Menjadi Vegetarian Lebih Kecil Kemungkinannya untuk Mengalami Stroke

Vegetarian
Makan makanan nabati yang sehat yang mencakup makanan seperti sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan, dan mengurangi asupan makanan yang kurang sehat seperti biji-bijian olahan atau gula tambahan dapat mengurangi risiko terkena stroke hingga 10 persen, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menunjukkan, Meskipun vegan cenderung menjadi bahan lelucon bagi orang umum, mereka cenderung tidak menderita stroke daripada menjadi setengah vegetarian atau pemakan daging,

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS di Harvard Medical School melacak lebih dari 200.000 pola makan orang selama 25 tahun.

Orang-orang yang makan makanan nabati yang paling sehat, rata-rata 12 porsi sehari. 10 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita stroke dibandingkan mereka yang makan makanan nabati yang paling tidak sehat.

Para peneliti menyarankan makan pola makan nabati, termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan, dan mengurangi asupan biji-bijian olahan dan gula tambahan, untuk mengurangi risiko stroke.

Namun, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pola makan vegan menurunkan kadar vitamin D pada anak-anak dan dapat melemahkan tulang manusia secara umum.

Para ahli lain memperingatkan, Kekurangan nutrisi seperti vitamin B12, kalsium, seng, dan protein berkualitas tinggi dalam pola makan vegan juga dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sistem saraf dan malnutrisi anak-anak.

Sisi positifnya, pola makan nabati juga telah dilaporkan sebelumnya dapat menurunkan risiko diabetes dan penyakit kardiovaskular (CVD).

Namun, sedikit penelitian yang meneliti apakah pola makan nabati terkait dengan risiko stroke, terutama jenis stroke yang berbeda.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa makan makanan yang kaya buah dan sayuran dapat mengurangi risiko semua jenis penyakit, dari penyakit jantung hingga diabetes, kata penulis studi Megu Baden di Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan, di Boston, Massachusetts.

“Kami ingin mengetahui apakah ada hubungan antara jenis diet sehat ini dan risiko stroke.” Pada Selasa (16/03).

Studi ini melibatkan 209.508 orang tidak ada yang memiliki penyakit kardiovaskular atau kanker pada awal penelitian yang diikuti para peneliti selama lebih dari 25 tahun.

Setiap dua hingga empat tahun, peserta menyelesaikan kuesioner yang menanyakan seberapa sering, rata-rata, mereka makan lebih dari 110 makanan selama tahun sebelumnya.

Peneliti membagi partisipan menjadi lima kelompok berdasarkan asupan makanan nabati.

Misalnya, orang dengan pola makan nabati sehat tertinggi, rata-rata, memiliki 12 porsi makanan nabati yang sehat seperti sayuran berdaun hijau, buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan minyak sayur per hari.

Mereka yang memiliki pola makan kualitas terendah rata-rata mengonsumsi tujuh setengah porsi makanan nabati yang sehat per hari.

Ketika berbicara tentang makanan nabati yang kurang sehat, seperti biji-bijian olahan dan sayuran dengan indeks glikemik tinggi seperti jagung dan kentang, orang dengan pola makan paling sehat rata-rata makan tiga porsi per hari dibandingkan enam setengah porsi untuk mereka, dengan diet kualitas terendah.

Sedangkan untuk daging dan produk susu, kelompok dengan pola makan tersehat rata-rata mengonsumsi tiga setengah porsi per hari, dibandingkan dengan enam porsi per hari bagi mereka yang memiliki pola makan dengan kualitas paling rendah.

Selama penelitian, 6.241 orang mengalami stroke, ini sekitar 3 persen dari total penelitian.

Angka tersebut termasuk 3.015 orang yang mengalami stroke iskemik dan 853 orang yang mengalami stroke hemoragik.

Dari 2.373 sisanya, jenis stroke tidak diketahui.

Stroke iskemik dikaitkan dengan penyumbatan aliran darah ke otak dan merupakan jenis stroke yang paling umum.

Stroke hemoragik terjadi ketika arteri di otak mengeluarkan darah atau pecah.

Orang yang makan makanan nabati yang paling sehat memiliki risiko 10 persen lebih rendah terkena stroke, dibandingkan dengan orang yang paling sedikit makan makanan nabati yang sehat.

Ketika melihat jenis stroke, orang-orang dalam kelompok yang makan makanan nabati yang paling sehat menunjukkan risiko sekitar 8 persen lebih rendah untuk terkena stroke iskemik, dibandingkan dengan mereka yang makan makanan nabati yang paling sedikit dan sehat.

Gambaran dari kondisi stroke otak isemik, stroke jenis ini merupakan kondisi tersumbatnya aliran darah ke otak, dan sebagai jenis stroke paling umum terjadi

Namun, para peneliti tidak menemukan hubungan antara diet dan stroke hemoragik secara spesifik.

Jadi pola makan nabati yang sehat secara signifikan dikaitkan dengan risiko stroke total yang lebih rendah, tetapi tidak dengan stroke hemoragik.

Para peneliti juga membandingkan vegetarian yang didefinisikan dalam penelitian ini sebagai orang yang melaporkan asupan daging dan / atau ikan nol atau kurang dari satu porsi per bulan (yang tentu saja bukan definisi yang akurat) dengan non-vegetarian.

Pola makan vegetarian tidak dikaitkan dengan risiko stroke total, meskipun jumlah kasus dalam penelitian ini kecil.

Ini mungkin karena prevalensi lemak yang kurang sehat dalam pola makan vegetarian.

“Kami yakin perbedaan itu mungkin karena perbedaan kualitas makanan nabati yang dikonsumsi orang,” kata Baden.

“Pola makan vegetarian yang tinggi makanan nabati yang kurang sehat – seperti biji-bijian olahan, tambahan gula dan lemak – adalah salah satu contoh bagaimana kualitas beberapa yang disebut pola makan sehat berbeda.”

Sebagian besar peserta dalam penelitian ini bukan vegetarian atau vegan.

Perlu juga dicatat bahwa mereka yang mengalami penurunan risiko stroke belum tentu vegan, tetapi hanya memiliki asupan makanan nabati tertinggi.

Batasan dari penelitian ini adalah bahwa semua partisipan adalah profesional kesehatan dan didominasi oleh orang kulit putih, yang berarti hasil tersebut mungkin tidak berlaku untuk populasi umum.

Batasan lain adalah fakta bahwa jenis stroke tidak diketahui lebih dari sepertiga penderita stroke.

Namun, stroke iskemik menyumbang sekitar 85 persen dari semua stroke, menurut Asosiasi Stroke, yang berarti “hasil ini meyakinkan”, kata Baden.

“Temuan kami memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting karena kebijakan nutrisi masa depan untuk menurunkan risiko stroke harus mempertimbangkan kualitas makanan.’

Studi ini telah dipublikasikan hari ini di edisi online Neurology.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini