Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

LSM Prancis Dilarang Masuk Mali, Pakar Geopolitik: Kejahatan Prancis Belum Dimulai di Afrika

LSM Prancis Dilarang Masuk Mali, Pakar Geopolitik: Kejahatan Prancis Belum Dimulai di Afrika

Berita Baru, Internasional – Salah seorang pakar geopolitik membahas topik hangat seperti larangan LSM yang didanai Prancis di Mali dan upaya Emmanuel Macron untuk memulihkan hubungan dengan Afrika.

Baru-baru ini, Presiden Prancis mengumumkan upaya pemulihan hubungan antara Prancis dengan benua Afrika sebagai prioritas mandatnya. Namun, misi ini mungkin tidak akan pernah tercapai. “Tidak hanya dengan Mali, tetapi dengan seluruh Afrika,” kata Adama Diabate, seorang spesialis geopolitik dan wakil direktur Institut Pengembangan Teritorial Universitas (IUDT) di Universitas Bamako, kepada Sputnik.

“Dan saya meyakinkan Anda bahwa kejahatan Prancis di Afrika bahkan belum dimulai,” katanya.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pakar tersebut mencatat adanya kebangkitan di antara orang Afrika, dan tidak hanya di antara para intelektual, yang akhirnya memahami substansi dari hubungan tersebut, yang merupakan eksploitasi sepihak terhadap Afrika.

Macron mengatakan bahwa meningkatkan hubungan dengan Afrika adalah prioritas. Macron terpaksa mengatakan ini karena Prancis tidak bisa lagi beroperasi di penjuru dunia lainnya. Tapi masalahnya selama Macron ada, itu tidak mungkin,” kata Diabate.

Situasi Tentang LSM di Mali

Mengatasi masalah transisi pemerintahan Mali yang melarang organisasi non-pemerintah dengan donor dari Prancis, Diabate mengatakan ini akan menciptakan banyak masalah bagi Prancis secara umum.

“Seperti yang bisa Anda tebak, mereka bekerja melalui LSM di sini. Artinya, LSM-LSM ini terkait langsung dengan Quai d’Orsay (Kementerian Eropa dan Luar Negeri Prancis – ed. note Sputnik). Secara resmi kami tidak mengatakan itu, tetapi kami mengetahuinya.”

Tekanan Barat

Analis juga mengomentari pernyataan Menteri Luar Negeri Mali bahwa negara-negara Barat memaksakan nilai-nilai mereka di Afrika dan mengabaikan fakta bahwa mereka dapat berpartisipasi secara aktif dalam hubungan internasional.

Menurut Diabate, orang Barat, yang telah hidup dari koloni, penipuan selama 500 tahun, secara mental dibesarkan dan dididik dalam arti bahwa setiap orang harus melayani mereka.

“Ini adalah supremasi hegemonik budaya Barat. Seluruh pengertian globalisme adalah bahwa: ‘Kami memiliki budaya yang lebih baik daripada budaya orang lain’, ‘Yang lain iri pada kami’ Dan hari ini, negara-negara Afrika memberi tahu Prancis bahwa mereka ingin memiliki hak kemitraan bebas, bahwa kedaulatan mereka dipertahankan dan ‘bahwa kepentingan rakyat kami dihormati dalam segala hal yang kami lakukan dengan Anda’,” kata analis tersebut.