Niger Hadapi Serangan Paling Mematikan Oleh Kelompok Jihadis

(Foto: BBC)

Berita Baru, Internasional – Korban tewas penggerebekan terorganisir pada hari Minggu (21/3), di tiga desa di Niger oleh tersangka jihadis meningkat menjadi 137 orang.

“Dengan menargetkan warga sipi l secara sistematis, bandit bersenjata ini mencapai tingkat kengerian dan kebiadaban paling parah,” kata pemerintah.

Sebelumnya, seperti dilansir dari BBC (23/3), salah satu sumber keamanan menyebut serangan dilakukan oleh gerilyawan kelompok Negara Islam (ISIS) atas serangan di wilayah Tahoua dekat perbatasan Niger dengan Mali.

Negara Afrika Barat menghadapi peningkatan kekerasan – yang diduga dilakukan oleh jihadis – dengan perkiraan 300 orang tewas tahun ini.

Pekan lalu, sedikitnya 58 orang yang kembali dari pasar tewas di wilayah Tillabéri, juga di barat daya dekat perbatasan Mali, ketika orang-orang bersenjata menargetkan bus mereka.

Militan yang terkait dengan ISIS dan al-Qaeda aktif di wilayah Sahel – hamparan tanah semi-gersang di selatan Gurun Sahara yang meliputi Mali, Chad, Niger, Burkina Faso, dan Mauritania.

Dalam serangan yang terjadi pada hari Minggu di wilayah Tahoua, awalnya diperkirakan 60 orang telah tewas. Kelompok penyerang bersenjata bepergian dengan sepeda motor, menargetkan desa Intazayene, Bakorat dan Wistane.

“Mereka menembak segala sesuatu yang bergerak”, kata kantor berita AFP mengutip seorang pejabat setempat.

Adam Sandor, seorang akademisi Kanada yang meneliti ketidakamanan di Sahel, mengatakan kepada BBC bahwa sebagian besar dari mereka yang diyakini berada di balik penggerebekan hari Minggu adalah anggota kelompok Negara Islam di Sahara Raya (ISGS), yang aktif di Mali dan Niger.

Ada juga laporan bahwa militan dari cabang Boko Haram – Negara Islam Provinsi Afrika Barat (Iswap) – telah memberikan bala bantuan.

Dr Sandor mengatakan ISGS beroperasi secara berbeda dengan afiliasi ISIS lainnya yang bertujuan untuk membentuk kekhalifahan, negara yang diatur sesuai dengan hukum Islam.

“Tidak seperti kelompok-kelompok di Timur Tengah, kelompok ini sangat pemangsa dan tidak benar-benar memberikan jenis fungsi pemerintahan apa pun kepada penduduk Sahel,” katanya kepada program Newsday BBC.

Ada juga dimensi etnis dalam konflik tersebut. Perampokan ternak juga merupakan salah satu elemen.

Komunitas tempat ISGS mengumpulkan dukungannya sebagian besar berasal dari klan Tolobe dari kelompok etnis Fulani, kata Dr. Sandor.

“Di daerah perbatasan ini – komunitas itu telah terpinggirkan selama beberapa tahun – akibatnya mereka telah mencangkokkan diri ke kelompok jihadis lokal yang telah menjadi ISGS.” Artinya, terbentuklah milisi lokal untuk mempertahankan diri dari ISGS.

“Kami dapat memahami serangan ini sebagai semacam serangan balas dendam – kekerasan yang menyelesaikan masalah – karena kerja sama yang diberikan milisi lokal kepada pasukan keamanan dan pertahanan Niger,” kata Dr Sandor.

Mengapa para jihadis aktif di Sahel?

Krisis keamanan di wilayah itu dimulai sejak 2012 – setelah jatuhnya pemimpin lama Libya Muammar Gaddafi.

Para jihadis diduga mampu meningkatkan pemberontakan di negara-negara seperti Mali, Niger dan Burkina Faso berkat senjata yang dijarah dari gudang senjata Gaddafi.

Penyelundupan senjata dan narkoba bersama dengan perdagangan bahan bakar dan gemerisik ternak adalah kunci kelangsungan hidup banyak kelompok.

Pasukan Prancis dan internasional lainnya, ditambah pasukan regional yang besar, tidak mampu menahan pemberontakan di wilayah tersebut.

Mohamed Bazoum, presiden baru Niger, yang memenangkan pemilihan bulan lalu berjanji akan memerangi ketidakamanan yang disebabkan oleh kelompok bersenjata.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini