Makan Banyak Sebelum Olahraga Semakin Sulit Menurunkan Berat Badan

Makan
Studi tentang perilaku makan dan olahraga menemukan bahwa orang meningkatkan jumlah makanan yang mereka makan malam sebelum sesi olahraga yang direncanakan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru menunjukkan, individu cenderung makan lebih banyak malam sebelum berolahraga, ini kemungkinan karena mereka tahu mereka akan mengurangi kalori pada hari berikutnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ilmuwan olahraga Inggris menguji sekelompok 14 pria yang terdiri dari staf universitas dan mahasiswa, serta anggota masyarakat dimana semuanya terbiasa dengan latihan aerobik berbasis gym.

Tim menemukan, Ketika mereka memiliki sesi latihan yang direncanakan untuk keesokan harinya, para peserta makan rata-rata 10 persen lebih banyak.

Penemuan ini dapat dijelaskan oleh keyakinan bawah sadar bahwa mendapatkan hadiah ekstra dapat dikompensasikan dengan melakukan perilaku yang positif dan sehat, seperti olahraga.

Ini berpotensi berisiko bagi tubuh kita karena dapat mengarah pada apa yang disebut “keseimbangan energi positif” – di mana pengeluaran energi kita melebihi asupan energi kita, dan kita akan menambah berat badan.

Menariknya, peningkatan asupan energi yang diamati para peneliti ternyata tidak cukup untuk menggantikan semua kalori ekstra yang digunakan selama sesi olahraga.

Oleh karena itu, sesi latihan menciptakan “keseimbangan energi negatif” bagi para peserta, di mana asupan energi melebihi pengeluaran energi.

Namun, anggota masyarakat mungkin tidak seberuntung itu jika mereka memilih untuk memakan makanan pada malam sebelum sesi pelatihan.

Studi tersebut dilakukan oleh tim di School of Sport, Exercise and Health Sciences, Loughborough University.

” Kami mengamati sekitar 10 persen peningkatan asupan energi sehari sebelum subjek berencana menyelesaikan sesi olahraga dibandingkan dengan kontrol istirahat, ” kata penulis utama studi, Dr Asya Barutcu. Pada Senin 05/04

Jadi ekspektasi mereka terhadap aktivitas yang berbeda, yaitu, olahraga atau istirahat dimana membuat mereka makan lebih banyak sebagai antisipasi olahraga.

Namun, meskipun mereka meningkatkan asupan energi sekitar 10 persen dalam 24 jam sebelumnya, ini tidak cukup untuk sepenuhnya mengkompensasi defisit energi yang disebabkan oleh sesi latihan.

Jadi, melakukan olahraga masih menciptakan keseimbangan energi negatif jangka pendek, yang mungkin kondusif untuk menurunkan berat badan.

Penelitian ini sangat penting untuk membantu orang mengatasi masalah dengan kebiasaan makan mereka sendiri dan mengatasi krisis obesitas.

“Jika Anda adalah seseorang yang menggunakan olahraga sebagai sarana untuk menurunkan berat badan, maka Anda mungkin perlu mewaspadai asupan makanan dan ukuran porsi Anda, terutama pada periode sebelum Anda berolahraga,” katanya.

“Jika asupan makanan Anda meningkat sebagai akibat dari latihan olahraga, sebelum dan / atau setelah sesi, maka Anda mungkin tidak melihat hasil yang Anda harapkan.”

“Dalam penelitian kami, asupan energi sebelum latihan cukup untuk mengkompensasi sekitar 45 persen dari defisit energi yang diciptakan oleh latihan tersebut.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini