Menlu Iran Tak Berharap JCPOA Runtuh

-

Beritabaru.co, Internasional. – Pada 07 Juli 2019, ultimatum Iran ke Eropa berakhir karena Uni Eropa dinilai gagal menyediakan mekanisme perdagangan kepada Teheran. Tidak menemukan titik temu, Iran (mengancam) akan tetap melanjutkan pengayaan uranium.

Sebelumnya, pada 2015 telah diadakan rencana aksi komprehensif bersama atau Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA)–dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran. Kesepakatan itu ditandatangani oleh Barack Obama Presiden Amerika Serikat (AS), 3 negara Uni Eropa serta Uni Eropa sendiri, China, Rusia dan Iran.

Menurut kesepakatan tersebut, Washington akan menghapus sanksi yang mencegah Teheran terlibat dalam perdagangan bebas, dan Iran akan secara signifikan membatasi program nuklirnya.

Pada 2018, Presiden Donald Trump secara sepihak mengabaikan kesepakatan itu. Tetapi semua pihak yang tersisa berjanji untuk tetap menjunjung JCPOA.

Berita Terkait :  Iran Keluarkan Surat Penangkapan untuk Donald Trump

Ketika Uni Eropa gagal memberikan mekanisme perdagangan bebas yang layak kepada Iran dalam menghadapi sanksi AS, Iran mengumumkan penangguhan komitmennya dibawah JCPOA sampai UE menghasilkan solusi yang bisa diterapkan.  

Berita Terkait :  Luhut: Anggota Kongres AS Apresiasi Pertembuhan Ekonomi Indonesia

Penangguhan komitmen itu sudah mendekati jatuh tempo dan belum ada solusi dari Uni Etopa.

Menanggapai hal tersebut, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, dalam wawancara via email dengan The New York Times, memberikan komentar. Menurutnya, lahirnya JCPOA didasarkan pada pengakuan eksplisit atas ketidakpercayaan satu sama lain, sehingga kesepakatan itu begitu panjang dan terperinci.

Ia berharap kesepakatan bersama itu dapat diselamatkan. “Kami sedang melaksanakan  opsi penyelamatan dalam kesepakatan dari keruntuhan total, yang akan merugikan kepentingan semua orang, termasuk Amerika Serikat” katanya.

Berita Terkait :  Iran Siapkan 13 Rencana Balas Dendam

Terlepas dari bahaya kesepakatan saat ini karena keluarnya AS secara sepihak dan kebijakan (tekanan maksimum) berikutnya di internal Teheran, Zarif membela perjanjian itu sebagai solusi terbaik dalam situasi tersebut. “Saya masih percaya JCPOA adalah tetap merupakan perjanjian (mungkin) terbaik tentang masalah nuklir” tambahnya, dilansir dari sputniknews, (05/07/2019).

Ia menambahkan bahwa semua pihak di JCPOA mengerti betul bahwa kesepakatan itu tidak akan menyelesaikan semua ketidaksepakatan sekaligus. “kami menerima kenyataan bahwa kami tidak bisa menyelesaikan semua perbedaan kami dalam kesepakatan ini dan kami sepakat untuk mengabaikannya” katanya.

Berita Terkait :  Iran Peringatkan Pengawas Nuklir (IAEA) untuk Lebih Realistis dan Tidak Terpengaruh Israel

Meski begitu, kesepakatan itu membahas keprihatinan utama semua pihak yang terlibat. “Itu semua harus dinegosiasikan dengan mata terbuka tentang apa yang mungkin dan apa yang tidak,” tambah Zarif.

Berita Terkait :  Sekolah di Jepang akan Diliburkan Hingga Awal april

Zarif sendiri, telah mengabaikan gagasan kelompok garis keras di Iran yang mengkritiknya, karena terlalu mempercayai Barat. Ketika dia ditanya apakah dia yakin nasib kesepakatan itu membahayakan kariernya, dia menghindari pertanyaan itu, dengan mengatakan dia selalu ingin menjadi guru.

Ia menolak gagasan bahwa Washington dapat menjatuhkan sanksi kepadanya secara pribadi, dengan mengatakan bahwa ia tidak akan rugi.

“Setiap orang yang mengenal saya, tahu bahwa saya atau keluarga saya tidak memiliki properti (kekayaan) diluar Iran. Saya pribadi bahkan tidak memiliki rekening bank diluar Iran. Iran adalah seluruh hidup saya dan satu-satunya komitmen saya. Jadi saya tidak punya masalah pribadi dengan kemungkinan sanksi,” tutupnya.

Penulis: Nafisa Fiana
Sumber: Seputniknews
Facebook Comments

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments