Minuman Gula Meningkatkan Produksi Lemak Hingga 2 Kali Lipat

Minuman
Meskipun hanya tambahan frutkosa dan surkosa pada minuman akan meningkatkan produksi lemak dalam hati, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Swiss – Saatnya beralih ke minuman rendah gula? Mengkonsumsi makanan dan minuman dengan tambahan gula dapat menggandakan produksi lemak di hati.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Jika Anda masih minuman soda penuh gula, sebuah penelitian baru mungkin menjadi langkah terakhir dalam mengubah Anda ke variasi versi diet.

Ilmuwan Swiss telah memperingatkan bahwa mengonsumsi makanan dan minuman bahkan dengan jumlah gula tambahan yang moderat menggandakan produksi lemak di hati.

Mereka menemukan bahwa meminum 80 gram gula setiap hari sekitar setara dengan dua kaleng Coca-Cola menyebabkan peningkatan tersebut.

Coca-Cola misalnya mengandung fruktosa dan sukrosa, para ahli menemukan yang meningkatkan lipogenesis hati sebagai sintesis asam lemak di sekitar hati bahkan dalam jumlah kecil.

Yang mengkhawatirkan, produksi lemak di hati masih dipertahankan bahkan setelah konsumsi gula dihentikan, kata para ahli, dan dapat meningkatkan risiko penyakit hati berlemak dan diabetes tipe 2.

Tiga kali sehari, peserta meminum 2 desiliter (dL) minuman mereka (200ml) yang mengandung 13,3 g / dL gula pasir, selama tujuh minggu.

Oleh karena itu, 26,6 g gula diberikan tiga kali sehari, yang setara dengan total di bawah 80g.

80g setara dengan sekitar 700ml Coca Cola, yang berarti lebih dari dua kaleng coke.

Para peneliti kemudian menggunakan pelacak zat berlabel yang dapat dilacak saat mereka bergerak melalui tubuh untuk menganalisis efek minuman manis pada metabolisme lemak.

Menariknya, para peserta secara keseluruhan tidak mengonsumsi lebih banyak kalori daripada sebelum penelitian, karena minuman manis meningkatkan rasa kenyang dan oleh karena itu mereka mengurangi asupan kalori dari sumber lain.

Abstrak grafis menunjukkan metode pembelajaran. Peserta menerima fruktosa, sukrosa, glukosa atau tidak minum minuman yang dimaniskan dengan gula

Tetapi hasil menunjukkan bahwa bahkan dalam jumlah sedang menyebabkan perubahan metabolisme peserta tes.

“Produksi lemak tubuh sendiri di hati dua kali lebih tinggi pada kelompok fruktosa seperti pada kelompok glukosa atau kelompok kontrol dan ini masih terjadi lebih dari dua belas jam setelah makan terakhir atau konsumsi gula,” kata Gerber. Pada Selasa (16/03).

para peneliti menemukan, Sukrosa, atau gula dapur, dibuat secara komersial dari tebu dan gula bit dan merupakan gula yang paling sering kita konsumsi. Sukrosa meningkatkan sintesis lemak sedikit lebih banyak dari jumlah fruktosa yang sama,

Hingga saat ini, fruktosa dianggap paling mungkin menyebabkan perubahan tersebut.

“Hasil kami merupakan langkah penting dalam meneliti efek berbahaya dari tambahan gula dan akan sangat signifikan untuk rekomendasi diet di masa mendatang,” kata Gerber.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan untuk membatasi konsumsi gula harian menjadi sekitar 50 gram atau, bahkan lebih baik, 25 gram.

Sementara itu, NHS merekomendasikan orang dewasa tidak lebih dari 30g gula, gula yang ditambahkan ke makanan atau minuman per hari.

Camilan populer menyembunyikan jumlah gula yang mengejutkan sekaleng Coca Cola (35g gula) atau satu batang Mars (33g) mengandung lebih dari jumlah maksimum yang disarankan.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini