Kudeta Militer: Lebih dari 320 Orang Tewas oleh Kekejaman Militer

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Sejak kudeta pada 1 Februari hingga sekarang, jumlah pengunjuk rasa yang tewas di Myanmar telah melampaui 320 orang, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik negara itu.

Seperti dilansir dari The Guardian, Jumat (26/3), laporan tersebut mengatakan bahwa total korban jiwa hanya mencakup kasus-kasus yang terdokumentasi. Sementara jumlah sebenarnya diperkirakan melampaui angka tersebut.

Penghitungan terbaru datang ketika pasukan keamanan menembak dan menewaskan tiga lagi pengunjuk rasa anti-junta pada hari Jumat. “Dua orang tewas akibat tembakan di kepala,” kata seorang saksi mata yang melihat petugas melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa yang mengibarkan bendera hitam di kota selatan Myeik.

“Kami tidak dapat mengambil mayat (ketiga) karena banyak pasukan keamanan berada di sana,” kata saksi itu kepada Reuters, menambahkan bahwa beberapa orang lainnya terluka.

Hampir 3.000 orang juga telah ditangkap, didakwa atau dijatuhi hukuman dalam tindakan keras sejak kudeta sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih. Sebagian besar, termasuk Aung San Suu Kyi, dan presiden negara itu, Win Myint, masih ditahan.

Kekerasan yang terus berlanjut terjadi ketika sekitar 300 tahanan yang ditangkap dibebaskan pada hari Jumat, kata seorang saksi mata dan media domestik.

Protes terus berlangsung di seluruh negeri hingga hari Jumat, termasuk di wilayah Mandalay dan Sagaing serta negara bagian Karen dan Chin, kata laporan media.

Sekitar 100 orang melakukan aksi protes dengan menabuh genderang, mengadakan protes di daerah Sule tengah di Yangon sebelum pasukan keamanan mengusir mereka, kata saksi mata.

Perebutan kekuasaan oleh tentara menghentikan langkah Myanmar menuju demokrasi yang dimulai ketika partai Aung San Suu Kyi menjabat pada tahun 2016 untuk masa jabatan pertamanya setelah lebih dari lima dekade pemerintahan militer.

Gerakan yang menentang junta dan pengambilalihannya mendapat dorongan besar pada hari Kamis ketika AS dan Inggris mengumumkan sanksi keras terhadap dua konglomerat militer.

Departemen Keuangan AS mengumumkan bahwa mereka menargetkan Myanmar Economic Holdings Public Company Limited dan Myanmar Economic Corporation Limited.

Keduanya adalah bagian dari jaringan yang dikendalikan militer yang mencakup sektor-sektor mulai dari pertambangan hingga pariwisata dan telah memperkaya para jenderal. Perwakilan dari kedua entitas tersebut belum memberikan komentar.

Dalam sebuah langkah yang dikoordinasikan dengan Washington, Inggris – bekas kekuatan kolonial – mengatakan pihaknya juga akan menargetkan Myanmar Economic Holdings, dengan alasan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil dan hubungannya dengan tokoh militer senior.

Washington mengatakan sanksi yang ditargetkan merupakan “jalur keuangan penting bagi junta militer”.

Sanksi terhadap kedua perusahaan dan kepemilikan mereka memblokir akses ke semua sektor properti di AS. Hal ini secara efektif menutup individu dan perusahaan AS untuk melakukan bisnis apa pun dengan mereka.

Gerakan pembangkangan sipil yang tumbuh di dalam negeri Myanmar juga menargetkan ekonomi junta dengan menganjurkan pemogokan sektor publik, penutupan bank dan divestasi oleh perusahaan asing.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini