Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Wakil Sekretaris Jenderal European External Action Service (EEAS) Enrique Mora dan kepala perunding nuklir Iran Ali Bagheri Kani menunggu dimulainya pertemuan Komisi Gabungan JCPOA di Wina, Austria 29 November 2021. Delegasi UE di Wina. Foto: Reuters.
Wakil Sekretaris Jenderal European External Action Service (EEAS) Enrique Mora dan kepala perunding nuklir Iran Ali Bagheri Kani menunggu dimulainya pertemuan Komisi Gabungan JCPOA di Wina, Austria 29 November 2021. Delegasi UE di Wina. Foto: Reuters.

Meskipun Skeptis Berhasil, Banyak Komentar Optimis Muncul dalam Pertemuan Wina

Berita Baru, Wina – Meskipun skeptis berhasil, banyak komentar optimis muncul dalam Pertemuan Wina sebagai upaya para diplomat kekuatan utama dunia untuk mengembalikan kesepakatan nuklir Iran 2015 yang berada diujung tanduk.

Para diplomat dari Uni Eropa, Iran dan Rusia terdengar optimis ketika Iran dan kekuatan dunia mengadakan Pertemuan Wina pada Senin (29/11), sebuah pembicaraan pertama mereka dalam lima bulan.

“Saya merasa sangat positif tentang apa yang saya lihat hari ini,” kata Enrique Mora, utusan Uni Eropa yang memimpin pembicaraan, sebagaimana dilansir dari Reuters.

Utusan Rusia untuk pembicaraan tersebut, Mikhail Ulyanov, mengatakan di Twitter bahwa mereka “memulai dengan cukup sukses.”

Ditanya apakah dia optimis, negosiator utama Iran, Ali Bagheri Kani, mengatakan kepada wartawan: “Ya, saya optimis.”

“Kami tentu saja akan menggabungkan kepekaan politik baru dari pemerintahan baru Iran,” imbuhnya.

Namun, tidak jelas apakah Iran telah setuju untuk melanjutkan pembicaraan di mana mereka tinggalkan pada Juni – seperti yang diminta oleh kekuatan Barat – atau optimisme itu dibenarkan.

Dalam pertemuan tersebut, Iran tetap mengambil sikap keras di depan para peserta bahwa kekuatan Barat dikatakan tidak akan berhasil.

Para diplomat mengatakan waktu hampir habis untuk menghidupkan kembali pakta tersebut, setelah mantan Presiden AS Donald Trump dengan sepihak meninggalkan perjanjian dan memberikan sanksi keras pada Iran di tahun 2018.

Delegasi Uni Eropa, Iran dan Rusia untuk pembicaraan tersebut menawarkan penilaian optimis setelah babak baru dimulai dengan sesi dari pihak-pihak yang tersisa dalam kesepakatan, dengan tanpa Amerika Serikat. Pihak Iran pun menolak untuk bertemu tatap muka.

Mora mengatakan kepada wartawan bahwa delegasi baru Iran tetap pada tuntutannya agar semua sanksi dicabut. Tetapi dia juga menyarankan Iran tidak langsung menolak hasil dari enam putaran pembicaraan sebelumnya yang diadakan antara April dan Juni.

“Mereka telah menerima bahwa pekerjaan yang dilakukan selama enam putaran pertama adalah dasar yang baik untuk membangun pekerjaan kami ke depan,” katanya.

Seorang diplomat Eropa membuat catatan pesimis, mengatakan bahwa Iran tetap pada posisi mereka dan kadang-kadang menguatkan mereka, yang hampir tidak menggembirakan.

Diplomat itu mengatakan masalah akan menjadi lebih jelas ketika pembicaraan rinci tentang sanksi berlangsung pada hari Selasa (30/11) dan tentang masalah nuklir pada hari Rabu (1/12).

Pertemuan di Wina mengakhiri jeda yang dipicu oleh pemilihan Ebrahim Raisi pada bulan Juni, seorang garis keras anti-Barat.

Pembicaraan tersebut secara efektif merupakan negosiasi tidak langsung antara Teheran dan Washington, dengan pejabat lain yang bolak-balik di antara mereka.

Tim perunding Teheran telah menetapkan tuntutan yang dianggap tidak realistis oleh diplomat AS dan Eropa, kata diplomat Barat.

Iran telah mengambil posisi tanpa kompromi dengan menuntut penghapusan semua sanksi AS dan Uni Eropa yang diberlakukan sejak 2017, termasuk yang tidak terkait dengan program nuklirnya, dalam proses yang dapat diverifikasi. Baca selengkapnya

Bagheri Kani juga mengatakan Washington dan sekutu Baratnya harus menjamin tidak ada sanksi baru yang akan dijatuhkan di masa depan.

“Semua pihak dalam pertemuan itu menerima permintaan Iran bahwa pertama-tama situasi sanksi AS yang ilegal dan tidak adil … harus dibersihkan dan kemudian (kami) membahas masalah lain dan memutuskan masalah itu,” katanya kepada wartawan.

Tidak ada komentar langsung dari negara-negara besar atas pernyataan Bagheri Kani tentang urutan topik.

Selama panggilan telepon, Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak Raisi Iran “untuk terlibat secara konstruktif” untuk memungkinkan kembalinya perjanjian dengan cepat dan untuk menjaga komitmen Iran kepada pengawas atom PBB, kata kantor Macron.

Template Ads