Berita

 Network

 Partner

Langkah Pemkab Gresik Rintis Bawean Sebagai Pulau Pendidikan Kian Matang

Langkah Pemkab Gresik Rintis Bawean Sebagai Pulau Pendidikan Kian Matang

Berita Baru, Gresik – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik kian mematangkan rencana program menjadikan Bawean sebagai pulau rintisan pendidikan. Rencana tersebut merupakan salah satu program Bupati Fandi Akhmad Yani dan Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah yang tercantum dalam Nawa Karsa yaitu program Gresik Cerdas. 

Dalam rangkaian kegiatan kunjungan ke Pulau Bawean, Wakil Bupati Kabupaten Gresik Aminatun Habibah didampingi Plt Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Gresik Hariyanto bertemu dan berdialog terkait rencana itu dengan masyarakat setempat. Pertemuan berlangsung di Pendopo Kecamatan Tambak.

Dalam laporannya, Plt Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Gresik Hariyanto mengungkapkan, ada dua hal yang menjadi prioritas utama bagi Pemkab Gresik utamanya Dinas Pendidikan, yaitu perbaikan sarana dan pra-sarana pendidikan dan peningkatan kualitas tenaga pendidik di Kabupaten Gresik. 

Hariyanto menjelaskan, hampir 75% keadaan sarana dan pra-sarana pendidikan dalam keadaan kurang baik. Sebagai upaya untuk meningkatkan sarana dan pra-sarana pendidikan tersebut, Dinas Pendidikan telah melakukan pemetaan sekolah-sekolah yang ada di Kabupaten Gresik khususnya di Pulau Bawean. 

Berita Terkait :  Sapa Petani Gresik Selatan, Bupati Gus Yani Soroti Alih fungsi Lahan Pertanian

Tahun ini, APBD untuk perbaikan sarana dan pra-sarana di bidang pendidikan di Pulau Bawean mencapai angka 3 Miliar. “Kami juga akan mengajak perusahaan-perusahaan di Kabupaten Gresik untuk bersama-sama menyelesaikan masalah sarana dan pra-sarana dengan dana CSR mereka,” kata Hariyanto. 

Hariyanto menerangkan bahwa peningkatan kualitas tenaga pendidik juga merupakan prioritas Dinas Pendidikan. Menurutnya, tenaga pendidik di Kabupaten Gresik masih belum memenuhi standar kualitas pendidikan nasional. Upaya yang dilakukan Dinas Pendidikan dalam waktu dekat ini adalah dengan memberikan insentif kepada tenaga pendidik, khususnya guru-guru non PNS, dengan harapan agar kualitas tenaga pendidik akan meningkat dan dapat menghasilkan siswa-siswi yang berkualitas pula. 

Sementara Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah dalam sambutannya menjelaskan, rencana Bawean sebagai Perintis Pulau Pendidikan merupakan salah satu mimpi yang Ia dan Pak Bupati ingin wujudkan. Alih-alih menjadikan Bawean sebagai pulau jujukan wisatawan.

Berita Terkait :  Dukung Penuh Program OPOP, Bupati Gresik Terima Penghargaan Gubernur Jatim

Dia ingin masyarakat mengenal Bawean sebagai Pulau Pendidikan, karakter masyarakat Bawean yang religius tidak cocok jika menjadikan Pulau Bawean menjadi pulau pariwisata seperti Pulau Bali. 

“Orang Bawean itu sangat religius, sehingga jika Pulau Bawean dibuat menjadi Pulau Pariwisata seperti di Bali menjadi tidak cocok,” ujar Wabup Bu Min. 

Konsep Pulau Pendidikan yang akan diterapkan di Bawean sendiri adalah menjadikan Pulau Bawean sebagai tempat tujuan bagi siswa-siswi yang ingin belajar studi tentang bahasa, dengan mendirikan pusat pembelajaran bahasa asing khususnya bahasa Arab dan bahasa Inggris. 

“Kami ingin menjadikan Bawean sebagai ‘Pare’ nya Kabupaten Gresik, tetapi tidak hanya berhenti di bahasa Inggris, melainkan juga bahasa Arab, karena Bawean kental dengan pendidikan pesantrennya,” jelas Wabup Bu Min. 

Masih lanjut Wabup Bu Min, dirinya berharap realisasi Bawean sebagai Pulau Pendidikan nantinya akan memberikan manfaat tidak hanya untuk masyarakat Pulau Bawean, namun untuk seluruh pelajar yang ingin belajar bahasa dan tertarik untuk datang ke Bawean. Wakil Bupati perempuan pertama di Gresik itu juga mohon do’a dan masukan dari masyarakat agar program ini dapat diwujudkan dengan baik. 

Berita Terkait :  Kawal Pencatatan Data Pemilih, Bawaslu Jatim Turun ke Gresik

“Jadi tidak hanya bermanfaat bagi pelajar, tetapi juga dapat mengangkat UMKM yang ada di Pulau Bawean, ekonomi masyarakat akan bergerak maju dan sejahtera,” sambungnya. 

Selain Wabup Bu Min dan Plt Kepala Dinas Pendidikan Gresik, tampak hadir pula Anggota DPRD Gresik asal Bawean Musa, Camat Kecamatan Tambak Subhan, serta Faiz selaku staf ahli pemerintah Kabupaten Gresik. Dari respon undangan, terlihat sangat besar harapannya agar program ini bisa segera berjalan. 

“Masukan dari panjenengan semua sudah saya catat dan akan kita jadikan bahan pertimbangan untuk perkembangan Pulau Bawean kita bersama,” tutup Wabup Bu Min.