Menambah Berat Badan Dapat Memperpanjang Usia Hidup

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut riset, yang terbaik adalah memulai masa dewasa dengan berat badan normal dan perlahan-lahan tambahkan berat badan, karena hal tersebut dapat memperpanjang usia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Ohio State University melihat data pada dua generasi individu dari Framingham, sebuah kota di Massachusetts dari usia 31 hingga 80 tahun.

Mereka menemukan, orang-orang yang mulai menjadi dewasa dengan berat badan normal dan kemudian menjadi kelebihan berat badan dengan catatan tetapi tidak pernah mengalami obesitas cenderung untuk hidup paling lama.

Hebatnya, orang dewasa yang sesuai dengan definisi ini hidup lebih lama daripada orang dewasa yang berat badannya berada dalam kisaran normal sepanjang hidup mereka.

Namun, mereka yang mulai beranjak menjadi dewasa dengan obesitas dari muda dan terus menambah berat badan memiliki tingkat kematian tertinggi.

Penelitian juga menemukan, yang mengkhawatirkan, generasi muda saat ini menjadi kelebihan berat badan dan obesitas lebih cepat dalam hidup mereka daripada orang tua mereka dan lebih mungkin mengalami kematian terkait dengan peningkatan obesitas.

Meskipun penulis penelitian tidak menyarankan orang dewasa untuk menjadi kelebihan berat badan, secara resmi didefinisikan sebagai memiliki indeks massa tubuh (BMI) lebih besar dari atau sama dengan 25 (skor BMI), mereka menyarankan bahwa jika kita harus menambah berat badan, lakukan di kemudian hari saat dewasa.

Namun, ini selama mereka tidak melangkah terlalu jauh dan menjadi gemuk (obesitas) atau memiliki BMI lebih dari atau sama dengan 30.

“Dampak kenaikan berat badan pada kematian itu kompleks,” kata Hui Zheng, penulis studi di Ohio State University. Pada Kamis (04/02).

“Itu tergantung pada waktu dan besarnya kenaikan berat badan dan di mana BMI dimulai.”

“Pesan utamanya adalah bahwa bagi mereka yang memulai dengan berat badan normal di awal masa dewasa, kemudian menambahnya sedikit sepanjang hidup dan memasuki kategori kelebihan berat badan di masa dewasa kemudian benar-benar dapat meningkatkan kemungkinan bertahan hidup.”

Para peneliti telah berusaha untuk mengidentifikasi lintasan BMI seumur hidup di dua generasi terkait dan memperkirakan risiko kematian terkait dan kematian akibat populasi.

Ini dilakukan dengan mengikuti riwayat kesehatan warga Framingham dan anak-anaknya selama puluhan tahun.

Para peneliti menggunakan data pada 4.576 orang dalam kelompok asli dari Framingham Heart Study (FHR), sebagai studi kohort jangka panjang yang sedang berlangsung terhadap penduduk Framingham dan 3.753 anak-anak mereka.

FHR dimulai pada tahun 1948 dan mengikuti kohort awal peserta hingga 2010, sementara anak-anak mereka diikuti dari 1971 hingga 2014.

Anggota kohort asli hampir semuanya meninggal pada akhir penelitian, yang berarti hasilnya dapat mengungkap bagaimana BMI berkembang selama masa dewasa dan memberikan perkiraan yang lebih akurat daripada sebelumnya.

Dari 4.576 orang tua, ada 3.913 kematian, dan dari 3.753 keturunannya, ada 967 kematian.

Dalam kedua generasi tersebut, para peneliti melihat data dari usia 31 hingga 80 tahun.

Ukuran utamanya adalah skor BMI, yang didasarkan pada tinggi dan berat badan seseorang dan digunakan sebagai patokan untuk mengkategorikan seseorang sebagai kurus, berat badan normal, dan obesitas.

Setelah menganalisis data tentang bagaimana BMI peserta berubah selama bertahun-tahun, para peneliti menemukan bahwa generasi yang lebih tua umumnya mengikuti salah satu dari tujuh lintasan BMI sepanjang hidup mereka.

Generasi muda memiliki enam lintasan, tidak cukup banyak orang yang mengalami penurunan berat badan sepanjang hidup mereka untuk memiliki lintasan penurunan berat badan seperti yang terlihat pada generasi orang tua mereka.

Setelah mengontrol berbagai faktor yang ditemukan mempengaruhi kematian, termasuk merokok, jenis kelamin, pendidikan, status perkawinan dan penyakit, para peneliti menghitung bagaimana setiap lintasan BMI dikaitkan dengan tingkat kematian.

Dalam kedua generasi, mereka yang memulai dengan berat badan normal dan kemudian menjadi kelebihan berat badan, tetapi tidak pernah mengalami obesitas kemungkinan besar akan bertahan hidup.

Mereka yang mempertahankan berat badan normal sepanjang hidup adalah yang berikutnya paling mungkin untuk bertahan hidup, diikuti oleh mereka yang kelebihan berat badan tetapi tetap stabil dan kemudian mereka yang berada pada tingkat berat badan normal yang lebih rendah.

Pada generasi yang lebih tua, mereka yang kelebihan berat badan dan menurunkan berat badan menjadi yang berikutnya.

Kemungkinan paling kecil untuk bertahan hidup adalah dua lintasan yang melibatkan mereka yang mulai mengalami obesitas dan terus bertambah berat badan.

Sementara kedua generasi menunjukkan hasil dasar yang sama, para peneliti menemukan beberapa tren yang mengkhawatirkan pada kelompok yang lebih muda.

“Lintasan BMI yang lebih tinggi pada generasi muda cenderung bergeser ke atas pada usia lebih awal dibandingkan dengan orang tua mereka,” kata Zheng.

Proporsi sampel dalam lintasan BMI yang lebih tinggi secara sistematis meningkat dari generasi orang tua hingga anak-anaknya.

Kemajuan medis berarti bahwa orang lebih mungkin untuk bertahan hidup dengan obesitas sekarang daripada di masa lalu, tetapi ada masalah obesitas untuk generasi muda.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments