Nuklir Mini, Tongkang Apung Canggih untuk Alternatif Bahan Bakar Fosil Negara Berkembang Dunia

-

Berita Baru, Internasional – Tongkang apung yang dilengkapi dengan reaktor nuklir canggih dapat menjadi kekuatan pada negara-negara berkembang pada pertengahan 2020-an, menurut sebuah perusahaan startup Denmark.

Seaborg Technologies sebagaimana dilansir dari The Guardian, Jumat (18/12), yakin dapat menjadikan listrik nuklir murah sebagai alternatif yang layak untuk bahan bakar fosil di seluruh negara berkembang pada tahun 2025.

Nuklir mini, yang berlayar di laut telah dirancang untuk negara-negara yang kekurangan infrastruktur jaringan energi untuk mengembangkan proyek-proyek energi terbarukan skala utilitas, banyak di antaranya kemudian menggunakan pembangkit listrik tenaga gas, diesel, dan batu bara.

Kapal dilengkapi dengan satu atau lebih reaktor nuklir kecil, yang dapat menghasilkan listrik dan mengirimkan daya ke daratan. Kapal pertama jenis ini mulai memasok panas dan listrik ke pelabuhan Pevek Rusia di Laut Siberia Timur pada Desember 2019.

Troels Schönfeldt, kepala eksekutif Seaborg, mengatakan reaktor garam cair padat 100 megawatt perusahaan akan membutuhkan waktu dua tahun untuk membangun dan akan menghasilkan listrik yang akan lebih murah daripada tenaga batu bara.

Seaborg telah mengumpulkan sekitar € 20 juta (£ 18,3 juta) dari investor swasta, termasuk miliarder ritel Denmark Anders Holch Povlsen, dan menerima persetujuan peraturan pertama yang diperlukan dalam proses empat fase dari American Bureau of Shipping minggu ini.

Sebagian besar negara berkembang tidak mampu mengejar energi nuklir karena memerlukan rezim peraturan yang dikelola dengan hati-hati untuk mencegah kecelakaan nuklir atau proliferasi bahan yang dapat digunakan untuk membuat senjata nuklir.

Seaborg berharap untuk mulai menerima pesanan pada akhir tahun 2022 untuk tongkang nuklir, yang akan dibangun di galangan kapal Korea Selatan dan ditarik ke garis pantai tempat mereka dapat berlabuh hingga 24 tahun, katanya.

“Solusi turn-key” penting bagi negara berkembang untuk memberi daya pada industri mereka yang baru lahir, memurnikan air minum, dan memproduksi hidrogen dengan pembakaran bersih sebagai permintaan roket akses energi di tahun-tahun mendatang.

“Skala pertumbuhan permintaan energi dunia berkembang sangat mencengangkan,” kata Schönfeldt. “Jika kami tidak dapat menemukan solusi energi untuk negara-negara ini, mereka akan beralih ke bahan bakar fosil dan kami pasti tidak akan memenuhi target iklim kami.”

Badan Energi Internasional telah menemukan bahwa permintaan listrik yang semakin cepat – karena populasi global yang terus bertambah dan meningkatnya tingkat kemakmuran – akan melampaui pertumbuhan energi terbarukan dan meningkatkan ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Meskipun energi nuklir telah digunakan di atas kapal pengangkut laut selama beberapa dekade untuk menggerakkan kapal selam dan kapal tanker pemecah es, desain Seaborg akan menjadi contoh pertama dari tongkang nuklir yang tersedia secara komersial yang digunakan untuk menyediakan listrik ke daratan.

Chris Gadomski, seorang analis nuklir di Bloomberg New Energy Finance, mengatakan: “Konsep pembangkit listrik tenaga nuklir terapung telah ada sejak lama, dan sangat masuk akal. Tapi ada kekhawatiran. ” Ada risiko inheren yang terkait dengan teknologi reaktor nuklir dan pembangkit listrik terapung, jadi menggabungkan keduanya dapat menimbulkan pertanyaan serius bagi investor dan pemerintah, katanya.

“Di tempat-tempat seperti Filipina dan Indonesia, itu sangat masuk akal. Namun belum lama berselang Filipina menjadi lokasi tsunami besar, dan saya tidak tahu bagaimana Anda akan melindungi diri dari risiko seperti itu,” tambahnya.

Jan Haverkamp, ​​dari Greenpeace, mengatakan reaktor terapung adalah “resep bencana” termasuk “semua kekurangan dan risiko pembangkit listrik tenaga nuklir berbasis darat yang lebih besar”. “Selain itu, mereka menghadapi risiko ekstra dari operasi yang tidak dapat diprediksi di wilayah pesisir dan transportasi – terutama dalam keadaan penuh muatan – di atas laut lepas. Pikirkan badai, pikirkan tsunami,” katanya.

Schönfeldt mengatakan reaktor canggih itu dirancang seaman mungkin dalam skenario kecelakaan terburuk, dengan sistem yang menyebabkan bahan radioaktif membentuk batuan padat di luar inti reaktor sehingga tidak bisa menyebar ke udara atau laut sebagai bencana besar. gas atau cairan berbahaya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments