Menanam dan Memanen | Catatan Ramadan: Ahmad Erani Yustika

-

Bupati dan kabupaten ini sejak lama jadi buah bibir dan sekarang semuanya tak ada yang terhalangi tabir. Ia menjadi bupati pertama kali 10 tahun lalu (usianya pada saat itu baru 36 tahun) dan tak sampai 2 tahun kemudian mencetak rekor: mengurangi penduduk miskin secara dramatis. Modalnya antara lain memberi bibit, benih, bikin kolam, atau apa saja agar warga desa punya pendapatan tambahan dengan memanfaatkan lahan yang belum digunakan (pekarangan). Warga dan perangkat desa (juga kelurahan) diajak berpartisipasi. Masyarakat dimajukan dengan menaikkan standar literasi. Seluruh sumber daya diikat dalam tali kolaborasi.

Kerja dan sumber daya pemerintah dibuka: semuanya transparan. Jumlah dan alokasi APBD dipublikasikan dalam jejaring sistem informasi yang mapan. Desa satu dan yang lain terhubung dalam jaring laba-laba informasi. Publik bisa melihatnya dengan mudah dan presisi. Birokrasi kabupaten, kecamatan, kelurahan/desa bekerja dengan basis pengetahuan/informasi dan hati. Masa depan dirumuskan secara fokus: pariwisata sebagai jantung pembangunan. “Semua dinas adalah dinas pariwisata,” Bupati menjelaskan. Basis pariwisata ialah warga dan budaya. Hotel dibangun dengan arsitektur lokal, bahan dibeli dari produk usaha kecil, dan pondok wisata desa wajib dipunyai warga.

Berita Terkait :  Ngabuburit Ulama Perempuan #3: Hukum Berbuka dan Sahur dengan Makan Berlebihan
Berita Terkait :  Ekonomi Berjamaah | Catatan Ramadan: Ahmad Erani Yustika

Hasilnya? Seperti permainan sulap sebab membuat khalayak terkesiap. Kabupaten yang semula dicibir umat, saat ini telah berubah menjadi daerah penuh pikat. Pendapatan per kapita melonjak, wisatawatan bengkak, festival budaya semarak, sistem informasi dan birokrasinya rancak, investasi lokal didongkrak, dan desa gesit bergerak. Pada tahun silam, saat daerah lain bingung persoalan penyaluran Bansos pandemi, kabupaten ini enteng menjalani karena semua desa telah punya data dan sistem yang tervalidasi. Jika ada penduduk yang memperoleh duplikasi bantuan, maka namanya akan langsung menyala warna merah di komputer karena sistem otomatis memverifikasi.

Kalau ditulis semua inovasinya tak akan pernah sampai hilir, apalagi penghargaan yang tak berhenti mengalir. Kabupaten ini bukan lagi semata tujuan wisata, tapi juga destinasi belajar aneka perkara. Intinya, perubahan bakal terbuka lebar asal sedia berjuang. Saya pernah tanya ke Bupati, apa resepnya? “Jangan menyerah jika menghadapi masalah (kesulitan),” ujarnya. Seperti firman Allah: “Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (QS. Ar-Ra’d: 11). Jadi, pergeseran nasib wajib dimulai dengan berpeluh secara konsisten. Pemimpin yang menanam pasti daerah atau rakyatnya akan memanen.

Berita Terkait :  Imperatif Moral | Catatan Ramadan: Ahmad Erani Yustika

Bupati ini baru saja memuntaskan tugas selama satu dasawarsa. Jejaknya tentu akan terus tertancap di tanah pembangunan. Tentu tak ada kerja yang paripurna, pasti ada ruang yang masih menganga. Bupati penggantinya rupanya paham hal ini sehingga pendalaman pembangunan dilakukan. Salah satunya dengan cara berkantor di desa-desa secara periodik agar bisa mendengar dan memecahkan persoalan secara langsung. Sejak dilantik 26 Februari 2021 tidak kurang 7400 masalah warga yang bisa dibantu, misalnya perkara ekonomi, pelayanan publik, infrastruktur, dan pendidikan. Singkat kisah, sosok yang dikupas ini tidak lain adalah mantan Bupati Banyuwangi: Abdullah Azwar Anas.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments