Layanan Bus AKAP Dibuka Kembali, Jumlah Penumpang Cenderung Meningkat

-

Berita Baru, Jakarta – Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyatakan telah terjadi peningkatan jumlah penumpang bus sejak layanan angkutan Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) dan angkutan Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) dibuka kembali, menyusul selesainya masa peniadaan mudik 6-17 Mei 2021. 

Kepala BPTJ Polana B. Pramesti mengatakan, jumlah penumpang AKAP di 3 dari 4 Terminal Tipe A di bawah pengelolaan mengalami peningkatan. Berdasarkan data pada tanggal 18 hingga 21 Mei 2021, tercatat terjadi kenaikan jumlah keberangkatan penumpang AKAP di Terminal Jatijajar Depok, Terminal Poris Plawad Tangerang dan Terminal Baranangsiang Bogor, sementara khusus untuk terminal Pondok Cabe Tangerang Selatan tidak terjadi kenaikan. Peningkatan terjadi dengan asumsi dibandingkan dengan jumlah rata-rata penumpang pada masa normal yaitu pada bulan Januari-Maret 2021.

Polana menyebutkan kenaikan jumlah pengguna layanan AKAP sebesar 8,87 persen tercatat di Terminal Baranangsiang Bogor. “Pada hari-hari biasa seperti pada bulan Januari sampai dengan Maret rata-rata per hari Terminal Baranangsiang melayani penumpang sekitar 203 orang. Pasca masa peniadaan mudik, Terminal Baranangsiang tercatat melayani sebanyak 221 penumpang rata-rata per hari,” kata Polana dalam siaran pers dikutip, Senin (24/5/2021). 

Berita Terkait :  Hadiri Peluncuran Buku Gus AMI, Gus Menteri: Kebijakan Politik Bertumpu Pada Kesejahteraan
Berita Terkait :  Tunggu Instruksi, Polres Jombang Belum Tentukan Titik Pantauan Larangan Mudik

Lebih lanjut Polana menerangkan bahwa destinasi yang paling banyak dituju yaitu Wonosobo di Jawa Tengah dan Lampung serta Padang yang ada di Sumatera. “Di Terminal Baranangsiang Bogor, setidaknya terdapat 24 PO yang beroperasi melayani AKAP,” tambah Polana.

Sementara untuk pengguna layanan AKAP di Terminal Poris Plawad Tangerang, Polana mengungkapkan bahwa pasca masa peniadaan mudik juga mengalami peningkatan sekitar 74 persen. 

“Apabila pada waktu normal rata-rata setiap hari melayani penumpang sekitar 446 orang, maka selepas masa peniadaan mudik Terminal Poris Plawad rata-rata melayani sejumlah 776 penumpang per hari,” ujar Polana. 

Menurut Polana, Padang dan Madura merupakan destinasi yang paling banyak dituju oleh pengguna layanan AKAP melalui terminal ini. “Untuk jumlah PO yang terdapat di Poris Plawad sebanyak 78 perusahaan,” tambah Polana. 

Selanjutnya untuk Terminal Jatijajar Depok, Polana menyampaikan bahwa pada bulan Januari-Maret, setiap hari rata-rata melayani penumpang AKAP sekitar 324 orang, sementara setelah berakhirnya masa peniadaan mudik setidaknya rata-rata per hari terdapat pengguna layanan angkutan AKAP di terminal ini sebanyak 519 penumpang. 

Berita Terkait :  Densus 88 Tangkap Tiga Petinggi FPI

“Dengan demikian kenaikan penumpang yang berangkat melalui Terminal Jatijajar Depok pada periode ini tercatat kurang lebih sebesar 60 persen,” jelas Polana. 

Adapun Ponorogo, Bojonegoro, Yogyakarta dan Pekalongan merupakan daerah yang paling banyak dituju oleh penumpang yang berangkat melalui Terminal Jatijajar Depok ini. “Jumlah PO yang terdapat di Terminal Jatiajar ini sebanyak 48 perusahaan,” jelas Polana.

Berita Terkait :  Pesan Menaker: Menunda Mudik Demi Mengakhiri Pandemi

Khusus untuk Terminal Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Polana menjelaskan tidak terdapat adanya kenaikan jumlah penumpang pada terminal ini. “Rata-rata penumpang harian sepanjang Januari s.d. Maret dibandingkan dengan jumlah penumpang rata-rata per hari pasca beroperasinya kembali layanan AKAP setelah masa peniadaan mudik jumlahnya sama yaitu sebanyak 38 penumpang setiap harinya,” ujar Polana. 

Menurut Polana, Madura merupakan daerah yang paling banyak dituju oleh pengguna layanan melalui Terminal Pondok Cabe Tangerang Selatan ini. “Untuk Terminal Pondok Cabe setidaknya terdapat 26 PO yang melayani AKAP melalui terminal ini,” tutur Polana.

Berita Terkait :  19 Ribu Hektare Tanah Dibagikan pada Masyarakat Kalimantan

Terkait perbandingan kedatangan penumpang AKAP pada masa setelah peniadaan mudik Polana menjelaskan bahwa untuk Terminal Jatijajar Depok dan terminal Pondok Cabe Tangerang Selatan tidak terjadi perbedaan yang signifikan. “Untuk Terminal Jatijajar Depok rata-rata setiap harinya melayani 18 penumpang kedatangan sedangkan Terminal Pondok Cabe kurang lebih 14 orang per hari,” ungkap Polana.

Berbeda untuk Terminal Poris Plawad Tangerang, Polana menyampaikan bahwa pada waktu normal setidaknya terdapat 70 penumpang kedatangan rata-rata setiap hari, sedangkan pada waktu setelah berakhirnya masa peniadaan mudik tercatat turun mengingat hanya terdapat rata-rata sekitar 37 penumpang per hari. 

Berita Terkait :  Dua kali Gempabumi Terjadi di Laut Jawa, Tidak Berpotensi Tsunami

“Demikian pula dengan Terminal Baranangsiang, pada masa normal rata-rata terdapat 88 penumpang setiap hari, sedangkan setelah masa peniadaan mudik tercatat sekitar 74 penumpang yang datang rata-rata setiap harinya melalui terminal ini,” pungkas Polana.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments