Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tiba di Bandara Subang, di Kuala Lumpur, Malaysia, 14 Desember 2021. Foto: Reuters.
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tiba di Bandara Subang, di Kuala Lumpur, Malaysia, 14 Desember 2021. Foto: Reuters.

Kunjungi Malaysia, Blinken Sebut AS Berencana Gelar KTT ASEAN dan Pertimbangkan Langkah Baru pada Junta Myanmar

Berita Baru, Kuala Lumpur – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang mempertimbangkan langkah-langkah tambahan terkait konflik junta Myanmar dan mengatakan para pemimpin Asia Tenggara (ASEAN) telah diundang untuk mengadakan pembicaraan pada pertemuan puncak dengan Presiden Joe Biden.

Hal itu disampaikan Blinken pada saat ia sedang mengunjungi rekannya Menteri Luar Negeri Malaysia, Saifuddin Abdullah pada Rabu (15/12).

Menanggapi rencana undangan tersebut, Saifuddin Abdullah mengatakan akan dibahas ketika rekan-rekan dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bertemu pada 19 Januari.

“Kami sangat menantikan pertemuan puncak khusus dengan ASEAN tahun depan,” kata Blinken, menambahkan bahwa blok 10 anggota itu merupakan bagian penting bagi arsitektur kawasan Indo-Pasifik.

Selain membahas krisis di Myanmar, Blinken mengatakan usulan KTT dengan ASEAN juga diharapkan mencakup isu-isu seperti pemulihan dari pandemi COVID-19, perubahan iklim, investasi dan infrastruktur, katanya.

Sehubungan dengan konflik Myanmar, Blinken mengatakan AS akan menerapkan beberapa langkah tambahan untuk menyelesaikan konflik.

“Penting dalam beberapa minggu dan bulan ke depan untuk melihat langkah dan langkah tambahan apa yang dapat kita ambil secara individu dan kolektif untuk menekan rezim, untuk mengembalikan negara ke lintasan demokrasi,” kata Blinken, dilansir dari Reuters.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan pemerintah sipil yang dipimpin oleh peraih Nobel Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Kudeta itu memicu protes dan kelompok perlawanan bersenjata bertemu dengan penindasan dengan kekerasan.

ASEAN telah memimpin upaya diplomatik untuk menyelesaikan krisis tetapi beberapa anggota blok telah menyatakan frustrasi tentang kemajuan yang lambat, yang menyebabkan pemimpin militer Myanmar dikeluarkan dari pertemuan blok baru-baru ini.

Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya telah memberlakukan sanksi terhadap kepemimpinan Myanmar, militer dan bisnis, dan pekan lalu membawa langkah-langkah baru.

Blinken mengatakan Amerika Serikat terus “melihat secara aktif” apakah tindakan yang diambil di Myanmar mungkin merupakan genosida.

Lebih dari 730.000 minoritas Muslim Rohingya melarikan diri dari negara bagian Rakhine Myanmar pada Agustus 2017 setelah tindakan keras militer yang menurut para pengungsi termasuk pembunuhan massal dan pemerkosaan.

Pendahulu Blinken, Mike Pompeo, didesak oleh pejabat AS untuk secara resmi menyatakan kampanye itu sebagai genosida, tetapi memilih untuk tidak melakukannya, meskipun telah dilakukan penyelidikan dan analisis selama bertahun-tahun, menurut penyelidikan Reuters awal tahun ini.

Sejak kudeta, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), sebuah kelompok pemantau yang dikutip oleh PBB, mengatakan lebih dari 10.900 warga sipil telah ditahan dan lebih dari 1.300 dibunuh oleh pasukan keamanan.

Militer mengatakan AAPP bias dan menggunakan data yang berlebihan, dan ratusan tentara juga tewas.