Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Moskow Kecam Penembakan Kiev Terhadap PLTN Zaporozhye, Menyebutnya Sebagai 'Tindakan Terorisme Nuklir'

Moskow Kecam Penembakan Kiev Terhadap PLTN Zaporozhye, Menyebutnya Sebagai ‘Tindakan Terorisme Nuklir’

Berita Baru, Internasional – Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakhrova, mengatakan awal pekan ini bahwa serangan militer Ukraina terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye tidak hanya mengancam kehidupan Ukraina dan Rusia, tetapi semua orang Eropa.

Ivan Nechaev, wakil direktur Departemen Informasi dan Pers Kementerian Luar Negeri Rusia, mengecam tindakan tersbeut dan telah memperingatkan konsekuensi bencana dari penembakan pembangkit listrik tenaga nuklir (NPP) Zaporozhye oleh Kiev.

“Selama beberapa hari terakhir, pasukan Ukraina telah beberapa kali menembaki wilayah pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye, yang merupakan tindakan terorisme nuklir. Tindakan seperti itu oleh rezim Kiev dapat menyebabkan bencana dalam skala yang jauh lebih besar daripada konsekuensi kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl pada April 1986”, kata Nechaev pada hari Kamis.

Secara terpisah, Nechaev mengatakan bahwa selain bantuannya ke Ukraina, Washington memberikan informasi intelijen kepada Kiev menggunakan data dari satelit militer, sipil dan swasta, sesuatu yang dia sebut mengarah pada militerisasi luar angkasa.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pernyataan itu muncul setelah Volodymyr Rogov, anggota dewan utama pemerintah daerah, mengatakan pada hari Kamis bahwa sistem pertahanan udara lokal telah menangkis serangan rudal dan pesawat tak berawak pasukan Ukraina di PLTN Zaporozhye dan kota Energodar, di mana fasilitas terletak.

Ini mengikuti Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova yang mengatakan bahwa “pihak Rusia telah lama menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mengutuk serangan gencarnya yang telah dilakukan rezim Kiev terhadap PLTN Zaporozhye, termasuk serangan menggunakan semakin destruktif.”

“Stasiun itu diserang lagi pada 5-6 Agustus, dan bencana besar dapat dihindari berkat tindakan terampil dan cepat dari karyawan PLTN, serta pasukan Rusia yang memberikan perlindungan komprehensif ke fasilitas tersebut,” tambah Zakharova.

Dia berbicara setelah pihak berwenang di Energodar melaporkan bahwa pasukan Ukraina telah melancarkan serangan terhadap fasilitas tersebut menggunakan sistem roket peluncuran ganda Uragan, dengan pecahan peluru jatuh hanya 400 meter dari reaktor pabrik.

Pekan lalu, serangan terpisah menyebabkan kebakaran di fasilitas itu, dengan dua saluran listrik yang digunakan untuk pengoperasian reaktor terputus dan lebih dari 10.000 penduduk di wilayah itu dibiarkan tanpa pasokan listrik dan air.

PLTN Zaporozhye, yang merupakan fasilitas pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, berisi enam reaktor air ringan bertekanan VVER-1000, yang menghasilkan total daya 5.700 MWe.

Pada 24 Februari, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan dimulainya operasi khusus untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina menyusul permintaan dari republik Donbass untuk melindungi mereka dari provokasi Kiev.