Membangun Kembali Hubungan Trans-Atlantik, Biden Lakukan Perjalanan 8 Hari ke Eropa

-

Berita Baru, Internasional – Pada Rabu (9/6), Presiden AS, Joe Biden, melakukan perjalanan pertamanya ke Inggris sejak menjabat.

Kunjungan yang akan berlangsung 8 hari itu bertujuan membangun kembali hubungan trans-Atlantik yang tegang selama era Trump, sekaligus membingkai ulang hubungan dengan Rusia.

“Akankah aliansi dan institusi demokratis yang membentuk begitu banyak abad terakhir membuktikan kapasitas mereka melawan ancaman dan musuh zaman modern? Saya yakin jawabannya adalah ya. Dan minggu ini di Eropa, kita memiliki kesempatan untuk membuktikannya,” kata Biden dalam sebuah artikel opini yang diterbitkan di Washington Post.

Biden akan melakukan pemberhentian pertamanya di desa tepi laut St. Ives di Cornwall, di mana ia akan berpartisipasi dalam KTT G7. Pertemuan tersebut diharapkan dapat membicarakan seputar diplomasi vaksin, perdagangan, iklim dan inisiatif untuk membangun kembali infrastruktur di negara berkembang. Para pejabat AS melihat upaya itu sebagai cara untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.

Berita Terkait :  Tanggapi Ejekan Biden, Korea Utara Lakukan Uji Coba Rudal Balistik

Saat ini, Biden mungkin menghadapi tekanan dalam langkahnya untuk berbagi pasokan vaksin AS dengan negara lain, sebagaimana janji awal 20 juta dosis yang diumumkan minggu lalu.

Berita Terkait :  Tanggapi Ejekan Biden, Korea Utara Lakukan Uji Coba Rudal Balistik

Dorongannya untuk pajak minimum global pada perusahaan multinasional menghadapi tentangan di dalam negeri. Sebelum KTT, para menteri keuangan G7 sepakat untuk mengejar tarif pajak minimum global minimal 15% dan mengizinkan negara-negara pasar untuk mengenakan pajak hingga 20% dari kelebihan keuntungan – di atas margin 10% – yang dihasilkan oleh sekitar 100 keuntungan besar dan tinggi perusahaan.

Kesepakatan tersebut ditentang Partai Republik karena dinilai berpotensi memperumit AS untuk menerapkan perjanjian global yang lebih luas.

Pada Kamis (10/6), Biden akan mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, di Cornwall, kesempatan untuk memperbarui “hubungan khusus” AS-Inggris setelah Inggris keluar dari Uni Eropa.

Berita Terkait :  Trump Tuding Joe Biden Menggunakan Narkoba saat Debat Premier Awal

Setelah tiga hari pertemuan puncak G7, Biden dan istrinya, Jill, akan mengunjungi Ratu Elizabeth di Kastil Windsor. Setelah itu Biden melakukan perjalanan ke Brussel untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin NATO dan Uni Eropa. Agenda tersebut diperkirakan akan didominasi oleh Rusia, China dan isu abadi untuk membuat sekutu NATO berkontribusi lebih banyak pada pertahanan bersama.

Berita Terkait :  Bicara Via Telepon dengan Xi Jinping, Biden Angkat Kasus HAM China

Sementara pertemuan puncaknya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada 16 Juni mendatang di Jenewa adalah batu penjuru untuk perjalanan tersebut, sebuah kesempatan untuk menyampaikan kekhawatiran AS secara langsung kepada Putin tentang serangan ransomware yang berasal dari Rusia, agresi Moskow terhadap Ukraina dan sejumlah masalah lainnya.

Berita Terkait :  Ilmuwan Peneliti COVID-19 Mati Tertembak di AS

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Jake Sullivan, mengatakan kepada wartawan bahwa Biden berharap pertemuan G7 dan NATO-nya akan meningkatkan rasa persatuan sekutu saat ia memasuki sesinya dengan Putin.

Tidak ada terobosan besar yang diharapkan dari KTT tersebut. Sullivan mengatakan Biden akan menekan Putin pada prioritas AS. Kedua belah pihak sedang bernegosiasi terkait pengadaan konferensi pers bersama.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments