Netizens China Menyerukan Boikot H&M

H&M

Berita Baru, Internasional – Dilansir dari Bloomberg- Netizens China telah menyerukan boikot terhadap Hennes & Mauritz AB (H&M) karena mereka tidak akan menggunakan kapas dari Xinjiang, mendorong pengecer pakaian terbesar kedua di dunia tersebut ke dalam kontroversi hak asasi manusia di negara Asia tersebut.

Pengguna platform Weibo seperti Twitter di China memilih perusahaan multinasional Swedia tersebut setelah menemukan pernyataan di situs webnya yang mengatakan bahwa mereka telah berhenti mengambil kapas dari wilayah paling barat. Dalam pernyataan tak bertanggal, H&M mengatakan pihaknya “sangat prihatin dengan laporan dari organisasi masyarakat sipil dan media yang mencakup tuduhan kerja paksa dan diskriminasi terhadap minoritas etnoreligius”.
H&M China mengatakan pada hari Rabu bahwa rantai pasokan globalnya dikelola untuk memenuhi komitmen keberlanjutan, bukan untuk mencerminkan posisi politik apa pun. Perusahaan juga mengatakan tidak membeli kapas langsung dari pemasok, tetapi menggunakan pihak ketiga.

Pada Rabu malam waktu Beijing, H&M tampaknya tidak lagi tersedia di platform e-commerce Alibaba Group Holding Ltd. Taobao, tempat pengecer sebelumnya hadir. Perusahaan internet tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Saham H&M turun sebanyak 2,8% pada perdagangan sore di Stockholm. China menyumbang 5,2% dari total penjualan perusahaan pada tahun 2020.

Liga Pemuda Komunis, organisasi Partai Komunis untuk kaum muda yang berkuasa, turun ke Weibo untuk mengkritik H&M karena “menemukan kesalahan dengan kapas Xinjiang.”
“Ingin menghasilkan uang di China sambil menyebarkan rumor palsu dan memboikot kapas Xinjiang? Angan-angan! ” itu tertulis dalam sebuah pos.

Salah satu akun Weibo Tentara Pembebasan Rakyat menyebut pernyataan H&M sebagai “bodoh dan sombong”. Dan dua selebritas China yang sebelumnya mewakili H&M mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka tidak lagi memiliki hubungan dengan H&M, menambahkan mereka menentang “upaya untuk mencoreng China.”

AS dan beberapa pemerintah Barat lainnya menuduh China mengirim sebanyak 1 juta Muslim Uighur ke kamp interniran dan memaksa mereka untuk bekerja. AS, Inggris, Kanada, dan Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada China atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia minggu ini, yang mendorong Beijing untuk membalas dengan sanksi sendiri.

China dengan tegas menyangkal semua tuduhan terkait Xinjiang Uyghur sebagai “kebohongan.” Beijing mengatakan akan mengangkat wilayah itu dari kemiskinan, membangun infrastruktur untuk meningkatkan ekonomi dan memastikan anak-anak menerima pendidikan. Pemerintah mengatakan upaya ini membantunya melawan ekstremisme di wilayah tersebut.

Perusahaan asing yang beroperasi di China sering kali dipaksa untuk mencapai keseimbangan saat mereka mencoba mempertahankan akses ke pasarnya yang besar tanpa mengabaikan kekhawatiran di negara asalnya.

Minggu lalu Apple Inc. memutuskan hubungan dengan pemasok Cina Ofilm Group Co atas tuduhan terlibat dalam program pemerintah yang mentransfer minoritas dari Xinjiang ke bagian lain negara itu untuk bekerja, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini