Berita

 Network

 Partner

Laporkan Berita Pandemi dari Wuhan, Mantan Pengacara dan Jurnalis Ditahan
(Foto: The Guradian)

Laporkan Berita Pandemi dari Wuhan, Mantan Pengacara dan Jurnalis Ditahan

Berita Baru, Internasional – Zhang Zhan, mantan pengacara dan jurnalis berusia 37 tahun telah dijatuhi hukuman empat tahun penjara setelah penangkapannya pada Mei karena melaporkan berita dari Wuhan.

Zhang, seperti dilansir dari The Guardian, ditangkap karena dituduh menciptakan perselisihan dan memprovokasi masalah – sebuah tuduhan yang biasa digunakan terhadap pembangkang, aktivis, dan jurnalis – dengan video dan laporan blognya mengenai penguncian wilayah di Wuhan. Bulan lalu dia dituduh menyebarkan informasi palsu.

Pada Senin sore, hanya beberapa jam setelah persidangan dimulai, pengacara Zhang mengatakan dia telah dijatuhi hukuman empat tahun penjara.

Lembar dakwaan yang dirilis minggu lalu mengatakan Zhang telah mengirimkan informasi palsu melalui teks, video dan media lain melalui media internet seperti WeChat, Twitter dan YouTube.

“Dia juga menerima wawancara dari media luar negeri Free Radio Asia dan Epoch Times dan berspekulasi dengan jahat tentang epidemi Covid-19 Wuhan,” kata rilis itu, dan menganjurkan hukuman empat sampai lima tahun.

Zhang membantah tuduhan tersebut dan mengatakan semua laporannya tentang tanggapan wabah didasarkan pada laporan langsung dari penduduk setempat. Laporan videonya sering mengkritik kerahasiaan dan sensor.

“Orang biasa yang mengatakan sesuatu dengan santai di WeChat mungkin akan dipanggil dan ditegur,” katanya dalam satu laporan. “Karena semuanya tertutup, inilah masalah yang dihadapi negara ini sekarang.”

Berita Terkait :  UEA Konfirmasi Kasus Virus Corona Pertama di Timur Tengah

Setelah persidangan, pengacara Zhang, Zhang Keke mengatakan Zhang muncul di pengadilan dengan kursi roda, dan ibunya menangis saat putusan diumumkan.

Zhang telah ditahan selama 24 jam sehari, dan dicekok paksa makan dengan selang setelah dia melakukan mogok makan, kata Zhang Keke awal bulan ini. Zhang Keke berkunjung lagi pada hari Natal, dan dalam sebuah posting blog mengatakan bahwa kliennya itu mengalami penurunan berat badan 15 sampai 20kg dan rambutnya dipotong pendek.

“Dia merasa lelah secara psikologis, seperti setiap hari adalah siksaan.”

Media lokal melaporkan, banyaknya kehadiran polisi yang berada di luar gedung pengadilan Shanghai Pudong pada hari Senin, mendorong jurnalis dan pengamat menjauh dari pintu masuk ketika Zhang tiba. Diplomat asing dilaporkan termasuk di antara para pendukung di tempat kejadian.

Di antara belasan jurnalis warga lainnya yang menjadi sasaran di Wuhan, Fang Bin, ditangkap pada Februari, tetapi lokasi penahanannya tetap dirahasiakan. Chen Mei dan Cai Wei sedang menunggu persidangan di Beijing setelah mereka ditangkap pada bulan April karena mengarsipkan informasi yang disensor tentang virus tersebut. Chen Qiushi, ditahan di Wuhan pada Februari, dibebaskan ke rumah orang tuanya di bawah pengawasan ketat.

Berita Terkait :  Ribuan Masyarakat Wuhan Bersuka Ria Hadiri Festival Musik

Juga pada hari Senin, sebuah persidangan terhadap 10 warga Hong Kong yang ditahan telah berlangsung setelah diduga berusaha mencapai Taiwan dengan perahu pada Agustus. Kelompok tersebut dituduh mengatur atau berpartisipasi dalam penyeberangan perbatasan secara ilegal. Dua anggota lainnya masih di bawah umur dan akan diadili di tanggal lain.

Keluarga tersebut mengatakan bahwa mereka hanya diberitahu tentang persidangan pada hari Jumat, terlambat untuk melakukan perjalanan ke Shenzhen dan menyelesaikan karantina pada waktunya untuk hadir. Sidang tidak disiarkan, dan media tampaknya tidak bisa masuk ke dalam ruang sidang yang memang direncanakan dengan rahasia de facto, kata mereka. Sejak penangkapan mereka, para tahanan hampir seluruhnya diblokir dari kontak dengan keluarga dan dilarang menemui pengacara yang dipilih.

“Dengan mengadakan persidangan secara rahasia, melarang media dan keluarga untuk hadir, otoritas China mengabaikan hak asasi manusia, bertindak melawan prinsip ‘peradilan sinar matahari’ yang mereka promosikan,” kata mereka dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. .

Sementara itu, RTHK melaporkan dari Shenzhen bahwa pejabat pengadilan mengatakan persidangan terbuka untuk umum tetapi semua kursi telah dipesan. Chu Hoi-dick, mantan legislator Hong Kong yang telah membantu keluarga, mengatakan kepada RTHK bahwa 10 terdakwa diharapkan akan mengaku bersalah.

Sistem peradilan China yang terkenal buram memiliki tingkat hukuman sekitar 99%, dan sering kali para terdakwa tidak mendapatkan bantuan hukum penuh. Pengadilan pada menit-menit terakhir dari Hong Kong 12 dan Zhang dilakukan di tengah libur panjang Natal dan tahun baru yang seharusnya tidak ada aktifitas apapun termasuk penangkapan.

Berita Terkait :  Warga Asing Korban Virus Corona di Cina: 2 Meninggal, 27 Terinfeksi

Pada bulan Desember saja, pihak berwenang telah menangkap seorang jurnalis Bloomberg, Haze Fan, atas tuduhan keamanan nasional yang tidak disebutkan; aktivis hak asasi manusia, Ou Biaofen, setelah dia mempublikasikan kasus seorang aktivis yang dikirim ke fasilitas psikiatri; dan jurnalis dokumenter Du Bin. Ou dan Du yang sama-sama ditangkap karena “berselisih dan memprovokasi masalah”.

Pihak berwenang juga dilaporkan menunda persidangan penulis Australia Yang Henjun, yang dituduh melakukan spionase dan diduga disiksa selama dua tahun dalam penahanan. Pada hari Minggu, pengadilan menolak untuk mendengarkan banding terhadap hukuman empat tahun bagi pengacara hak asasi manusia Yu Wensheng, yang secara terbuka menyerukan reformasi konstitusi termasuk pemilihan multi-kandidat.

“Banyaknya penahanan terhadap mereka yang angkat bicara hanya akan semakin menghambat arus informasi tentang situasi di China,” kata peneliti Human Rights Watch Yaqiu Wang. “Pemerintah di seluruh dunia harus menekan Beijing untuk segera membebaskan jurnalis dan aktivis yang ditahan karena kesalahan.”