Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Setelah lebih dari 100 tahun sejak Revolusi Rusia, pernikahan kerajaan di Rusia kembali digelar pada Jumat (1/10). Foto: Reuters.
Setelah lebih dari 100 tahun sejak Revolusi Rusia, pernikahan kerajaan di Rusia kembali digelar pada Jumat (1/10). Foto: Reuters.

Lebih Dari 100 Tahun, Pernikahan Kerajaan di Rusia Kembali Digelar

Berita Baru, St. Petersburg – Setelah lebih dari 100 tahun sejak Revolusi Rusia, pernikahan kerajaan di Rusia kembali digelar pada Jumat (1/10).

Salah seorang keturunan mantan keluarga kekaisaran Rusia, Grand Duke George Mikhailovich Romanov menikah dengan Victoria Romanovna Bettarini, seorang wanita Italia, di Katedral St. Isaac, bekas ibu kota kekaisaran Rusia, St Petersburg.

Upacara pernikahan yang dipimpin oleh seorang pendeta ortodoks Rusia itu disaksikan oleh ratusan tamu, termasuk lebih dari selusin bangsawan kecil Eropa dan ibu mempelai pria, Grand Duchess Maria Vladimirovna dari Rusia – yang memproklamirkan diri sebagai pewaris takhta kekaisaran Rusia.

Menurut Reuters, kakek buyut George Mikhailovich, Grand Duke Kirill Vladimirovich melarikan diri dari Rusia selama revolusi Bolshevik 1917. Ia melarikan diri pertama ke Finlandia dan kemudian pindah bersama keluarganya ke Eropa Barat.

Tsar terakhir Rusia, Nicholas II, istri dan lima anaknya dibunuh oleh regu tembak revolusioner pada Juli 1918, di ruang bawah tanah rumah pedagang di Yekaterinburg, sebuah kota 1.450 km (900 mil) timur Moskow.

George Mikhailovich yang berusia 40 tahun, lahir di Madrid dan menghabiskan sebagian besar hidupnya di Spanyol dan Prancis.

Sementara Bettarini, perempuan 39 tahun yang pindah ke agama Ortodoks Rusia tahun lalu dan mengambil nama Victoria Romanovna, dibawa ke altar oleh ayahnya, Roberto Bettarini, yang pernah bertugas di dinas diplomatik Italia.

George Mikhailovich mengunjungi Rusia untuk pertama kalinya pada tahun 1992 dan pindah ke Moskow pada tahun 2019, di mana ia mengerjakan sejumlah proyek amal.

Dinasti Romanov memerintah Rusia selama lebih dari 300 tahun sebelum Nicholas II turun takhta pada awal 1917, dan membuat negara itu berada di jalur Revolusi Bolshevik, perang saudara, dan 70 tahun pemerintahan Komunis.

Gereja Ortodoks Rusia pada tahun 2000 mengkanonisasi Nicholas II, yang telah digambarkan sebagai pemimpin yang lemah oleh otoritas Soviet.