Makan Ikan ini Dua Kali Seminggu Mencegah Penyakit Kardiovaskular

Kardiovaskular
Dua porsi ikan seminggu dapat membantu mencegah orang dengan penyakit jantung mengalami serangan jantung atau stroke, menurut penelitian tersebut, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Kanada – Sebuah studi baru mengungkapkan, makan ikan laut berminyak seperti salmon dan sarden dua kali seminggu dapat memangkas risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular lebih dari seperlima.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Kanada di McMaster University mengumpulkan empat studi sebelumnya untuk melihat data dari lebih dari 190.000 orang dari 58 negara.

Kematian mendadak dan tingkat kematian keseluruhan turun masing-masing 21 persen dan 18 persen, di antara orang dengan penyakit kardiovaskular yang makan setidaknya 175 g (enam ons) ikan berminyak setiap minggu atau sekitar dua porsi.

Para peneliti mengatakan makan ikan dapat membantu memerangi penyakit kardiovaskular, atau CVD, sebagai istilah umum untuk kondisi yang memengaruhi jantung atau pembuluh darah, termasuk tekanan darah, stroke, dan demensia vaskular.

Semua jenis CVD yang berbeda digabungkan menjadikannya penyebab kematian nomor satu secara global, merenggut sekitar 17,9 juta jiwa setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Penyakit jantung dan peredaran darah menyebabkan lebih dari seperempat dari semua kematian di Inggris atau lebih dari 160.000 setiap tahun.

“Pedoman diet umumnya mendorong konsumsi berbagai ikan, lebih disukai jenis yang berminyak – misalnya salmon, sarden, tuna dan mackerel setidaknya dua kali seminggu untuk pencegahan CVD,” kata penulis studi Dr Andrew Mente di McMaster University, Ontario.

“Dalam penelitian kami, risiko CVD paling rendah pada ikan dalam jumlah sedang yaitu, setidaknya 175 g seminggu (6 oz) atau sekitar dua porsi.”

Ikan berminyak dipercaya baik untuk kesehatan manusia dalam beberapa hal, dengan kemungkinan manfaat untuk jantung, mata dan otak, dan bagi mereka yang menderita radang sendi atau demensia.

Makanan laut seperti salmon, trout, sarden, dan mackerel kaya akan lemak omega-3 yang mengurangi peradangan di seluruh tubuh.

Penyakit kardiovaskular adalah sebutan untuk semua jenis penyakit yang menyerang jantung atau pembuluh darah, termasuk penyakit jantung koroner (penyumbatan pembuluh darah) yang dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, kelainan jantung bawaan, dan penyakit arteri perifer.

Salah satu jenis asam lemak omega-3, DHA, sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan otak pada bayi dan diperlukan untuk pemeliharaan fungsi otak normal pada orang dewasa.

Otak manusia hampir 60 persen lemak dan sekitar 40 persen darinya adalah DHA.

The American Heart Association mengatakan orang perlu menukar daging, yang tinggi lemak jenuhnya, dengan ikan berminyak yang menyediakan lemak omega-3 esensial.

Mereka memiliki efek anti-inflamasi yang mungkin melawan penyempitan arteri yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Untuk studi baru ini, data dikumpulkan dari studi yang melibatkan 191.558 peserta di seluruh dunia atau sekitar 51.000 di antaranya menderita CVD.

Konsumsi ikan dicatat dengan menggunakan kuesioner frekuensi makanan yang telah divalidasi. Para partisipan kemudian dilacak selama lebih dari sembilan tahun.

Tim menemukan bahwa ada risiko yang lebih rendah dari CVD utama dan kematian total yang terkait dengan asupan ikan yang lebih tinggi setidaknya 175g setiap minggu di antara individu berisiko tinggi atau pasien dengan penyakit vaskular, tetapi tidak pada populasi umum.

Menariknya, analisis tersebut tidak menemukan perlindungan tambahan yang jelas dari lebih dari dua porsi.

“Atas dasar ini, dua porsi ikan per minggu mungkin merupakan jumlah minimal ikan yang dibutuhkan untuk mencapai manfaat maksimal jumlah yang konsisten dengan rekomendasi saat ini untuk pencegahan CVD,” kata Dr Mente.

“Ada sedikit manfaat tambahan dengan asupan yang lebih tinggi di antara pasien dengan penyakit vaskular.”

Ahli diet British Heart Foundation Victoria Taylor, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kita semua harus makan setidaknya dua porsi ikan seminggu termasuk setidaknya satu ikan berminyak.

“Ikan berminyak memberi kita jenis omega-3 yang tidak bisa kita dapatkan dari makanan lain dan ini dapat membantu menjaga kesehatan jantung Anda,” kata Taylor.

“Ikan berminyak cenderung secara alami memiliki daging yang berwarna atau lebih gelap abaikan warna kulitnya. Pikirkan salmon, trout, pilchards atau sarden.”

“Ini bisa berupa sarden dengan roti panggang, salad mackerel atau salmon panggang dengan kacang polong dan kentang. Segar, beku, atau kalengan semuanya bermanfaat.”

Sebuah tinjauan baru-baru ini oleh Public Health England menemukan tuna tidak mengandung lemak tak jenuh ganda tingkat tinggi dari ikan berminyak lainnya. Sekarang digolongkan sebagai ikan putih seperti cod.

“Apakah berminyak atau putih, ikan adalah sumber protein yang bagus dan mengandung berbagai vitamin dan mineral,” kata Taylor.

“Makan lebih banyak ikan juga dapat membantu Anda mengurangi merah dan daging olahan.”

Ikan berminyak juga menjadi bagian dari diet gaya Mediterania, yang juga terdiri dari sayuran, buah-buahan, polong-polongan, kacang-kacangan, kacang-kacangan, sereal, biji-bijian, dan lemak tak jenuh seperti minyak zaitun.

Penelitian tentang gaya makan ini telah menunjukkan penurunan risiko berkembangnya masalah seperti diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, dan peningkatan kolesterol, yang semuanya merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang-orang yang mengikuti diet gaya Mediterania tradisional lebih mungkin untuk hidup lebih lama dan juga kecil kemungkinannya untuk menjadi gemuk.

Studi ini telah dipublikasikan di JAMA Internal Medicine.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini