Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Krisis: Sri Lanka Luncurkan Gerakan Donasi Mata Uang Asing

Krisis: Sri Lanka Luncurkan Gerakan Donasi Mata Uang Asing

Berita Baru, Internasional – Pada Kamis (28/4), Sri Lanka meluncurkan gerakan donasi mata uang asing untuk impor makanan dan obat-obatan.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Bank Sentral Sri Lanka mengeluarkan pemberitahuan publik yang ditujukan kepada orang-orang dari kebangsaan mana-pun, dengan mengatakan: “Sumbangan mata uang asing Anda sangat dibutuhkan untuk membantu meringankan beban yang dihadapi oleh orang-orang Sri Lanka.”

Pemberitahuan tersebut disusul oleh penerbitan nomor rekening di bank yang berbeda untuk menerima uang dalam USD, euro, pound, yen Jepang dan dolar Australia.

Bank Sentral meyakinkan para donor bahwa mereka akan menggunakan sumbangan mereka hanya untuk mengimpor barang-barang penting yang sangat dibutuhkan seperti obat-obatan, bahan bakar, dan makanan.

Meskipun beberapa langkah telah diumumkan oleh pemerintah dan Bank Sentral selama beberapa minggu terakhir, negara ini menghadapi kekurangan valas dan bahkan tidak mampu membayar makanan dan bahan bakar.

Pada hari Kamis, ribuan serikat pekerja dari sektor pemerintah, semi-pemerintah dan swasta, melumpuhkan transportasi, layanan kesehatan, dan kegiatan pengiriman melakukan aksi pemogokan nasional besar-besaran di negara kepulauan itu.

Kaum buruh menuntut pengunduran diri segera Presiden Gotabaya Rajapaksa, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, dan pemerintah.

Dalam sebuah pernyataan, Serikat Pekerja dan Organisasi Massa (UTUMO) mengatakan bahwa keputusan yang dibuat oleh pemerintah saat ini mempersulit kehidupan masyarakat umum.

Data Bank Sentral menunjukkan lonjakan 140% dalam harga barang-barang penting sejak Januari tahun ini.

Pekan lalu, pemerintah Sri Lanka memulai negosiasi dengan Dana Moneter Internasional, mencari setidaknya 3-4 miliar dolar untuk membantu mengatasi krisis langsung.

Pemerintah Gotabaya Rajapaksa juga telah meminta bantuan tambahan sebesar $1,5 miliar dari India dan pinjaman sindikasi sebesar $1 miliar dari China.

Pada hari Selasa, Bank Dunia mengumumkan $600 juta bantuan keuangan kepada negara kepulauan itu untuk membantu memenuhi persyaratan pembayaran untuk impor penting.

Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaannya pada tahun 1948, dipicu oleh penurunan pengiriman uang dari warga negaranya yang bekerja di luar negeri dan melumpuhkan bisnis pariwisata karena pandemi COVID.

Negara ini mencatat penurunan 70 persen dalam cadangan devisa selama dua tahun terakhir, mencapai $ 1,93 miliar pada akhir Maret.