Menlu Retno Marsudi Sebut Penghapusan Total Senjata Nuklir Masih Jauh dari Harapan

-

Berita Baru, Jakarta – Menteri Luar Negeri RI, Retno Marsudi mengatakan, penghapusan total senjata nuklir sebagai salah satu tujuan didirikannya Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) masih jauh dari harapan.

Hal tersebut disampaikan Retno dalam Pertemuan Tingkat Tinggi Peringatan dan Promosi Hari Internasional Penghapusan Total Senjata Nuklir.

“Tahun ini menandai peringatan ke-75 tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa dan peringatan ke-50 tahun Traktat Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT). Namun demikian, pencapaian salah satu tujuan awal PBB masih jauh dari harapan, yaitu penghapusan total senjata nuklir,” kata Retno melalui keterangannya, Sabtu (3/10).

Menurut Retno,  tidak ada kemajuan signifikan oleh negara pemilik senjata nuklir dalam menghancurkan persenjataan nuklir mereka. Sebaliknya, doktrin pencegahan nuklir masih digunakan seiring dengan program modernisasi dan melemahnya kerangka pelucutan senjata nuklir.

Berita Terkait :  Anggap Dialog Sia-sia, Korea Utara Siap Melawan AS dengan Nuklir

Retno menggarisbawahi tiga hal terkait upaya mencapai penghapusan total senjata nuklir. Pertama, penerapan dan penegakan Traktat Non-Prolifesari Nuklir yang memerlukan partisipasi penuh dan komitmen dari seluruh negara, termasuk negara pemilik senjata nuklir.

Berita Terkait :  Pertamina Siap Sambut Pekerja Chevron Pacific Indonesia

Kedua, penguatan mekanisme dan arsitektur perlucutan senjata global seperti Konferensi Perlucutan Senjata dan larangan uji coba nuklir komprehensif harus diupayakan penegakannya agar penghapusan total senjata nuklir dapat tercapai. Ketiga, memastikan perlucutan senjata nuklir dapat berdampak positif pada kesejahteraan dunia.

“Covid-19 mengingatkan kita bahwa melindungi umat manusia tidak dapat dilakukan melalui senjata nuklir, tetapi melalui solidaritas global,” tambahnya.

 Retno  menegaskan, keberadaan senjata nuklir tidak memberikan manfaat bagi dunia. Sedangkan, penghapusan total senjata nuklir akan memastikan keberlangsungan umat manusia.

Berita Terkait :  PBB: Korut ‘Mungkin’ Kembangkan Perangkat Nuklir Miniatur untuk Rudal Balistik

Pertemuan tersebut merupakan bagian dari rangkaian Pertemuan Tingkat Tinggi Sidang Majelis Umum (SMU) PBB ke-75 yang berlangsung sejak tanggal 21 September 2020.

Berita Terkait :  Menlu Retno Sebut KTT ke-37 ASEAN Hasilkan 33 Dokumen

Sebelumnya,  Retno menyampaikan kabar duka mengenai meninggalnya warga negara Indonesia yang merupakan anggota Jamaah Tabligh saat berada di India.

“Terdapat kabar duka bahwa seorang Jamaah Tabligh asal  Indonesia meninggal akibat serangan jantung,” ujarnya.

Retno mengatakan, sejauh ini Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Mumbai telah memberikan bantuan kekonsuleran sesuai permintaan keluarga.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Bersama China dan UEA, Indonesia Pastikan Komitmen Pengadaan Vaksin COVID-19

TERBARU