Berita

 Network

 Partner

Obat
Zat obat semaglutide sebagai obat diabetes telah diuji ampuh dalam menurunkan berat badan individu, Sumber : Dailymail.co.uk

Obat Diabetes ini Dapat Digunakan untuk Mengurangi Berat Badan

Berita Baru, Inggris – Menurut studi, Obat yang digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2 juga efektif membantu orang gemuk menurunkan berat badan mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, zat Semaglutide, yang biasanya dijual dengan nama merek Ozempic dan Rybelsus, diujicobakan pada hampir 2.000 orang dewasa yang mengalami obesitas di seluruh dunia.

Lebih dari sepertiga orang yang menggunakan obat ternyata mengalami penurunan seperlima dari total berat badan mereka sementara mayoritas (75 persen) kehilangan setidaknya sepersepuluh dari berat badan mereka.

Para peneliti mengatakan temuan itu mengubah industri kesehatan karena penurunan berat badan dapat dicapai pada orang-orang yang seharusnya membutuhkan pembedahan.

Penurunan berat badan rata-rata pada orang yang memakai semaglutide adalah 15,3 kg, sedangkan peserta dalam kelompok plasebo hanya kehilangan 2,6 kg.

Temuan studi ini, yang disebut STEP-1, dipuji karena potensinya untuk meningkatkan kesehatan orang yang mengalami obesitas.

Mereka dapat memainkan peran utama dalam membantu Inggris untuk mengurangi dampak penyakit, seperti Covid-19, saran para ahli.

Semaglutide sudah disetujui untuk digunakan pada manusia tetapi biasanya diresepkan untuk penderita diabetes dengan dosis 1mg.

Dosis 2.4mg, diberikan setiap minggu sebagai suntikan subkutan, seperti suntikan insulin, hal ini digunakan dalam studi STEP-1 untuk menurunkan berat badan.

Berita Terkait :  Pakar Penyakit Menular AS, Anjurkan Masyarakat Tetap Gunakan Vaksin Sinovac

Novo Nordisk, produsen semaglutide, mendanai penelitian tersebut dan mengatakan bahwa obat penurun berat badan akan segera diajukan untuk persetujuan regulasi sebagai pengobatan obesitas, persetujuan diharapkan sebelum akhir tahun.

Obat tersebut bekerja dengan cara membajak sistem pengatur nafsu makan tubuh sendiri di otak, yang menyebabkan berkurangnya rasa lapar dan asupan kalori.

Rachel Batterham, profesor obesitas, diabetes dan endokrinologi di UCL, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Penemuan studi ini merupakan terobosan besar untuk meningkatkan kesehatan orang dengan obesitas.” Pada Jumat (12/02).

“Tidak ada obat lain yang mampu menghasilkan tingkat penurunan berat badan seperti obat ini, ini benar-benar pengubah permainan industri kesehatan.”

“Untuk pertama kalinya, orang dapat mencapai berat badan ideal melalui obat-obatan seperti yang hanya mungkin dicapai melalui operasi penurunan berat badan.”

Profesor Batterham menambahkan bahwa obat tersebut dapat memiliki implikasi besar bagi kebijakan kesehatan Inggris untuk tahun-tahun mendatang.

Penurunan berat badan juga dibarengi dengan penurunan lingkar pinggang, lemak darah, gula darah, dan tekanan darah.

Kepala penyelidik sidang di Inggris, Profesor John Wilding dari Universitas Liverpool, mengatakan: “Ini adalah kemajuan yang signifikan dalam pengobatan obesitas.”

Berita Terkait :  Tidak Hanya Ronaldo, Jose Andres Juga Menjadikan Restaurantnya Sebagai Dapur Umum di Washington DC

“Semaglutide sudah disetujui dan digunakan secara klinis dengan dosis yang lebih rendah untuk pengobatan diabetes, sehingga sebagai dokter, kami sudah terbiasa dengan penggunaannya.”

Orang yang mengambil bagian dalam penelitian ini menerima obat atau plasebo dan juga memiliki akses ke sesi konseling tatap muka atau telepon dari ahli diet terdaftar setiap empat minggu serta mendapatkan panduan untuk membantu dengan strategi perilaku dan motivasi.

Selain itu, peserta menerima insentif seperti kettlebell atau timbangan makanan untuk menandai kemajuan dan pencapaian.

Pinder Sahota, Manajer Umum Novo Nordisk Inggris, mengatakan: “Temuan studi STEP-1 ini menunjukkan nilai klinis semaglutide 2,4 mg untuk orang yang hidup dengan obesitas di Inggris.”

“Semaglutide dengan kadar 2.4mg saat ini sedang melalui persetujuan sebagai salah satu obat pertama dalam jalur penilaian akselerasi MHRA, yang bertujuan untuk membawa pengobatan kepada pasien lebih cepat.”

“Novo Nordisk mengharapkan persetujuan untuk semaglutide 2,4 mg pada akhir tahun.”

“Di Novo Nordisk kami telah melakukan penelitian puluhan tahun untuk mengalahkan diabetes, obesitas, kelainan darah dan endokrin langka, untuk meningkatkan kehidupan jutaan orang yang terkena kondisi ini di Inggris.”

Hasil positif yang dipublikasikan di NEJM ini menunjukkan potensi semaglutide 2,4 mg sebagai pilihan pengobatan baru, sebagai tambahan untuk diet dan olahraga, untuk orang yang hidup dengan obesitas untuk mendukung penurunan berat badan dan tujuan kesehatan mereka.

Berita Terkait :  Inovasi “Gel Pintar” yang Dapat Berubah Bentuk Karena Cahaya

Beberapa peserta melaporkan efek samping dari obat tersebut termasuk mual ringan hingga sedang dan diare yang bersifat sementara dan umumnya sembuh tanpa penghentian permanen dari penelitian.

Dr Baptiste Leurent dari London School of Hygiene and Tropical Medicine, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan hal ini perlu pemantauan ketat.

“Kami juga perlu lebih memahami apa yang terjadi setelah pengobatan dihentikan, dan apakah bisa dikonsumsi untuk jangka waktu yang lebih singkat, ” tambahnya.

Dr Amelia Hollywood, seorang psikolog kesehatan dari University of Reading, menambahkan: “Sangat menjanjikan untuk mendengar bahwa ada obat penurun berat badan potensial lain yang dapat ditawarkan kepada pasien, karena saat ini satu-satunya yang terbukti aman dan efektif adalah orlistat.”

“Ini akan menjadi kabar baik bagi dokter dan pasien. Namun perlu dicatat bahwa individu tidak hanya hanya menyuntikkan obat ini dan menurunkan berat badan, mereka juga harus mengubah perilaku mereka.” Tambah peneliti