Berita

 Network

 Partner

Memicu Peningkatan Angka Kekerasan, Perempuan India Menyergap Toko Alkohol
(Foto: Manjunath Kiran/AFP/Getty)

Memicu Peningkatan Angka Kekerasan, Perempuan India Menyergap Toko Alkohol

Berita Baru, Internasional – Para perempuan India melakukan aksi penyergapan di sebuah toko minuman keras di desa Bihar, India Timur, karena tingginya tingkat kekerasan terhadap perempuan akibat alkoholisme.

“Di setiap desa, perempuan diganggu oleh pengguna alkohol. Pria melecehkan perempuan di jalanan. Suami memukuli istri mereka di rumah,” kata Sunita Devi (52), mantan penjahit yang memimpin aksi tersebut. “Lihatlah, kami memiliki keberanian bahwa kami bisa bersatu dan bertarung.”

Seperti para reformis pertarakan di Eropa atau Amerika Utara abad ke-19, para perempuan ini memprotes dan menentang alkoholisme laki-laki yang dianggap merusak kehidupan.

Pada Maret 2013, tiga bulan setelah insiden pemerkosaan beramai-ramai terhadap seorang wanita di sebuah bus di Delhi, Devi bertekat untuk membentuk Forum perempuan Progresif.

“Saya khawatir, setiap kali suami saya pulang kerja kami sering bertengkar karena alkohol.” kata Mohini Devi, juru kampanye di Bihar.

Seperti dilansir dari The Guardian, Bihar adalah wilayah yang terletak di kedua sisi Sungai Gangga, ia berada di bawah kebijakan alkohol yang diliberalisasi. Pencabutan lisensi bermunculan di desa-desa dan alkohol menjadi lebih mudah diakses, di mana konsumsi telah meningkat pesat selama tiga dekade terakhir.

Berita Terkait :  SDA dan Ekonomi Terbatas, Uttar Pradesh India Dorong Kebijakan Dua Anak

“Setiap pria minum alkohol, dan tren itu menyebar seperti penyakit,” kata Devi, dari rumahnya di Sasarams, enam mil dari Konar.

Saat Devi dan massa aksi mendatangi toko, pemilik toko sedang pergi. Tetapi ia meninggalkan seorang asisten untuk bernegosiasi. “Mereka ingin kami menunggu sampai semua stok terjual,” kata Devi. “Kami menolak.”

Devi dan peserta aksi lainnya kemudian memasang gembok baru dan menutup toko. Apa yang mereka lakukan adalah momen simbolis di salah satu negara bagian di India yang paling patriarkal. Terlepas dari sejumlah kebijakan pro-perempuan – termasuk pekerjaan yang disediakan untuk perempuan di dewan dan skema sepeda gratis untuk membantu anak perempuan tetap bersekolah – Bihar memiliki tingkat melek huruf perempuan terendah di India (hanya 51,5%, menurut sensus terbaru), jumlah tertinggi perkawinan anak, dan kekerasan dalam rumah tangga yang endemik.

Ketika berita tentang penyergapan toko alkohol menyebar ke desa-desa tetangga, para perempuan di wilayah lain juga teradiasi untuk menggelar protes serupa.

Berita Terkait :  Prospek Kemitraan China dengan Iran Semakin Nyata, India Mulai Resah

Para perempuan menggerebek tempat pembuatan bir ilegal; lainnya menargetkan off-lisensi, dan menghancurkan botol.

Sebelumnya, protes anti-minuman keras yang sporadis telah terjadi, kata Sudha Varghese, seorang aktivis sosial. Tetapi gerakan yang terjadi di Konar memicu gerakan penyatuan perempuan dari semua lapisan masyarakat.

Alkoholisme telah mendorong tingkat kekerasan dalam rumah tangga – sebagian besar masih dipandang sebagai urusan pribadi – ke dalam ruang publik. Banyak yang menyerukan larangan total alkohol.

Pada 5 April 2016, para wanita memberikan suara dalam jumlah rekor untuk memberlakukan larangan alkohol penuh. Toko-toko dan bar dikosongkan di seluruh negara bagian. Siapa pun yang kedapatan minum atau menjual alkohol dapat menghadapi hukuman penjara seumur hidup, tanpa kemungkinan jaminan, dalam inkarnasi pertama hukum yang ketat.

Memicu Peningkatan Angka Kekerasan, Perempuan India Menyergap Toko Alkohol
Medha Patkar, seorang aktivis sosial terkemuka (tengah), memprotes dengan wanita lain pada rapat umum anti-minuman keras pada tahun 2016 di Barwani, Madhya Pradesh. (Foto: Hindustan Times/Getty)

Keterkaitan antara mengkonsumsi alkohol dan kekerasan terhadap perempuan India

Ada banyak bukti kuat yang menunjukkan hubungan mengkonsumsi alkohol berlebihan dan kekerasan terhadap perempuan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan alkohol meningkatkan kejadian dan keparahan kekerasan dalam rumah tangga, tetapi bukti alkohol sebagai penyebab langsung kekerasan masih diperdebatkan. Beberapa studi menunjukkan bahwa kekerasan terhadap perempuan India seringkali mencantumkan pengkonsumsian alkohol sebagai variable pendukung, sehingga mendorong gerakan perempuan dari negara bagian Odisha hingga Maharashtra untuk menyerukan pelarangan.

Berita Terkait :  Tingkatkan Ekonomi, India Siapkan Dana Rp550 Triliun pada Sektor Pertanian

Di India, banyak negara bagian yang telah melarang penggunan alkohol setelah Amerika menerapkan. Namun kebijakan di India seringkali bersifat parsial dan dalam beberapa kasus dicabut setelah beberapa tahun. Alasan untuk putar balik biasanya sama: tidak ada larangan yang berhasil mengubah keadaan.

Beberapa orang percaya bahwa keputusan itu bertahan sebagai masterstroke politik yang memanfaatkan suara perempuan. Sementara yang lain melihat perubahan yang lebih dalam – meningkatnya pengaruh politik kampanye perempuan di India yang didominasi laki-laki.

 “Kami ingin melihat bagaimana manfaat pelarangan alkohol sangat banyak,” kata Gunjan Sharma, rekan penulis dan ekonom. Dia dan rekan-rekannya menemukan adanya larangan alkohol yang dikaitkan dengan pengurangan kejahatan terhadap perempuan hampir seperempat, sebuah penurunan yang signifikan dalam kasus pelecehan dan kekejaman seksual.