Menyundul Bola Sebanyak 20 Kali Dapat Menurunkan Fungsi Otak

    Menyundul Bola
    Teknik menyundul bola ternyata memiliki dampak serius terhadap fungsi otak, Sumber : Dailymail.co.uk

    Berita Baru , Inggris – Peneliti mengklaim, menyundul bola sepak sebanyak 20 kali dapat menyebabkan penurunan fungsi otak seperti berisiko lebih tinggi terkena demensia.

    Dilansir dari Dailymail.co.uk , Peneliti Inggris menganalisis fungsi kognitif – termasuk memori dan kemampuan mental pemain sepak bola sebelum dan setelah 20 sundulan sepak bola.

    Mereka menemukan adanya penurunan sebanyak 20% memori kerja, yang memungkinkan otak untuk secara singkat menyimpan informasi baru saat dibutuhkan dalam jangka pendek.

    Sebagian besar peserta yang menyundul bola (80 persen) juga menunjukkan potensi gegar otak – cedera selama sementara pada otak.

    Seruan agar hubungan antara demensia dan sepak bola diselidiki secara serius telah meningkat setelah kematian pahlawan Piala Dunia 1966 Nobby Stiles bulan lalu, yang didiagnosa menderita demensia lanjut.

    Rekannya di Inggris, Sir Bobby Charlton, juga baru-baru ini didiagnosis dengan kondisi yang sama, yang dikaitkan dengan penurunan fungsi otak yang sedang berlangsung.

    Sir Geoff Hurst, rekan satu tim Inggris dari kedua pemain, mengatakan pekan ini bahwa larangan total terhadap anak-anak di Inggris untuk menyundul bola akan menjadi saran yang masuk akal.

    “ Hasil penelitian tentu mengejutkan dan mengkhawatirkan” kata Jake Ashton, seorang mahasiswa riset pascasarjana di Liverpool Hope University, dimana tempat eksperimen riset dilakukan.

    “ Dengan dijalankannya tes kognitif, ada penurunan signifikan dalam memori kerja verbal dan spasial”

    “ Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, mungkin juga ada kebutuhan untuk menerapkan langkah-langkah untuk membatasi menyundul bola selama sesi pelatihan sepak bola, untuk segala rentang usia”

    “ Dampak dari menggunakan bahan bola yang lebih keras juga tidak boleh diabaikan.” Tambah Jake

    Anak-anak di bawah usia 12 tahun sudah dilarang menyundul bola dalam latihan di Inggris, Skotlandia, dan Irlandia Utara, dan di bawah 18 tahun hanya boleh menyundul bola dalam jumlah yang dibatasi dalam latihan.

    Ashton sekarang menyerukan bola spons untuk digunakan selama sesi pelatihan anak-anak dan untuk wasit di tingkat ahli dalam rangka mengukur tekanan bola sebelum pertandingan dimulai.

    Untuk mempelajari efek langsung menyundul bola, peneliti Liverpool Hope University merekrut 30 pemain sepak bola pria yang berusia antara 18 dan 21 tahun yang bermain seminggu sekali.

    Peserta menyundul salah satu dari dua bola yang berbeda, baik bola lunak, sekitar 8,8 pound (4kg) per inci persegi (PSI, unit tekanan) atau bola ‘keras’, pada 16,2 PSI (8kg).

    10 dari peserta menyundul bola dengan sekitar 8 PSI, sedangkan 10 lainnya menyundul bola dengan 16 PSI

    Para peneliti melakukan tes “King-Devick”, yang memberikan indikator langsung dari trauma kepala atau dugaan gegar otak dengan mengukur seberapa cepat seseorang dapat menemukan dan mengidentifikasi target visual.

    King-Devick adalah penilaian penamaan bilangan cepat dua menit di mana seseorang dengan cepat membaca dengan lantang nomor satu digit yang ditampilkan.

    Tes mengungkapkan peningkatan secara keseluruhan baik dalam durasi waktu dan jumlah kesalahan peserta setelah mereka melakukan penyundulan.

    Kecepatan mata saccadic peserta rata-rata menurun sekitar 10 persen untuk kelompok bola lunak dan keras, dibandingkan dengan kelompok kontrol yang tidak menyundul bola.

    Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tes bertambah tiga detik jika dibandingkan dengan waktu dari 10 peserta lainnya yang tidak menyundul bola sama sekali.

    Biasanya setelah ketukan uji, jika waktu yang dibutuhkan seorang atlet untuk menyelesaikan tes King-Devick meningkat tiga detik dari nilai normalnya, hal itu dianggap kemungkinan gegar otak peserta dan mereka dikeluarkan dari kompetisi uji.

    Peningkatan waktu untuk kelompok bola lunak (4,32 detik) dan kelompok bola keras (4,57 detik) “sangat ekstrim sehingga dapat menimbulkan kecurigaan akan terjadinya gegar otak dalam kasus cedera kepala”, kata tim peneliti.

    Anak-anak dibawah 18 tahun sudah mulai dilarang untuk menyundul bola di Inggris

    Dua tes lainnya menguji daya ingat para peserta.

    Uji pertama adalah rentang spasial, yaitu penarikan kembali objek dalam ruang dalam urutan tertentu. Dimana hasilnya berkurang rata-rata 15 persen untuk kedua kelompok yang menyundul bola dibandingkan dengan kelompok kontrol.

    Dan uji rentang digit, yaitu penarikan kembali angka-angka tertentu dalam urutan tertentu. Kemampuan para peserta berkurang 20 persen dalam grup yang menyundul bola keras dibandingkan dengan mereka yang menyundul bola lunak.

    “Kelompok dengan bola bertekanan lebih tinggi menunjukkan penurunan memori kerja yang lebih besar daripada kelompok lainnya,” kata Ashton.

    “ Dan secara keseluruhan kedua kelompok (bola lunak dan dan keras) menunjukkan penurunan signifikan dalam memori kerja verbal dan spasial.”

    Ashton mengatakan studinya, yang telah diterbitkan di Science and Medicine in Football, tidak melihat dampak dari sepak bola selama beberapa tahun.

    Tetapi hasil yang menunjukkan efek dari hanya 20 tajuk menunjukkan bahwa kerusakan kognitif bisa lebih parah selama jangka waktu karier profesional pesepakbola.

    Langkah untuk membatasi menyundul bola dalam pelatihan untuk di bawah 18 tahun Februari ini berupa laporan terpisah, yang diterbitkan pada bulan Oktober tahun lalu oleh Universitas Glasgow, yang menemukan hubungan antara mantan pesepakbola profesional dan penyakit otak.

    Studi tersebut menunjukkan bahwa pemain bisa tiga setengah kali lebih mungkin meninggal karena demensia dan penyakit neurologis lainnya.

    Pada saat itu, Dr Willie Stewart, konsultan neuropatologi yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “ Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami faktor-faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan risiko penyakit neurodegeneratif pada pesepakbola”

    “Sementara itu masuk akal untuk bertindak untuk mengurangi eksposur terhadap satu-satunya faktor risiko yang diakui sejauh ini (menyundul sepak bola).”

    Manajer Inggris Gareth Southgate, yang menyundul bola dalam karir profesionalnya sebagai posisi bek selama hampir 20 tahun, juga mengungkapkan kekhawatirannya sendiri bulan ini setelah kematian Stiles pada 30 Oktober.

    “ Pada usia saya, dengan banyak sekali menyundul bola, saya memiliki kekhawatiran, ” kata Southgate.

    “ Tentu saja ini menjadi perhatian semua orang dan kami harus tetap mendukung penelitian itu. Sayangnya kami tidak memiliki semua jawaban yang kami inginkan saat ini.” Tambah Gareth.

    Kematian pemain profesional lainnya seperti kematian demensia sepak bola termasuk posisi sayap Liverpool Bob Paisley, yang meninggal karena penyakit Alzheimer, jenis demensia yang paling umum di Inggris. pada tahun 1996, dan legenda West Bromwich Albion Jeffrey Astle juga meninggal pada tahun 2002.

    Sehubungan dengan asosiasi Alzheimer’s Society’s Sport United Against Dementia,

    Kampanye luas tersebut meminta dana lebih lanjut untuk penelitian penting seputar kaitan sepak bola dengan penyakit tersebut dan agar anggota parlemen meratifikasi penggantian gegar otak sementara.

    Facebook Comments
    - Advertisement -

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini