Kudeta Myanmar: 43 Anak Tewas Oleh Kebrutlan Militer

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – Sejak kudeta militer pada 1 Februari, organisasi hak asasi Save the Children merilis laporan bahwa setidaknya 43 anak telah tewas oleh angkatan bersenjata di Myanmar.

Organisasi itu mengatakan, negara Asia Tenggara berada dalam “situasi mimpi buruk”, dengan korban termuda dilaporkan baru berusia tujuh tahun.

Seperti dilansir dari BBC, Kamis (1/4), salah satu kelompok pemantau lokal menyebutkan jumlah korban tewas secara keseluruhan adalah 536.

Utusan PBB untuk Myanmar telah memperingatkan risiko adanya pertumpahan darah dalam waktu dekat karena tindak kekerasan yang kian meningkat.

Peringatan itu menyusul gejolak pertempuran antara tentara dan milisi etnis minoritas di daerah perbatasan.

Kerusuhan di Myanmar dimulai dua bulan lalu, ketika militer menguasai negara itu setelah pemilu yang dimenangkan oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi.

Ketika puluhan ribu orang turun ke jalan di seluruh negeri untuk memprotes kudeta, militer menggunakan meriam air untuk mencoba membubarkan mereka. Setelah seminggu, respons meningkat, dan peluru karet serta amunisi aktif digunakan.

Pada Sabtu (27/3), merupakan hari paling brutal sejak kudeta karena lebih dari 100 orang tewas oleh kekejaman militer.

Saksi mata mengatakan angkatan bersenjata telah menyerang orang secara acak di jalanan, dan beberapa orang bahkan terbunuh di rumah mereka sendiri.

Khin Myo Chit, keluarga gadis berusia tujuh tahun itu mengatakan kepada BBC bahwa Chit dibunuh oleh polisi saat dia berlari menuju ayahnya saat penggerebekan di rumah mereka di kota Mandalay pada akhir Maret.

“Mereka menendang pintu untuk membukanya,” kata saudara perempuannya, May Thu Sumaya, 25 tahun. “Ketika pintunya terbuka, mereka bertanya kepada ayah saya apakah ada orang lain di rumah itu.”

Ketika dia mengatakan tidak, mereka menuduhnya berbohong dan mulai menggeledah rumah, katanya.

Saat itulah Khin Myo Chit berlari ke arah ayah mereka. “Kemudian mereka menembak dan memukulnya,” kata May Thu Sumaya.

Juga di antara yang tewas adalah seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang juga ditembak saat berada di dekat rumahnya di Mandalay, dan seorang anak berusia 13 tahun yang ditembak di Yangon saat bermain di jalan.

Save the Children telah memperingatkan bahwa jumlah anak yang terluka dalam bentrokan juga kemungkinan besar, mengutip kasus bayi berusia satu tahun yang dilaporkan ditembak di mata dengan peluru karet.

Kelompok hak asasi memperingatkan bahwa kekerasan berdampak pada kesehatan mental anak-anak karena mereka menderita ketakutan, kesedihan dan stres.

“Anak-anak telah menyaksikan kekerasan dan kengerian,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Jelas bahwa Myanmar bukan lagi tempat yang aman bagi anak-anak.”

Kekerasan telah memicu kecaman internasional, dengan berbagai negara – termasuk AS dan Inggris – mengumumkan sanksi terhadap para pemimpin kudeta dan perusahaan yang terkait dengan militer.

Pada hari Kamis, Inggris mengumumkan tindakan lebih lanjut terhadap Myanmar Economic Corporation (MEC), konglomerat yang telah memberikan dana kepada militer Myanmar.

“Militer Myanmar telah tenggelam ke titik terendah baru dengan pembunuhan sewenang-wenang terhadap orang-orang yang tidak bersalah, termasuk anak-anak,” kata Menteri Luar Negeri Dominic Raab. “Tindakan terbaru Inggris menargetkan salah satu aliran pendanaan utama militer dan membebankan biaya lebih lanjut pada mereka atas pelanggaran hak asasi manusia mereka.”

Sementara itu, pemimpin yang ditahan Aung San Suu Kyi telah didakwa dengan dakwaan lebih lanjut, bersama dengan empat sekutunya, kata pengacaranya kepada kantor berita Reuters.

Dia mengatakan mereka dituduh melanggar undang-undang rahasia resmi era kolonial negara itu.Suu Kyi telah dituduh memiliki walkie-talkie ilegal, melanggar pembatasan Covid-19 selama kampanye pemilu tahun lalu, dan menerbitkan informasi yang dapat “menimbulkan ketakutan atau kekhawatiran”.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini