Berita

 Network

 Partner

Negara Tetangga Afghanistan Ditawari Jutaan Euro untuk Menampung Pengungsi
(Foto: The Guardian)

Negara Tetangga Afghanistan Ditawari Jutaan Euro untuk Menampung Pengungsi

Berita Baru, Internasional – UE dan Jerman menawarkan sejumlah besar bantuan untuk negara tetangga Afghanistan yang siap menampung puluhan ribu pengungsi, sebelum pemeriksaan keamanan mengizinkan mereka untuk transit ke Eropa dan AS.

Namun demikian, Pakistan dan negara-negara perbatasan lainnya berulang kali memperingatkan bahwa mereka tidak akan menerima lebih banyak pengungsi secara permanen.

Iran telah mengalami gelombang besar pengungsi – terutama Hazara Syiah – yang datang melalui jalur darat. Pengamat pengungsi di Iran melaporkan sebanyak 7.000 orang melintasi perbatasan secara ilegal setiap hari dan tanpa kontrol serius di seluruh perbatasan sepanjang 980 km (608 mil), dengan sangat sedikit bantuan internasional.

Negara Tetangga Afghanistan Ditawari Jutaan Euro untuk Menampung Pengungsi
Orang-orang Afghanistan menunggu untuk memasuki Pakistan melalui penyeberangan perbatasan Chaman. Foto: Anadolu Agency/Getty Images

Seperti dilansir dari The Guardian, menteri luar negeri Jerman, Heiko Maas, telah melakukan perjalanan ke Turki, Uzbekistan, Tajikistan, Pakistan dan Qatar untuk memenangkan kerja sama kawasan dan untuk mencapai pemahaman tentang pemrosesan pengungsi, serta untuk membahas pembukaan kembali bandara internasional Kabul dengan bantuan dari Qatar dan Turki.

Menteri luar negeri Qatar mengatakan dia masih berusaha meyakinkan Taliban bahwa penerbangan sewaan ke luar negeri tidak akan dilanjutkan kecuali warga negara asing, dengan dukungan keamanan, diberi peran dalam menjalankan bandara.

Qatar telah lama memainkan peran penting dalam mediasi dengan Taliban, dan juga bertindak sebagai perhentian pertama bagi lebih dari 100.000 orang yang terlibat dalam evakuasi baru-baru ini.

Berita Terkait :  Lima Bulan, 7,8 Juta Konsol PS5 Sony Berhasil Terjual

Berapa jumlah bantuan yang akan digulirkan untuk negara tetangga?

Di Islamabad, Maas mengatakan UE akan memberikan bantuan €100 juta (£85 juta) dan Jerman €500 juta ke negara-negara tetangga untuk membantu pengelolaan perbatasan, dan memerangi ekstremisme.

Jerman telah berjanji untuk membawa lebih dari 40.000 orang meninggalkan Afghanistan, tetapi juga mengatakan tidak ingin mengiklankan tempat berkumpul resmi bagi para pengungsi di Kabul karena itu hanya akan menimbulkan kesulitan keamanan.

Duta Besar Pakistan untuk Jerman, Mohammad Faisal, sebelumnya mengatakan bahwa negaranya telah menerima cukup banyak pengungsi dari Afghanistan, setelah menampung antara 3 dan 4 juta. Dia mengatakan kepada surat kabar Berlin, Der Tagesspiegel, bahwa negara-negara “lebih kaya dan lebih besar,” dan memiliki suara di Afghanistan selama 20 tahun terakhir, yang seharusnya menampung pengungsi.

Maas mengatakan akan menagih janji tentang kesiapan Taliban untuk menjamin perjalanan gratis orang-orang Afghanistan yang ingin pergi dari negara itu.

Kementerian luar negeri Uzbekistan mengatakan, setelah kunjungan Maas: “Untuk alasan keamanan, perbatasan Uzbekistan-Afghanistan sekarang benar-benar ditutup dan tidak ada jalur darat yang melintasi pos pemeriksaan Termez. Dalam waktu dekat, tidak ada rencana untuk membuka pos pemeriksaan Termez.”

Berita Terkait :  Pertama Kali Sejak 2002: Harga Minyak WTI Berjangka Turun di Bawah $25 Per Barel

Dikatakan bahwa “setiap upaya untuk melintasi perbatasan, terlepas dari alasannya, akan ditekan sesuai dengan undang-undang Uzbekistan”.

Menteri luar negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi, mengatakan: “Ini adalah momen penting dalam sejarah Afghanistan. Komunitas internasional harus tetap terlibat. Bantuan kemanusiaan harus mengalir. Jangan sampai terjadi keruntuhan ekonomi di Afghanistan. Kekosongan bukanlah kepentingan siapa pun. Ketidakstabilan bukanlah kepentingan siapa pun. Eksodus pengungsi tidak dapat dihentikan di dalam kawasan”.

Pembicaraan mengenai pembukaan kembali bandara internasional tetap menemui jalan buntu. Turki, melalui kantor Qatar, telah berusaha untuk mendapatkan pijakan di Afghanistan, tetapi mendapat kecurigaan. Presiden Recep Tayyip Erdoğan telah mengatakan bahwa Turki adalah satu-satunya negara yang dapat diandalkan untuk menstabilkan Afghanistan, pernyataan yang akan membuat Pakistan maupun Iran geram.

Jika kelas politik Eropa berniat mencegah masuknya migran pada skala tahun 2015, pengabaian perbatasan dengan Afghanistan mungkin akan menjadi masalah.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Iran Etemad, Fatemeh Ashrafi, ketua Asosiasi Perlindungan Perempuan dan Anak-anak Pengungsi, mengatakan jumlah pengungsi berfluktuasi antara 3 dan 4 juta orang, menambahkan bahwa hanya sepertiga dari mereka yang memiliki izin hukum untuk tinggal.

Berita Terkait :  George Bush Beri Ucapan Selamat pada Biden

Ashrafi berkata: “Jika kita memperhitungkan biaya sekolah per kapita sebesar $600 per siswa per tahun, kalikan $600 ini dengan jumlah siswa Afghanistan yang belajar di sekolah umum (500.000), kita dapatkan angka lebih dari $300 juta. Kontribusi bantuan internasional di bidang ini kurang dari $5 juta per tahun”.

Dia menambahkan: “Hingga 500.000 orang memasuki Iran dalam empat bulan terakhir. Dalam sebulan terakhir, ada 15 penerbangan penuh dari Afghanistan ke Iran setiap minggunya. Tentu saja, orang-orang yang datang ke Iran dengan penerbangan ini telah memasuki Iran dengan visa turis dan ziarah, dan berkali-kali orang-orang ini masuk dari perbatasan darat dan seringkali (secara ilegal) dalam bentuk penyelundupan. Jumlah ini meningkat bersamaan dengan kemajuan Taliban di Afghanistan, sehingga setelah Taliban menguasai Kabul, menurut sumber yang relevan, telah mencapai lebih dari 7.000 orang per hari melalui saluran ilegal”.

Syiah Afghanistan dan Hazara membentuk gelombang awal pengungsi, tetapi baru-baru ini campuran ini telah bergeser secara signifikan ke Afghanistan yang berbahasa Sunni dan Pashtun, sebagian karena Pakistan mengusir beberapa pengungsi di dalam perbatasannya.