Berita

 Network

 Partner

Lebih dari 75 Migran yang Berusaha Mencapai Eropa Diperkirakan Tewas di Laut
(Foto: The Guardian)

Lebih dari 75 Migran yang Berusaha Mencapai Eropa Diperkirakan Tewas di Laut

Berita Baru, Internasional – Lebih dari 75 orang migran diduga tewas setelah kapal yang ditumpangi untuk mencapai Eropa terbalik di laut berbadai lepas pantai Libya.

Lima belas orang yang selamat diselamatkan oleh nelayan setempat dan dibawa ke pelabuhan Zuwara di barat laut Libya. Mereka mengatakan ada sekitar 92 orang di atas kapal saat insiden itu terjadi pada 17 November. Sebagian besar dari mereka yang meninggal berasal dari Afrika sub-Sahara.

Menurut pekerja bantuan, seperti dilansir dari The Guardian, para penyelundup telah mengirim ratusan orang dalam agenda pelayaran menuju Eropa tanpa menghiraukan cuaca badai. Banyak perjalanan berakhir dengan tragedi.

“November ini, meskipun cuaca buruk, semakin banyak migran yang berangkat dari Libya untuk mencoba mencapai Eropa,” kata Flavio Di Giacomo, juru bicara Italia untuk Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) PBB. “Keberangkatan ini berbahaya bahkan ketika laut tenang, apalagi dalam minggu-minggu ini dengan badai yang melanda Mediterania tengah. Itulah sebabnya, saat ini, lebih dari sebelumnya, penting untuk segera merespons panggilan darurat. Menunda operasi penyelamatan hingga lima menit dapat membuat perbedaan antara hidup dan mati orang-orang ini.”

Berita Terkait :  Diduga Selundupkan Bahan Bakar, AS Berlakukan Sanksi Baru Pada 3 Orang dan 1 Perusahaan Libya

Pekan lalu, 10 orang ditemukan tewas di dek bawah kapal kayu yang penuh sesak di lepas pantai Libya, kata Médecins Sans Frontires (MSF) melaporkan.

Menurut para penyintas yang diselamatkan oleh kapal carteran badan amal Geo Barents, mereka yang meninggal mati lemas setelah 13 jam di dek bawah yang sempit, di mana terdapat bau bahan bakar yang kuat.

Abdoulaye, salah satu korban selamat terakhir yang meninggalkan kapal, hampir tidak punya waktu untuk memahami apa yang terjadi pada rekan-rekan seperjalanannya sebelum penyelamat MSF meraih lengannya dan membantunya masuk ke sekoci penyelamat.

“Biarkan saya melihat tubuh mereka,” katanya kepada tim. “Ini adalah saudara-saudaraku. Kami berasal dari tempat yang sama, kami melewati Libya bersama. Saya perlu memberi tahu keluarga mereka bahwa mereka sudah mati. Tolong biarkan aku melihat mereka.”

Berita Terkait :  Taliban Mengaku Bertanggungjawab atas Kematian Tentara AS

Beberapa harus mengidentifikasi tubuh adik laki-laki atau teman yang telah meninggal di depan mereka beberapa jam setelahnya.

“Itu mengerikan dan menyebalkan pada saat bersamaan. Ini adalah tragedi lain di laut yang bisa dihindari,” kata Fulvia Conte, wakil pemimpin tim pencarian dan penyelamatan MSF di Geo Barents.

Sepanjang tahun ini, diperkirakan ada 1.300 orang tewas atau hilang saat mencoba menyeberangi Mediterania tengah. Pada bulan April, lebih dari 120 orang tewas dalam satu insiden.

Musim gugur ini, sejak awal Oktober, hampir 170 orang dari Afrika dan Timur Tengah telah meninggal, kewalahan oleh gelombang atau dingin di jalur migrasi utama yang berusaha mencapai Eropa.

Berita Terkait :  Baku Tembak di Kashmir, India Memanggil Diplomat Senior Pakistan

Hotline penyelamat Mediterania yang dikelola sukarelawan Alarm Phone mengatakan kapal karam terbaru adalah “konsekuensi dari kebijakan migrasi Eropa yang mematikan yang melakukan segalanya untuk mencegah orang mencapai Eropa dan tidak melakukan apa pun untuk mencegah penenggelaman massal yang berkelanjutan di sepanjang perbatasannya”.

Ia menambahkan: “Ini hanya masalah waktu sampai kita mendengar tentang kapal karam berikutnya, dan yang setelah itu. Kami membutuhkan perubahan politik yang radikal, jika tidak Mediterania akan tetap menjadi kuburan cair.”