Berita

 Network

 Partner

Myanmar: Junta akan Perpanjang Kudeta dan Janjikan Pemilu Multipartai
(Foto: The Guardian)

Myanmar: Junta akan Perpanjang Kudeta dan Janjikan Pemilu Multipartai

Berita Baru, Internasional – Kepala junta Myanmar mengatakan akan memperpanjang kudeta hingga Agustus 2023 dan menjanjikan pemilihan umum multipartai.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Min Aung Hlaing mengatakan “kami akan menyelesaikan ketentuan keadaan darurat pada Agustus 2023”.

“Saya berjanji untuk mengadakan pemilihan multipartai tanpa gagal,” tambahnya.

Pengumuman itu akan menempatkan Myanmar dalam cengkeraman militer selama hampir dua setengah tahun, berbanding terbalik dengan yang diungkapkan beberapa hari setelah kudeta 6 bulan lalu.

Dia mengatakan junta siap bekerja dengan utusan khusus yang ditunjuk oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean).

“Myanmar siap untuk bekerja pada kerja sama Asean dalam kerangka Asean, termasuk dialog dengan utusan khusus Asean di Myanmar.”

Berita Terkait :  Tipe Baru, Korea Utara Berhasil Lakukan Uji Coba Rudal Jelajah Jarak Jauh

Pada Senin (2/8), para menteri luar negeri Asean akan melakukan pertemuan, para diplomat mengatakan pertemuan itu bertujuan untuk menyelesaikan utusan khusus yang ditugaskan untuk mengakhiri kekerasan dan mempromosikan dialog antara junta dan lawan-lawannya.

Pada bulan April, junta menyetujui lima poin “konsensus” dengan ASEAN, yang menyerukan diakhirinya kekerasan, pembicaraan politik dan penunjukan utusan khusus regional.

Sejak kudeta pada 1 Februari yang menggulingkan pemerintah Aung San Suu Kyi,   Myanmar telah mengalami enam bulan kekacauan dan mengakhiri eksperimen demokrasi selama satu dekade di negara itu.

Akibatnya, gelombang protes pro demokrasi yang diikuti oleh berbagai elemen masyarakat  terjadi berkali-kali di hampir seluruh wilayah di negara itu, dengan kekerasan yang telah menyebabkan hampir 1.000 orang tewas.

Berita Terkait :  Puluhan Orang Terbunuh dalam Serangan Jihadis Mali

Pada akhir Juli, junta membatalkan hasil jajak pendapat 2020, mengklaim terjadi lebih dari 11 juta kasus penipuan pemilih.

“Junta Myanmar telah menanggapi oposisi besar-besaran terhadap kudeta dengan pembunuhan, penyiksaan, dan penahanan sewenang-wenang terhadap orang-orang yang hanya ingin hasil pemilu tahun lalu dihormati dan pemerintah yang mencerminkan kehendak rakyat,” kata Brad Adams, direktur Asia di Human Pengawasan Hak.

“Serangan-serangan terhadap penduduk ini merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan yang harus diadili oleh mereka yang bertanggung jawab.”

Menambah kekacauan di negara itu, puluhan ribu pegawai negeri dan pekerja lainnya dipecat karena bergabung dengan protes atau melakukan aksi pembangkangan sipil.

Pada bulan Juni, majelis umum PBB mengeluarkan mosi langka yang mengutuk kudeta dan menuntut pemulihan transisi demokrasi negara itu.

Berita Terkait :  Teknologi AI Jadi Solusi untuk Kurangi Pemborosan Makanan