Berita

 Network

 Partner

India
Menurut otoritas kesehatan di India, masyarakat secara cepat sudah mengembangkan antibodi terhadap Covid-19, Sumber : Dailymail.co.uk

Masyarakat di India dengan Cepat Mengembangkan Kekebalan Covid-19

Berita Baru, India – Menurut Menteri Kesehatan New Delhi Satyendar Jain, orang-orang yang tinggal di ibu kota India telah mulai mengembangkan antibodi COVID-19 setelah terpapar virus dalam jangka panjang.

Dilansir dari Mashable.com, “Dalam survei sero kelima yang dilakukan di ibu kota negara Delhi, antibodi telah terdeteksi pada 56,13 persen populasi. Ini adalah survei terbesar di negara bagian mana pun yang melibatkan sekitar 28.000 sampel yang dilakukan dari tanggal 15 hingga 23 Januari 2021,” kata Jain kepada NDTV. Pada Sabtu (06/02).

Survei serologis pemerintah India juga menemukan bahwa 21,75 juta populasi telah kuat sekarang bergerak menuju kekebalan secara bersama setelah satu dari setiap dua orang terpapar pandemi dan mengembangkan antibodi untuk melawan virus Covid-19

Berita Terkait :  Pemerintah Wuhan Melarang Konsumsi dan Perdagangan Hewan Liar

Survei terbesar dilakukan di negara itu, dengan mengambil 28.000 sampel. Sebaliknya, survei sebelumnya menunjukkan 25 sampai 26 persen seroprevalensi

“Ini berarti Delhi sedang menuju kekebalan kolektif. Kasus juga menurun kurang dari 200 kasus per hari dan tingkat positif yang rendah. Tapi saya akan memohon agar Anda tidak lengah. Tetap pakai masker Anda,” tambah Jain.

India, dengan populasi 1,37 miliar individu mengalami lonjakan tertinggi dalam kasus harian pada September 2020 ketika kasus positif naik menjadi lebih dari 90.000.

Sejak itu, kasus mulai menurun. Pada Februari 2021, rata-rata kasus harian telah berada di sekitar wilayah 13.000.

Tapi ini bukan alasan untuk merayakan hal tersebut karena jika kita melihat angka absolut, India adalah salah satu negara yang terkena dampak paling parah. Hingga saat ini, total 10,7 juta kasus positif COVID-19 menempatkannya di urutan kedua tertinggi di dunia, di belakang AS.

Berita Terkait :  Ibu Wajib Konsumsi ini untuk Mengurangi Resiko Alergi Pada Anak

Ketika pandemi melanda, otoritas kesehatan India telah membunyikan peringatan, memperingatkan bahwa daerah kumuh perkotaan dan mereka yang berada di pedesaan akan menjadi yang terparah.

Namun, menurut ahli epidemiologi, mereka yang hidup dalam kemiskinan tampaknya telah melawan virus lebih baik daripada mereka yang tinggal di daerah dengan penghasilan lebih tinggi.

Teorinya, mereka yang tinggal di permukiman kumuh telah terpapar berbagai jenis bakteri dan virus sejak muda, karena kondisi kehidupan mereka yang kumuh. Ini memungkinkan mereka menangani virus dengan lebih baik.

India dipenuhi dengan lingkungan padat penduduk. Dan dengan 65 persen penduduknya yang berusia di bawah 35 tahun, faktor-faktor ini dapat memainkan peran integral dalam memungkinkan negara memperoleh kekebalan secara kolektif.

Berita Terkait :  Ditengah Wabah Covid-19, Roket Dari Jalur Gaza Hantam Israel

Sejak 16 Januari, 3,9 juta orang telah divaksinasi berkat program imunisasi di India, dengan lebih dari 300 juta lainnya menyusul.