Berita

 Network

 Partner

Kritis, Brazil Lampaui 500.000 Kematian Covid-19
(Foto: Getty Images)

Kritis, Brazil Lampaui 500.000 Kematian Covid-19

Berita Baru, Internasional – Jumlah kematian Covid-19 Brazil telah melampaui 500.000 jiwa, merupakan angka tertinggi kedua di dunia. Para ahli mengatakan, wabah itu dapat memburuk di tengah vaksinasi yang lambat dan awal musim dingin.

Virus terus menyebar ketika Presiden Jair Bolsonaro menolak untuk mendukung langkah-langkah seperti jarak sosial.

Lembaga kesehatan Fiocruz mengatakan situasinya “kritis”. Hanya 15% orang dewasa yang divaksinasi lengkap.

Presiden Bolsonaro, seperti dilansir dari BBC, telah menuai banyak dikritik karena tidak menerapkan respons nasional yang terkoordinasi dan karena skeptisismenya terhadap vaksin, penguncian, dan persyaratan pemakaian masker.

Bolsanoro mengatakan, dampak penguncian terhadap ekonomi akan lebih buruk daripada virus. Dia bersikeras mengklaim telah melakukan semua yang dia bisa untuk membeli vaksin dari beberapa negara.

Tetapi oposisi menuduhnya menunda pesanan vaksin karena alasan politik, karena dia meremehkan keparahan pandemi.

Berita Terkait :  Italia Perkenalkan Desain Lantai Colosseum Berteknologi Tinggi

Gelombang wabah di Brasil telah dipicu oleh varian virus yang lebih menular, termasuk yang pertama kali diidentifikasi di wilayah Amazon dan sekarang dikenal sebagai Gamma. Rata-rata 70.000 kasus telah dikonfirmasi setiap hari dalam seminggu terakhir.

“Brasil menghadapi skenario kritis penularan komunitas … dengan kemungkinan memburuk dalam beberapa minggu mendatang karena awal musim dingin,” kata Fiocruz.

Di sebagian besar negara bagian, tingkat hunian tempat tidur unit perawatan intensif berkisar 80% atau lebih, dan para ahli memperingatkan baha awal musim dingin di belahan bumi selatan, minggu depan, dapat mengakibatkan lebih banyak infeksi.

Dalam sebuah tweet, Lidiane Cunha mengatakan ayahnya telah menunggu empat hari untuk perawatan intensif sebelum dia meninggal di unit rumah sakit yang penuh sesak di Brasil. “Saya terus berpikir bahwa jika dia menerima perawatan yang tepat lebih awal, dia pasti masih hidup,” tulisnya.

Berita Terkait :  Orang-orang Afrika Sebut Pemilu AS Ironi dan Humor yang Tidak Lucu

Di Twitter, Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga menyatakan solidaritasnya kepada ayah, ibu, teman, dan kerabat dari mereka yang telah meninggal, dengan mengatakan: “500.000 nyawa hilang karena pandemi yang memengaruhi Brasil kami dan seluruh dunia.”

Rata-rata kematian harian dalam kurun wktu seminggu di Brasil di atas 1.500 sejak Maret. Gonzalo Vecina, mantan kepala regulator kesehatan Anvisa, mengatakan lambatnya kemajuan program vaksin telah dan akan terus menelan korban jiwa.

“Ada 500.000 kematian, dan sayangnya akan terus meningkat karena akan membutuhkan waktu untuk meningkatkan cakupan vaksinasi. Mungkin tahun ini juga akan sulit karena kita bergantung pada pengiriman vaksin yang dibeli sangat terlambat,” katanya. .

Pada hari Sabtu, ribuan orang di seluruh Brazil memprotes pemerintah Bolsonaro dan menuntut percepatan program vaksinasi. Banyak kota telah berjuang dengan jumlah dosis yang tidak mencukupi.

Berita Terkait :  Anak Terlibat Kasus Korupsi, Bolsanoro Malah Cari Sensasi

“Dia terlalu lama membeli vaksin itu,” kata Denise Azevedo, salah satu demonstran di Rio de Janeiro, kepada kantor berita Reuters.

“Kekebalan kelompok tidak akan ada gunanya. Satu-satunya kekebalan yang bisa Anda dapatkan adalah dengan vaksin. Tidak ada pengobatan dini. Saya telah kehilangan jutaan teman, hampir kehilangan sepupu… tidak punya anak.”

Pengunjuk rasa lain mengarahkan kemarahan mereka pada Presiden Bolsonaro karena penanganan pandemi secara umum.

“Posisinya tentang Covid dan penyangkalannya tidak masuk akal. Dia telah meninggalkan kenyataan dan akal sehat,” Robert Almeida, seorang fotografer berusia 50 tahun yang berbaris di Rio, mengatakan kepada kantor berita AFP.