Berita

 Network

 Partner

Kudeta Militer Mali
Orang-orang bersorak saat tentara memasuki jalan-jalan Bamako. Foto: Moussa Kalapo / EPA.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita

Berita Baru, Internasional – Pada hari Selasa (18/8) tengah malam waktu setempat, Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita mengumumkan bahwa ia mengundurkan diri dari jabatannya sebagai presiden. Hal tersebut dilakukan karena dirinya tidak ingin adanya pertumpahan darah–menyusul kudeta (pemberontakan) militer yang menjerumuskan negara itu ke dalam krisis politik.

“Hari ini, pihak militer tertentu telah memutuskan bahwa intervensi perlu dilakukan. Apakah saya benar-benar punya pilihan? Karena saya tidak ingin darah tertumpah,” kata Keita dalam keterangan singkat yang disiarkan televisi nasional Mali, dilansir dari Aljazeera.

Keita mengatakan bahwa dia telah memutuskan untuk melepaskan tugasnya mulai sekarang, Selasa malam.

Tidak jelas apakah militer sekarang secara resmi bertanggung jawab atas negara tersebut.

Sebelum pengumuman pengunduran diri itu, Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse ditahan oleh tentara dalam peningkatan dramatis dari krisis selama berbulan-bulan di negara itu.

Pengumuman itu terjadi beberapa jam setelah tentara mulai mengangkat senjata dan melancarkan pemberontakan di pangkalan utama di Kati, sebuah kota dekat Bamako.

Presiden Mali dan Perdana Menteri Ditangkap Karena Kudeta

Negara-negara kini berharap para tentara mau menyampaikan pernyataan segera karena banyak negara yang mengecam aksi tentara yang tidak konstitusional tersebut, termasuk negara-negara di Afrika Barat, bersama dengan bekas kekuatan kolonial Perancis, Uni Eropa dan Uni Afrika.

Kudeta militer itu terjadi di tengah krisis politik selama berminggu-minggu yang telah membuat pengunjuk rasa oposisi turun ke jalan untuk menuntut kepergian Keita. Para pengunjuk rasa menuduh Keita membiarkan ekonomi negara runtuh dan salah menangani situasi keamanan yang memburuk.

Konflik dan krisis di Mali sudah terjadi selama bertahun-tahun. Kelompok-kelompok bersenjata yang bermotivasi ideologis telah memicu ketegangan etnis saat memperebutkan kekuasaan.

Motivasi kelompok bersenjata itu telah meluas ke negara-negara tetangga Nigeria dan Burkina Faso sehingga mengacaukan wilayah yang lebih luas dan menciptakan krisis kemanusiaan besar-besaran.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Tentara Mali dengan pakaian sipil bersorak saat mereka tiba di Lapangan Kemerdekaan Bamako. Foto: Malik Konate / AFP.

Sebelum pengunduran diri Presiden Keita, pengunjuk rasa oposisi berkumpul di sebuah alun-alun di Bamako untuk menunjukkan dukungan kepada tentara, sementara kedutaan asing menyarankan warganya untuk tetap di dalam rumah.

Berikut perkembangan situasi di Mali sejak ancaman kudeta militer muncul pada Selasa (18/8) pukul 15.30 GMT. Perkembangan ini dilansir dari Aljazeera, dan menggunakan waktu GMT. Untuk mempermudah perbandingan, di Jakarta pukul 20.00 di mali pukul 13.00, karena Mali GMT, UTC +0.

Rabu, 19 Agustus

07: 35 GMT – Tentara di balik kudeta militer Mali muncul di TV

Para prajurit di balik kudeta – menyebut diri mereka Komite Nasional untuk Penyelamatan Rakyat – muncul di televisi pemerintah dengan seragam militer, berjanji untuk menstabilkan negara.

“Kami tidak memegang kekuasaan tetapi kami berpegang pada stabilitas negara,” kata Ismail Wague, wakil kepala staf Angkatan Udara Mali.

“Dengan Anda, berdiri sebagai satu-kesatuan, kami dapat mengembalikan negara menjadi besar seperti sebelumnya,” kata Wague.

