Berita

 Network

 Partner

Lembah Panjshir, Kantong Perlawanan Terakhir Afghanistan Hadapi Krisis Kemanusiaan
(Foto: The Guardian)

Lembah Panjshir, Kantong Perlawanan Terakhir Afghanistan Hadapi Krisis Kemanusiaan

Berita Baru, Internasional – Lembah Panjshir, kantong terakhir perlawanan Afghanistan menghadapi krisis kemanusiaan ketika Taliban melakukan serangan untuk menguasai seluruh negara.

Seperti dilansir dari The Guardian, keluarga-keluarga yang terperangkap di dalam lembah tidak tersedia cukup makanan atau pasokan medis, dan terputus dari dunia luar.  

Mahboba Rawi, yang selama beberapa dekade menjalankan Janji Mahboba – menampung, mendidik dan mendukung ribuan janda dan anak yatim Afghanistan – menelusuri rumah leluhurnya ke lembah Panjshir dan mengatakan bahwa orang-orang mengalami penderitaan di bawah kepungan Taliban.

“Orang-orang terjebak di dalam lembah, mereka tidak punya makanan, listrik, tidak ada komunikasi. Ini adalah krisis kemanusiaan, dan ada risiko genosida.”

Rawi, atau yang dijuluki dengan ‘ibu dari seribu ibu’ itu memiliki anggota keluarga yang saat ini terjebak di lembah, tetapi mengatakan dia hampir tidak memiliki komunikasi dengan mereka.

Taliban telah memutuskan koneksi internet dan telepon serta mendirikan pos pemeriksaan jalan. Lembah Panjshir sepanjang 115 km, di utara Kabul, diapit oleh pegunungan yang tertutup salju setinggi 4000m, dengan satu-satunya jalan keluar yang bisa dilewati berada di selatan dan utara lembah.

Berita Terkait :  Inovasi Implan Retina ini dapat Memulihkan Pengelihatan

“Kami tahu pertempuran sedang berlangsung, ada banyak kematian, tetapi ada juga krisis kemanusiaan, di desa-desa di lembah,” kata Rawi. “Tidak ada makanan untuk wanita dan anak-anak yang ditinggalkan saat para pria berperang, melawan Taliban. Kami mendengar cerita tentang keluarga yang berbagi sepotong kecil roti, atau bertahan hidup dengan buah beri. Anak-anak menderita, mereka kekurangan gizi.”

“Saya menyerukan kepada masyarakat internasional, di Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk campur tangan di lembah Panjshir, jangan biarkan rakyat menderita, jangan tinggalkan rakyat Panjshir.”

Rawi, peraih medali Ordo Australia untuk bantuan kemanusiaan internasional di Afghanistan, mengatakan kepada Guardian Australia bahwa dia “bukan orang politik”, dan bahwa dia hanya berharap untuk perdamaian. Dia mengatakan pasokan kemanusiaan perlu diizinkan masuk, mungkin dari negara-negara tetangga seperti Uzbekistan dan Tajikistan.

“Ini adalah provinsi yang membanggakan, orang-orang di lembah berperang melawan Rusia, mereka berperang melawan Taliban. Sudah 50 tahun perang, generasi ketiga sekarang berperang. Orang-orang begitu muak dan lelah berperang, mereka tidak ingin mengalami apa yang mereka alami sekarang. Dan dunia tidak bisa mengabaikan apa yang terjadi di Panjshir.”

Berita Terkait :  Diduga Serangan Sonik Dari Kuba, Sejumlah Diplomat AS di Wina Alami Gejala Mirip Sindrom Havana

Panjshir, sebuah provinsi kecil, multi-etnis, dan pegunungan, adalah rumah bagi sekitar 170.000 orang, yang sebagian besar tinggal di sepanjang Sungai Panjshir yang mengalir ke barat daya melalui pegunungan Hindu Kush menuju Bagram.

Terkenal tahan terhadap invasi – karena topografinya yang ganas yang bertindak sebagai pertahanan alami terhadap serangan dan kegigihan para pejuangnya, Aliansi Utara provinsi itu dipimpin oleh Ahmad Shah Massoud, “Singa Panjshir”, yang memukul mundur Soviet pada 1980-an dan serangan Taliban pada 1990-an. Dia dibunuh dua hari sebelum serangan teror 9/11.

Sekarang putranya, Ahmad Massoud yang berusia 32 tahun – dididik di King’s College London dan Akademi Militer Sandhurst – memimpin Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA), pasukan anti-Taliban yang terdiri dari milisi dan mantan anggota pasukan keamanan Afghanistan.

NRFA dilaporkan memiliki ribuan anggota: foto-foto yang dirilis menunjukkan kekuatan tempur yang terlatih dengan baik, tetapi sumber mengatakan kepada Guardian Australia bahwa perlawanan tersebut tidak memiliki peralatan militer.

Berita Terkait :  Pekan Depan, Masjid Al Aqsa akan Dibuka Kembali

Laporan dari lembah mengatakan bahwa sementara NRFA telah mengalami kemunduran yang signifikan dari serangan Taliban, namun mereka tetap terorganisir dan berkomitmen untuk melawan.

Orang-orang menjual barang-barang rumah tangga mereka di sebuah pasar di Mazar-e-Sharif, Afghanistan, karena ketidakcukupan ekonomi.

Taliban telah mengklaim kemenangan atas Panjshir, juru bicara Zabihullah Mujahid mengatakan: “dengan kemenangan ini, negara kita sepenuhnya dikeluarkan dari rawa perang”.

Video yang diposting online menunjukkan pengibaran bendera Taliban di ibu kota provinsi Panjshiri, Bazarak.

Tapi kontrol itu tidak total, kata sumber di lapangan. Dalam sebuah pesan suara, Massoud mengatakan anggota keluarganya tewas dalam serangan semalam, dan dia mendesak perlawanan lanjutan.

“Saya memiliki pesan kepada rakyat kita, apakah mereka di dalam negeri atau di luar, saya meminta Anda untuk memulai pemberontakan nasional untuk martabat dan kebebasan negara ini,” katanya.

“Front perlawanan akan melanjutkan upayanya dan akan bersama Afghanistan sampai hari kemenangan.”