat itu mengatakan hal tersebut masih tidak ada bukti. hal itu meningkatkan peluang orang untuk selamat dari penyakit atau menghentikan mereka jatuh sakit sehingga membutuhkan ventilasi mekanis .

Mereka juga memperingatkan ada kemungkinan bahaya penting saat menggunakan obat Ebola eksperimental karena dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan hati pada beberapa pasien.

Namun, pada bulan Desember, tim ahli Inggris melaporkan dalam Nature Communications bahwa remdesivir bisa menjadi pengobatan Covid-19 yang sangat efektif untuk beberapa pasien.

Ini telah membantu menyembuhkan pasien berusia 31 tahun yang menderita reaksi langka terhadap penyakit tersebut, karena kelainan genetik yang disebut XLA, yang mencegahnya membuat antibodi untuk melawan infeksi.

“ Ada penelitian berbeda yang mendukung atau mempertanyakan keefektifan remdesivir, tetapi beberapa dari penelitian yang dilakukan selama gelombang pertama infeksi mungkin tidak optimal untuk menilai sifat antivirusnya, ” kata penulis penelitian Dr James Thaventhiran dari MRC Toxicology Unit di University of Cambridge.

Template Ads