Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Myanmar: Pekerja Bantuan Kemanusiaan akan Terus Maju Usai Pembantaian Malam Natal

Myanmar: Pekerja Bantuan Kemanusiaan akan Terus Maju Usai Pembantaian Malam Natal

Berita Baru, Inernasional – “Peristiwa minggu lalu setara dengan ketidakmanusiawian dan amoralitas tentara.” Demikian kata Michael Isherwood, ketua Misi Kemanusiaan Burma dan direktur program Backpack Medics, setelah junta Myanmar membantai lebih dari 35 orang, termasuk dua pekerja Save the Children, pada Malam Natal. Serangan tersebut dengan cepat menjadi berita utama internasional, dengan badan amal Save the Childre menyebutnya “benar-benar mengerikan”, dan PBB mendesak penyelidikan atas insiden tersebut.

Isherwood, seperi diansir dari The Guardian, mengatakan serangan yang terjadi pada 24 Desember tidak terisolasi. Dia juga menggambarkan bagaimana militer menembak secara acak pria, wanita dan anak-anak yang tidak bersenjata, mencuri ternak dan membakar rumah hingga rata dengan tanah, yang menggunakan pemerkosaan sebagai senjata.

Sejak kudeta militer ang terjadi pada 1 Februari 2021, Myanmar terperosok dalam jurang kehancuran di mana pembunuhan, pemenjaraan dan kekacauan terus terjadi.

Berbaai kelompok perlawanan telah muncul, tetapi siapa pun yang dianggap menentang aturan militer berisiko ditangkap, dihukum kerja paksa, atau dibunuh. Lebih dari 1.300 orang tewas di tangan pasukan keamanan, menurut kelompok pemantau lokal.

Pekerja kemanusiaan lain, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan: “Insiden di Kayah ini tidak menandai tingkat kekerasan baru. Bukan pergeseran pola pendekatan aparat keamanan. Ini tidak biasa dalam konteks ini. Ini adalah taktik yang normal.”

Dia yakin serangan itu dimaksudkan untuk “menindas penduduk sipil melalui ketakutan” daripada secara khusus menargetkan pekerja bantuan.

“Karena mereka secara terang-terangan, kejam dan sering menargetkan penduduk sipil dengan cara itu, dan karena itu akan sering terjadi di daerah-daerah di mana kegiatan bantuan diperlukan, maka tentu saja itu meningkatkan risiko tambahan bagi para pelaku bantuan,” katanya.

Selain kepada pekerja kemanusiaan dan masyarakat sipil, tindakan keras oleh militer juga dilakukan kepada media domestik yang rincian kekejamannya sulit utuk dikonfimasi.

Menurut Kelompok Hak Asasi Manusia Karen, di wilayah Sagaing 11, warga sipil dibakar hidup-hidup pada 7 Desember dan 40 orang tewas dalam tiga serangan berbeda pada Juli.

Inger Ashing, kepala eksekutif Save the Children, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Rakyat Myanmar terus menjadi sasaran dengan meningkatnya kekerasan dan peristiwa ini menuntut tanggapan segera.”

Pada Malam Natal, wanita, anak-anak, dan dua anggota staf Save the Children – keduanya ayah baru, berusia 32 dan 28 tahun – termasuk di antara para korban yang ditemukan di jalan raya di luar desa Moso di negara bagian Kayah, Myanmar timur, tempat pemberontak pro-demokrasi berada.

Seorang staf internasional yang tinggal di Myanmar, yang meminta tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan: “Dalam kasus ini, saya tidak berpikir ada perasaan khusus bahwa jalan itu berisiko. Itu terjadi cukup tiba-tiba. Melakukannya pada Malam Natal mungkin tidak disengaja.” Banyak orang di negara bagian Kayah mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen.

Pekerja kemanusiaan mengatakan sejauh menyangkut operasi mereka, mereka akan tetap berhubungan dekat dengan staf di negara bagian Kayah dan melacak perjalanan mereka. Mereka juga mengatakan bahwa aan terus maju meski pembantaian terus terjadi.

“Kami mencoba melakukan apa yang kami bisa untuk memberi tahu orang-orang tentang tempat yang aman untuk dikunjungi dan yang tidak, tetapi Anda tidak dapat benar-benar mengetahuinya. Ini sangat tersebar luas.”