Berita

 Network

 Partner

Ganja
Penelitian mengungkapkan perokok ganja secara rutin mengalami penurunan IQ sepanjang waktunya dibanding mereka yang tidak merokok ganja, Sumber : Dailymail.co.uk

Merokok Ganja Secara Rutin dapat Menurunkan IQ

Berita Baru, Inggris – Studi mengungkapkan, Remaja yang merokok ganja setidaknya sekali seminggu selama enam bulan dapat kehilangan hingga dua poin IQ seiring bertambahnya usia. Serta juga merasa lebih sulit untuk memecahkan masalah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Royal College of Surgeons di Irlandia (RCSI) mempelajari 808 remaja yang menggunakan ganja setidaknya setiap minggu selama setidaknya enam bulan dan sampel lain sebanyak 5.308 yang tidak menggunakan obat tersebut.

Mereka menemukan bahwa perokok ganja biasa mengalami penurunan dua poin IQ seiring waktu dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan ganja selama masa remaja mereka.

Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa IQ secara verbal, terkait dengan pemahaman konsep, penalaran abstrak dan ingatan, turun tiga poin di antara mereka.

“Hilangnya poin IQ di awal kehidupan bisa berdampak signifikan pada kinerja di sekolah dan perguruan tinggi dan prospek pekerjaan di kemudian hari,” kata penulis senior Mary Cannon, Pada Jumat (30/01).

Berita Terkait :  Inovasi Bahan Senyawa Rumput Laut yang Anti Bakteri & Jamur

Menurut tim di balik penelitian baru ini, ganja adalah zat terlarang yang paling sering digunakan di seluruh dunia, dengan kaum muda pengguna yang paling umum.

Di Inggris saja, 29,6 persen orang berusia 16-59 tahun mengatakan mereka telah menggunakan obat tersebut setidaknya sekali seumur hidup, ini naik dari 23,6 persen pada tahun 2002.

Pemindaian MRI yang diambil sebagai bagian dari penelitian juga mengungkapkan bahwa mereka yang merokok ganja, bahkan hanya penggunaan yang sangat sedikit saat remaja, menunjukkan bukti berkurangnya materi abu-abu (grey matter) di otak.

Penulis pertama studi Dr Emmet Power, Clinical Research Fellow di RCSI, mengatakan ada hubungan yang jelas antara penggunaan ganja yang sering atau tergantung dan perubahan IQ.

Berita Terkait :  Ethiopia: 1.900 Orang Tewas Dibantai

“Ini sesuai dengan penurunan 1,98 poin dalam IQ,” kata Dr Power tentang hasilnya.

“Kami mengekstrak ukuran efek perubahan IQ verbal dari empat studi yang tersedia. Ini sesuai dengan penurunan 2,94 poin IQ verbal.”

Kami menemukan bahwa orang muda yang sering menggunakan ganja atau bergantung pada zat tersebut pada usia 18 tahun telah mengalami penurunan IQ saat tindak lanjut dan ini mungkin karena penurunan IQ verbal.

“Semua studi menunjukkan perkiraan titik penurunan IQ,” tambah Power.

Peneliti menggunakan data dari sejumlah studi, yang membatasi detail yang tersedia karena semua kecuali satu hanya mengikuti orang hingga usia 18 tahun, yang lainnya hingga 38 tahun.

Penurunan dua poin dalam IQ adalah tidak signifikan secara klinis dan tidak mungkin sepenuhnya menjelaskan berbagai masalah psikososial eksternal yang terkait dengan ganja, katanya.

Berita Terkait :  Menambah Berat Badan Dapat Memperpanjang Usia Hidup

Dr Power menambahkan: “Penggunaan ganja selama masa muda sangat memprihatinkan karena otak yang sedang berkembang mungkin sangat rentan terhadap bahaya selama periode ini.”

“Temuan ini membantu kami untuk lebih memahami masalah kesehatan masyarakat yang penting ini.”

Profesor Mary Cannon, penulis senior dan profesor epidemiologi psikiatri, mengatakan penelitian sebelumnya telah menunjukkan orang yang menggunakan ganja secara teratur ketika muda memiliki hasil yang lebih buruk dalam hidup daripada pengguna non-ganja saat muda.

Ia menambahkan bahwa mereka berisiko tinggi terkena penyakit mental yang serius seperti skizofrenia.

Dia mengatakan penurunan kecil dalam poin IQ dapat menyebabkan efek signifikan pada kinerja di sekolah, di masa perguruan tinggi dan kehidupan secara umum yang kemudian dapat mengakibatkan tuntutan pekerjaan yang terbatas.