Berita Terkait :  Qantas Airways Lakukan Uji Coba Penerbangan Terlama di Dunia

Wague juga mengumumkan perbatasan ditutup dan jam malam mulai berlaku dari jam 9 malam sampai jam 5 pagi.

00:15 GMT – Keita Mali mengundurkan diri sebagai presiden

Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita mengundurkan diri sekitar tengah malam pada Selasa dan membubarkan parlemen beberapa jam setelah tentara yang memberontak menahannya dengan todongan senjata.

Terlihat lelah dan mengenakan masker bedah, Keita mengundurkan diri dalam pidato singkat yang disiarkan di televisi pemerintah setelah pasukan menangkapnya bersama Perdana Menteri Boubou Cisse dan pejabat tinggi lainnya.

“Hari ini, beberapa bagian militer telah memutuskan bahwa intervensi diperlukan. Apakah saya benar-benar punya pilihan? Karena saya tidak ingin darah tertumpah,” katanya dari sebuah pangkalan militer di Kati di luar ibu kota Bamako tempat dia ditahan.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Terlihat lelah dan mengenakan masker bedah, Keita mengumumkan pengunduran dirinya dalam pidato singkat yang disiarkan di televisi pemerintah. Foto: Al Jazeera.

Selasa, 18 Agustus

23:15 GMT – Blok ECOWAS mengutuk upaya kudeta Mali

Komunitas Ekonomi Negara Afrika Barat (ECOWAS) telah mengutuk upaya kudeta di Mali.

Menurut Ahmed Idris dari Aljazeera melaporkan dari Abuja di Nigeria, ECOWAS telah pindah untuk menangguhkan Mali dari badan pembuat keputusannya

Dalam pengumumannya, ECOWAS juga mengatakan bahwa negara tetangga dari negara Afrika Barat tersebut menutup perbatasannya dan akan menjatuhkan sanksi saat krisis berlanjut.

20:30 GMT – kekacauan di Mali

Orang Mali bereaksi setelah militer Mali memasuki jalan-jalan Bamako, Mali, 18 Agustus 2020. Laporan lokal menunjukkan militer Mali telah menangkap Presiden Mali Ibrahim Boubakar Keïta.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Orang-orang di Bamako bereaksi setelah militer memasuki jalan-jalan ibu kota. Foto: EPA.

19:55 GMT – Ketua PBB mengutuk penangkapan Presiden Mali

Juru bicara Stephane Dujarric mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengutuk penangkapan Keita dan anggota pemerintah, menyerukan pembebasan segera mereka.

Menurut pernyataan itu, Guterres menyerukan pemulihan segera tatanan konstitusional dan supremasi hukum di Mali.

19:43 GMT – Dewan Keamanan PBB akan Mengadakan Pertemuan Mengenai Mali

Dewan Keamanan PBB pada Rabu (19/8) sore akan mengadakan pertemuan darurat untuk membahas situasi terkini di Mali.

Pertemuan itu diminta oleh Prancis dan Niger dan akan berlangsung secara tertutup, kata seorang diplomat senior PBB anonim kepada kantor berita AFP.

19:25 GMT – Uni Eropa mengutuk ‘upaya kudeta’ di Mali

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan di Twitter bahwa UE mengutuk keras upaya kudeta militer Mali.

“UE sangat mengutuk upaya kudeta yang sedang berlangsung di Mali dan menolak setiap perubahan anti-konstitusional. Ini sama sekali bukan tanggapan atas krisis sosial-politik mendalam yang melanda Mali selama beberapa bulan,” tulis Borrell sembari menambahkan tautan pernyataan Uni Eropa terkait kudeta Mali.

19:00 GMT – Pejabat pemerintah: Militer Menahan presiden dan perdana menteri

Keita dan Cisse keduanya ditahan oleh tentara pemberontak, seorang pejabat senior pemerintah mengonfirmasi kepada kantor berita AFP.

“Perdana menteri dan presiden dibawa oleh tentara pemberontak ke Kati dengan kendaraan lapis baja,” kata Boubou Doucoure, yang bekerja sebagai direktur komunikasi Cisse.

Berita Terkait :  Puluhan Orang Terbunuh dalam Serangan Jihadis Mali

Cisse menambahkan bahwa kedua pria itu sekarang berada di Kati. Pemberontakan pada tahun 2012 di pangkalan yang sama menyebabkan kudeta militer yang menggulingkan Presiden Amadou Toumani Toure saat itu dan berkontribusi pada jatuhnya Mali utara kepada para pejuang.

18:50 GMT – Pengunjuk Rasa Sebut penahanan presiden ‘bukan kudeta militer’

Koalisi di Mali yang berada di balik protes massa yang menyerukan pengunduran diri Keita mengatakan penahanannya oleh tentara yang memberontak adalah “bukan kudeta militer tetapi pemberontakan rakyat.”

“IBK tidak mau mendengarkan rakyatnya. Kami bahkan mengusulkan alternatif tetapi dia menanggapinya dengan pembunuhan,” Nouhoum Togo, juru bicara koalisi M5-RFP, mengatakan kepada kantor berita Reuters, merujuk ke Keita dengan inisial namanya ‘IBK’.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Tentara Mali disambut oleh pengunjuk rasa saat mereka tiba di alun-alun Kemerdekaan. Malik Konate / AFP.

18:30 GMT – Saluran televisi negara dihentikan

Penyiar televisi pemerintah Mali, ORTM, tidak aktif setelah tentara yang memberontak menahan Keita dan Cisse, menurut seorang jurnalis di ORTM.

18:20 GMT – Ketua Komisi Uni Afrika mengutuk penangkapan

Ketua Komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat mengutuk penangkapan Keita, Cisse, dan pejabat lainnya serta mengutuk setiap upaya pada perubahan ‘anti-konstitusional’ dan meminta tentara pemberontak untuk menghormati institusi negara.

“Saya mengutuk keras penahanan paksa Presiden Ibrahim Boubacar Keita dari Mali, Perdana Menteri dan anggota lain dari pemerintah Mali dan menyerukan pembebasan segera mereka,” tulisnya di Twitter.

18:00 GMT – Rusia mengatakan memiliki informasi tentang penangkapan presiden dan perdana menteri

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Bogdanov mengatakan bahwa Rusia telah menerima informasi tentang penangkapan presiden dan perdana menteri Mali, kantor berita RIA melaporkan tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dia juga mengatakan, menurut outlet media, bahwa Moskow prihatin dengan kejadian di Mali.

17:30 GMT – Pemimpin pemberontakan mengatakan pada AFP bahwa Presiden dan PM ditangkap

Kantor berita AFP, mengutip sumber yang diidentifikasi sebagai pemimpin pemberontakan, mengatakan tentara telah menahan Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse.

“Kami dapat memberitahu Anda bahwa presiden dan perdana menteri berada di bawah kendali kami,” kata pemimpin yang tidak mau disebutkan namanya itu kepada AFP.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Presiden Ibrahim Boubacar Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse. Foto: File: AFP/EPA.

Dia menambahkan, pasangan itu telah ‘ditangkap’ di kediaman Keita di Bamako.

Berita Terkait :  Sekelompok Orang Bersenjata Serang Kedutaan Libya di Belarusia

Pejabat militer lainnya, yang juga menolak disebutkan namanya, mengatakan presiden dan perdana menteri berada di kendaraan lapis baja dalam perjalanan ke Kati.

Beberapa menit sebelumnya, kantor berita Reuters melaporkan dengan mengutip dua sumber keamanan, bahwa Keita telah ditangkap oleh tentara yang memberontak di Bamako.

Penangkapan itu terjadi setelah tentara memberontak di pangkalan militer Kati dan menangkap sejumlah pejabat senior sipil dan militer, menurut Reuters.

17:20 GMT – Presiden Macron membahas emberontakan dengan Keita

Presiden Prancis Emmanuel Macron membahas pemberontakan tentara di Mali pada Selasa dengan mitranya dari Mali dan para pemimpin Afrika Barat lainnya, menyatakan dukungannya untuk upaya mediasi oleh blok regional ECOWAS, kata kepresidenan di Paris.

