Berita

 Network

 Partner

Kebakaran
Kondisi bangunan eks Kantor Gubernur Irian Barat di Tidore pasca terbakar. (CNNIndonesia/Sahril)

Miliki Nilai Sejarah, Eks Kantor Gubernur Irian Barat di Tidore Hangus Terbakar

Berita Baru, Maluku Utara – Bekas Kantor Gubernur Irian Barat di Kota Tidore Kepulauan, Provinsi Maluku Utara, mengalami kebakaran pada Senin (15/11) dini hari. Gedung yang memiliki nilai sejarah itu diketahui merupakan bagian dari Sekolah Menegah Atas (SMA) Negeri 1 Kota Tidore Kepulauan.

Kebakaran tersebut, sebagaimana diinformasikan CNN Indonesia, terjadi sekitar pukul 03.00 WIT dini hari dan berlangsung kurang lebih 4 jam. Api baru berhasil dipadamkan setelah tiga unit mobil pemadam kebakaran tiba di lokasi.

“Kami mendapatkan informasi dari masyarakat pukul 03.00 WIT, setelah tiba di lokasi api sudah membesar,” terang Isrun Zainal, Salah satu anggota pemadam kebakaran.

Hingga berita ini dinaikkan, belum diketahui secara pasti penyebab terjadi kebakaran tersebut. “Kemungkinan besar karena korsleting,” kata Isrun.

Menurut Isrun, Kkebakaran di kompleks sekolah itu, terjadi di ruang sarana, kurikulum, kesiswaan, bimbingan konseling serta UKS. “Untungnya cepat ditangani, kalau tidak, bisa merembet hingga ke ruang kelas dan ruangan lainnya,” ujarnya.

Secara Terpisah, salah satu guru SMA Negeri 1 menyebutkan kerugian ditaksir kurang lebih ratusan juta setelah kebakaran itu. Bukan hanya itu saja, kebakaran juga turut menghanguskan sejumlah dokumen penting dalam ruangan tersebut.

Berita Terkait :  Kebakaran di Simalungun Hanguskan 5 Rumah Warga

“Banyak dokumen berharga dalam ruangan itu, salah satunya itu laporan dana BOS dari tahun 2014 sampai sekarang,” kata Guru yang enggan menyebutkan namanya.

Dirinya mengaku penyebab terjadi kebakaran tersebut kemungkinan besar karena korsleting. “Kemungkinan besar karena korsleting, karena gedung itu gedung lama, dan instalasi di gedung itu juga sudah lama dari zaman masih menjadi kantor Gubernur Irian Barat lagi,” ujarnya.

Sebagai informasi, pusat pemerintahan provinsi Irian (sekarang Papua) pernah bertempat di Tidore pada dekade 1950-1960an silam. Kala itu Sultan Tidore, Sultan Zainal Abidin Syah menjabat sebagai gubernur irian pertama pada 1956-1961.

Penetapan dilakukan Presiden pertama RI Presiden Soekarno seiring pembentukan Provinsi Perjuangan Irian Barat pada masa tersebut. Sebagai gubernur, Sultan Zainal pun ikut dalam perjuangan pembebasan Irian barat kala itu.

Kebakaran melanda Bekas Kantor Gubernur Irian Barat di Kota Tidore Kepulauan, Provinsi Maluku Utara, Senin (15/11) dini hari.

Berita Terkait :  Konferensi Pers KPK terkait OTT di Kalimantan Selatan

Diketahui saat ini gedung yang memiliki nilai sejarah itu saat ini merupakan bagian dari Sekolah Menegah Atas (SMA) Negeri 1 Kota Tidore Kepulauan.

Kebakaran tersebut terjadi sekitar pukul 03.00 WIT dini hari. Kebakaran berlangsung kurang lebih 4 jam, api baru berhasil dipadamkan setelah tiga unit mobil pemadam kebakaran tiba di lokasi.

Salah satu anggota pemadam kebakaran, Isrun Zainal, saat ditemui di lokasi kejadian mengatakan kebakaran tersebut terjadi mendekati pukul 03.00 WIT dini hari.

“Kami mendapatkan informasi dari masyarakat pukul 03.00 WIT, setelah tiba di lokasi api sudah membesar,” terangnya.

Hingga saat ini, belum diketahui pasti penyebab terjadi kebakaran tersebut.

“Kemungkinan besar karena korsleting,” kata Isrun.

Kebakaran di kompleks sekolah itu, katanya, terjadi di ruang sarana, kurikulum, kesiswaan, bimbingan konseling serta UKS

“Untungnya cepat ditangani, kalau tidak, bisa merembet hingga ke ruang kelas dan ruangan lainnya,” ujar Isrun.

Berita Terkait :  Cerita Mendag Soal Sulitnya UMKM Indonesia Tembus Pasar Global

Terpisah, salah satu guru SMA Negeri 1 yang enggan menyebutkan namanya menyebutkan, kerugian ditaksir kurang lebih ratusan juta setelah kebakaran itu.

Bukan hanya itu saja, kebakaran itu menghanguskan sejumlah dokumen penting dalam ruangan tersebut.

“Banyak dokumen berharga dalam ruangan itu, salah satunya itu laporan dana BOS dari tahun 2014 sampai sekarang,” katanya.

Dirinya mengaku penyebab terjadi kebakaran tersebut kemungkinan besar karena korsleting.

“Kemungkinan besar karena korsleting, karena gedung itu gedung lama, dan instalasi di gedung itu juga sudah lama dari zaman masih menjadi kantor Gubernur Irian Barat lagi,” ujarnya.

Sebagai informasi, pusat pemerintahan provinsi Irian (sekarang Papua) pernah bertempat di Tidore pada dekade 1950-1960an silam. Kala itu Sultan Tidore, Sultan Zainal Abidin Syah menjabat sebagai gubernur irian pertama pada 1956-1961.

Penetapanya dilakukan Presiden pertama RI Presiden Soekarno seiring pembentukan Provinsi Perjuangan Irian Barat pada masa tersebut. Sebagai gubernur, Sultan Zainal pun ikut dalam perjuangan pembebasan Irian barat kala itu.