Berita

 Network

 Partner

Menghilang Sejak Kejatuhan Kabul, Warga Afghanistan Pertanyakan Keberadaan Dua Pimpinan Taliban
(Foto: EPA)

Menghilang Sejak Kejatuhan Kabul, Warga Afghanistan Pertanyakan Keberadaan Dua Pimpinan Taliban

Berita Baru, Internasional – Sejak kepergian dua pemimpin senior Taliban Mullah Haibatuulah Akhundzada dan Mullah Abdul Ghani Baradar, beberapa warga Afghanistan bertanya-tanya apakah wakil perdana menteri baru itu masih hidup atau tidak.

Pemimpin tertinggi Taliban, Mullah Haibatullah Akhundzada, belum terlihat di depan umum sebulan setelah militan menguasai Afghanistan. Juru bicara Taliban menyangkal rumor kematiannya.

Sementara Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu tokoh Taliban yang paling dikenal juga hilang. Pertanyaan tentang keberadaan dua tokoh kunci Taliban itu mulai muncul dalam pembicaraan dalam beberapa hari terakhir.

Seperti dilansir dari The Guardian, muncul desas-desus di Kabul bahwa kedua tokoh tersebut terbunuh atau cedera karena terlibat perkelahian dengan tokoh senior Taliban lainnya terkait pembagian kursi kementerian Afghanistan.

Berita Terkait :  Covid-19 India: Angka Kematian Lampaui 400.000 Kasus

Pada hari Senin, muncul upaya untuk menghilangkan desas-desus yang tampaknya semakin  memperdalam misteri. Taliban merilis foto-foto catatan tulisan tangan dari salah satu deputi Baradar yang mengatakan dia berada di Kandahar, kemudian membagikan pesan audio yang diklaim berasal dari Baradar, yang dibuat dengan foto-foto lama. Tidak adanya video menimbulkan lebih banyak pertanyaan dari warga Afghanistan karena Taliban bukan lagi kelompok pemberontak yang bersembunyi, dan wajah Baradar yang dikenal karena peran internasionalnya.

“Mullah Bradar, wakil PM, Imarah Islam Afghanistan, dalam pesan suara menolak semua klaim bahwa dia terluka atau terbunuh dalam bentrokan. Dia mengatakan itu bohong dan sama sekali tidak berdasar,” tulis juru bicara Suhail Shaheen, menggunakan ejaan alternatif dari nama pemimpin itu.

Berita Terkait :  Afghanistan Berencana Membebaskan 900 Anggota Taliban

Video dan foto yang juga dibagikan secara online, yang dimaksudkan untuk menunjukkan Baradar di Kandahar, tidak menampilkan apa pun yang dapat mengonfirmasi kapan dokumentersebut diambil.

Menurut Jaringan Analis Afghanistan, Baradar sudah dianggap kalah dalam perselisihan internal Taliban mengenai pembentukan pemerintahan baru.

Dari tiga orang yang menjadi wakil pemimpin tertinggi Taliban sebelum Kabul jatuh, Baradar adalah satu-satunya yang tidak mendapatkan kursi kementerian besar. Pemimpin militer Yaqub Omar, putra pendiri Taliban diberikan posisi di kementerian pertahanan, dan Sirajuddin Haqqani mengamankan kursi kementerian dalam negeri.

Jaringan Analis Afghanistan juga mencatat bahwa ketidakhadiran Akhundzada dari semua acara publik dan pribadi, hampir sebulan setelah Kabul jatuh, menunjukkan bahwa dia tidak lagi hidup. Para analis mencatat bahwa bahkan Mullah Omar yang tertutup membuat beberapa penampilan publik, meskipun tidak di video, ketika dia memerintah negara itu. Ini termasuk pertemuan dengan pejabat asing dan memberikan pernyataan radio dan wawancara.

Berita Terkait :  Seorang Warga Amerika Serikat Diculik di Afghanistan

“Akan aneh, oleh karena itu, jika Haibatullah, sekarang gerakan itu berkuasa, masih hidup dan masih begitu terpencil. Untuk saat ini ia tampak berfungsi sebagai figur simbolis yang dapat bersatu tanpa benar-benar muncul atau berbicara.”