Macron membahas situasi yang sedang berlangsung dengan Keita dan para pemimpin Niger, Pantai Gading dan Senegal, dan mengutuk upaya pemberontakan yang sedang berlangsung, menurut Istana Elysee dalam sebuah pernyataan.

Kepresidenan Prancis tidak mengatakan secara pasti kapan pembicaraan Macron dengan para pemimpin Afrika berlangsung.

16:40 GMT – Pengunjuk rasa berkumpul di Bamako

Di Bamako, ratusan orang membanjiri alun-alun di sekitar Monumen Kemerdekaan, tempat protes massa sejak Juni.

Mereka menyerukan agar Keita mundur karena dugaan korupsi dan keamanan yang memburuk.

“Apakah dia ditangkap atau tidak, yang pasti adalah akhir hidupnya sudah dekat. Tuhan mengabulkan doa kami. IBK sudah selesai,” kata Haidara Assetou Cisse, seorang guru, kepada kantor berita Reuters, mengacu pada presiden dengan inisial namanya.

“Kami telah keluar hari ini untuk menyerukan pengunduran diri total Ibrahim Boubacar Keita. Karena kami mendengar ada tembakan oleh militer dan kami keluar untuk membantu tentara kami menyingkirkan IBK,” kata pendukung oposisi Aboubacar Ibrahim Maiga.

Para pengunjuk rasa juga menyerang kantor pribadi menteri kehakiman, membakar sebagian dari bangunan, kata seorang saksi mata Reuters.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Pendukung oposisi di Lapangan Kemerdekaan di Bamako bereaksi terhadap berita kemungkinan pemberontakan tentara. Foto: Rey Byhre/Reuters.

16:07 GMT – PM Mali menyerukan dialog

Cisse, perdana menteri Mali, meminta tentara yang memberontak untuk mundur dan mendesak dialog untuk menyelesaikan situasi.

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan pemberontakan itu ‘mencerminkan rasa frustrasi tertentu yang mungkin memiliki alasan yang sah. Pemerintah Mali meminta semua pembuat tindakan ini untuk mundur.’

16:04 GMT – Prancis mengutuk ‘pemberontakan’ Mali

Prancis mencela ‘dengan istilah terkuat’ apa yang digambarkannya sebagai pemberontakan yang dilancarkan oleh tentara di Mali.

“Prancis telah menyadari pemberontakan yang terjadi hari ini di Kati, Mali. Prancis mengutuk paling keras peristiwa serius ini,” kata Menteri Luar Negeri Jean Yves Le Drian dalam sebuah pernyataan yang juga mendesak tentara untuk kembali ke barak mereka, ‘dengan tanpa penundaan.’

15:50 GMT – ECOWAS mendesak tentara Mali untuk ‘kembali ke barak’

Blok Afrika Barat ECOWAS meminta para tentara ‘untuk kembali ke barak mereka tanpa penundaan.’

“Pemberontakan ini terjadi pada saat, selama beberapa bulan sekarang, ECOWAS telah mengambil inisiatif dan melakukan upaya mediasi dengan semua pihak Mali,” kata blok ECOWAS dalam sebuah pernyataan.

Kronologi Kudeta Militer Mali: dari Penahanan sampai Pengunduran Diri Presiden Keita
Pendukung oposisi bereaksi terhadap berita kemungkinan pemberontakan tentara di pangkalan militer di Kati, di luar ibu kota Bamako, di Lapangan Kemerdekaan di Bamako, Mali 18 Agustus 2020. Sebuah gerakan protes yang meminta presiden Mali untuk mundur telah terjadi. berlangsung selama dua bulan. Foto: Rey Byhre/Reuters.

15:30 GMT: Peringatan kemungkinan pemberontakan

Suara tembakan terdengar di pangkalan militer dekat Bamako, dengan kedutaan Norwegia membicarakan kemungkinan pemberontakan militer. Tentara menembakkan senjatanya ke udara di pangkalan di Kati, sekitar 15 km (9 mil) dari Bamako.

Saksi mata mengatakan tank lapis baja dan kendaraan militer terlihat di jalan-jalan Kati, kantor berita The Associated Press melaporkan.