Lusinan Mamalia Seperti Kuda dan Kambing dapat Terinfeksi Covid-19

Mamalia
Lusinan mamalia termasuk kuda, lumba-lumba, kambing, dan bahkan badak dapat terinfeksi SARS-CoV-2, studi yang dipublikasikan di PNAS mengungkapkan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, China – Sebuah studi baru mengungkapkan, Lusinan mamalia termasuk kuda, lumba-lumba dan kambing dapat terinfeksi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti China menganalisis sel hewan di laboratorium untuk menentukan mana yang memiliki reseptor ACE2 yang memfasilitasi infeksi.

Reseptor ACE2 memiliki bentuk yang sesuai dengan bagian luar virus corona, secara efektif menyediakan pintu masuk ke aliran darah.

Hasil tim mengungkapkan 44 spesies mamalia selain manusia termasuk hewan peliharaan, ternak, dan hewan yang ditemukan di kebun binatang dan akuarium memiliki reseptor ACE2.

Di antara mereka adalah gorila, paus sperma, badak, kuda, kucing, kambing, hamster, sapi, panda raksasa, dan macan tutul – yang semuanya mungkin dapat terinfeksi virus corona, kata para ahli.

Studi tersebut menunjukkan bahwa virus corona mungkin jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Kami menemukan bahwa SARS-CoV-2 berpotensi menginfeksi berbagai inang mamalia, termasuk hewan peliharaan, hewan peliharaan, ternak, dan hewan yang biasa ditemukan di kebun binatang dan akuarium, ” kata para penulis. Pada Jumat (12/03).

Spesies tersebut mungkin berisiko untuk penularan Covid-19 dari manusia ke hewan atau hewan ke hewan.

“Studi kami menyoroti pentingnya melarang perdagangan dan konsumsi satwa liar ilegal, dan menegakkan pentingnya mengawasi hewan dalam kontak dekat dengan manusia sebagai reservoir zoonosis potensial untuk mencegah wabah di masa depan.”

Kelelawar (Rhinolophus affinis) secara luas dianggap sebagai reservoir zoonosis alami untuk SARS-CoV-2.

Namun, kisaran inang SARS-CoV-2 dan inang perantara yang memfasilitasi penularannya ke manusia tetap tidak diketahui, para ahli memperingatkan.

Secara total, lima hewan terlihat tidak memiliki reseptor ACE2 adalah marmoset, koala, tikus, monyet tupai, dan capuchin berumbai, primata coklat berbulu dari Amerika Selatan.

Para peneliti memperingatkan temuan mereka didasarkan pada kultur sel di laboratorium, dan bukan eksperimen dunia nyata.

Tetapi hasil mereka, yang dipublikasikan di PNAS, konsisten dengan temuan terbaru bahwa musang, kucing, anjing, dan beberapa monyet juga rentan terhadap infeksi.

Gambar dari makalah penelitian baru menunjukkan 50 mamalia yang dianalisis untuk reseptor ACE2, termasuk manusia. Lima – marmoset, koala, tikus, monyet tupai dan capuchin berumbai – tidak terlihat memiliki reseptor ini.

Para peneliti dari University College London (UCL) telah menemukan bahwa hewan di kebun binatang dan di peternakan juga dapat terinfeksi virus corona.

Sebanyak 28 spesies diidentifikasi rentan terhadap SARS-CoV-2, termasuk tupai, sapi, domba, keledai, musang, beruang kutub, panda dan yak liar, sebagai bagian dari penelitian mereka.

Bulan lalu, para peneliti Inggris memperingatkan bahwa hewan taman Inggris yang umum seperti landak, kelinci, dan bahkan kucing domestik berpotensi menjadi sarang strain baru virus corona.

Tim dari Universitas Liverpool menggunakan pembelajaran mesin untuk memprediksi hubungan antara 411 strain virus corona dan 876 spesies inang mamalia potensial.

Karakteristik terintegrasi model pembelajaran mesin mereka yang diekstrak dari genom, seperti struktur protein, serta sifat ekologi dan lainnya.

Hasilnya dengan melibatkan landak biasa, kelinci Eropa dan kucing domestik sebagai inang yang diprediksi untuk strain baru.

Di antara prioritas tertinggi adalah kelelawar kuning Asia yang lebih rendah (Scotophilus kuhlii), inang virus korona yang umum di Asia timur tetapi tidak dipelajari dengan baik.

Virus Covid-19 baru dapat muncul ketika dua galur berbeda menginfeksi hewan, menyebabkan materi genetik virus bergabung kembali.

SARS-CoV-2 tampaknya merupakan campuran baru-baru ini, atau rekombinasi genetik, dari virus corona.

Bukti sudah menunjukkan SARS-CoV-2 berasal dari kelelawar tapal kuda, meskipun kemungkinan virus ditularkan ke manusia melalui trenggiling, mamalia bersisik yang sering disalahartikan sebagai reptil.

Mamalia laut seperti paus dan lumba-lumba berisiko tertular virus corona dari air limbah manusia, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini