May Day: London Lakukan Aksi Tuntut Pencabutan RUU

-

Berita Baru, Internasional – Ribuan pengunjuk rasa berbaris melalui pusat kota London menggelar aksi memperingati Hari Buruh Internasional (May Day). Massa aksi membawa spanduk bertuliskan “Bunuh RUU” yang disahkan di negara itu.

Setelah berkumpul di Trafalgar Square pada tengah hari, pengunjuk rasa berbaris melewati Istana Buckingham, melewati Victoria, melewati Departemen Pendidikan dan Kantor Dalam Negeri, dan berakhir dengan menyeberangi sungai menuju Taman Vauxhall.

(Foto: Getty Images)

Seperti dilansir dari The Guardian, Massa aksi yang tergabung dari berbagai elemen gerakan sosial bersatu untuk memprotes RUU yang dinilai membatasi kebebasan berbicara dan berkumpul, dengan memberikan kuasa lebih kepada polisi untuk mengekang aksi protes.

Pragna Patel, direktur Southall Black Sisters, mengatakan: “RUU tersebut mewakili serangan besar-besaran terhadap kebebasan sipil dan itu adalah bagian dari tren yang lebih luas di pihak pemerintah untuk menutup kebebasan berbicara, menutup protes, menutup suara-suara yang kontra. Dalam arti tertentu, ini adalah serangan terhadap nilai demokrasi fundamental, yaitu hak untuk mengkritik, memprotes, dan menyampaikan perbedaan pendapat.”

“Kami benar-benar khawatir dengan dorongan pemerintah terhadap otoritarianisme. Ini mewakili satu dari garis panjang hukum kejam yang diberlakukan oleh pemerintah yang akan berdampak pada hak-hak dasar kami,” tambahnya.

(Foto: Getty Images)

Wartawan dan penulis sayap kiri, Paul Mason, termasuk di antara mereka yang berbaris bersama pengunjuk rasa di Mall. Dia berkata: “Pertama-tama, ini adalah May Day dan di mana pun di dunia orang pekerja merayakan May Day dengan melakukan protes. Kedua, poin yang lebih luas adalah bahwa ada generasi baru orang yang benar-benar tidak peduli tentang apa yang disebut politik resmi, terutama cara kerja Partai Buruh, menjauh dari semua gerakan radikal musim panas lalu dan musim semi hari ini. Saya pikir saat ini gerakan ini – Sisters Uncut, Black Lives Matter, gerakan renters dan lainnya – ada dalam ruang hampa politik.Tapi saya ingat 10 tahun yang lalu gerakan-gerakan itu adalah cikal bakal gerakan yang besar. Dan hanya ada satu tempat jika Anda seorang sosialis, jika Anda seorang kiri atau antikapitalis, dan itu bersama mereka.”

Seorang juru bicara Kantor Dalam Negeri mengatakan: “Hak untuk memprotes adalah landasan demokrasi kami, tetapi selama beberapa tahun terakhir kami telah melihat taktik yang berupaya merebut demokrasi kita. Sangat tidak dapat diterima untuk menghancurkan properti pribadi, memblokir kendaraan darurat, dan mencegah percetakan mendistribusikan koran. Pemerintah tidak akan tinggal diam karena hak dan kebebasan individu, bisnis, dan komunitas diinjak-injak oleh minoritas. Tindakan baru ini tidak akan menghentikan orang untuk menjalankan hak sipil mereka untuk memprotes dan didengarkan, tetapi akan mencegah gangguan skala besar – memungkinkan mayoritas yang diam untuk melanjutkan hidup mereka.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments