Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Memanas, AS dan NATO Mengaku Menahan Diri untuk Tidak Melempar Senjata Nuklir ke Eropa Timur

Memanas, AS dan NATO Mengaku Menahan Diri untuk Tidak Melempar Senjata Nuklir ke Eropa Timur

Berita Baru, Internasional – AS dan NATO mengatakan kepada Rusia bahwa mereka menahan diri untuk menyebarkan senjata nuklir di Eropa Timur, surat kabar Spanyol El Pais melaporkan.

“Kami terus menahan diri dari pengerahan senjata serang permanen tambahan, serta dari pengerahan senjata nuklir di negara-negara Eropa Timur,” lapor surat kabar itu, mengutip tanggapan Amerika Serikat dan NATO terhadap proposal Rusia tentang jaminan bahwa AS dan NATO tidak akan memperluas wilayah.

Amerika Serikat, seperti dilansir dari Sputnik News, mengungkapkan bahwa pihaknya siap untuk mempertimbangkan kemungkinan menandatangani dokumen dengan Rusia tentang masalah keamanan yang menjadi kepentingan bersama, lapor surat kabar itu.

“Kami siap untuk mempertimbangkan pengaturan atau kesepakatan dengan Rusia mengenai masalah bilateral, termasuk instrumen tertulis dan ditandatangani, untuk mengatasi masalah keamanan kami,” kata dokumen itu.

Surat kabar Spanyol mengklaim bahwa Amerika Serikat dan NATO, dalam tanggapan mereka terhadap Rusia, mengatakan bahwa proposal Moskow dapat menjadi subjek dialog yang konstruktif.

Sebuah sumber diplomatik mengkonfirmasi kepada Sputnik tentang keaslian tanggapan AS dan NATO terhadap proposal keamanan Rusia yang telah diterbitkan oleh El Pais.

Sebelumnya, pemerintah Rusia menyatakan keprihatinannya atas aktivitas militer NATO di dekat perbatasannya dan atas rencana aliansi untuk lebih memperluas ke timur, termasuk di Ukraina.,

Pada akhir 2021, saat ketegangan berkobar di sekitar UkrainMoskow menerbitkan saran keamanannya untuk NATO dan Amerika Serikat yang secara khusus meminta jaminan bahwa NATO tidak akan memperluas wilayahnya ke timur untuk memasukkan Ukraina dan Georgia.

Dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara Barat menuduh Rusia melakukan penumpukan pasukan di dekat perbatasan dengan Ukraina dan berencana untuk menyerang negara tetangga. Moskow menolak klaim tersebut, yang dianggapnya sebagai dalih untuk penempatan militer NATO di dekat perbatasan Rusia dan berencana untuk memperluas lebih jauh ke timur.