Berita

 Network

 Partner

Krisis Energi Inggris: Produsen Baja Mengeluh dan akan Menutup Produksinya
(Foto: CNN)

Krisis Energi Inggris: Produsen Baja Mengeluh dan akan Menutup Produksinya

Berita Baru, Internasional – Pada hari Senin (11/10), produsen baja Inggris memperingatkan bahwa kenaikan harga listrik dapat mengakibatkan emisi dan menyebabkan kekacauan dalam rantai pasokan.

“Harga listrik yang luar biasa ini menyebabkan industri baja mendapat laba yang lebih kecil atau bahkan tidak ada. Dengan demikian lebih sedikit reinvestasi,” kata produsen baja Inggris dalam dokumen briefing. “Dengan mendekati musim dingin, permintaan akan gas dan listrik akan naik, dan harga bisa semakin tinggi, yang akan membuat baja mustahil mendapat keuntungan”.

Menurut asosiasi industri, beberapa perusahaan akan menutup produksinya untuk periode yang lama dengan konsekuensinya tidak hanya untuk masing-masing perusahaan tetapi juga pasokan baja Inggris, ke ekonomi Inggris dan pekerjaan Inggris.

Berita Terkait :  8 Kali Gagal Ciptakan Taman Laut, Ahli Konservasi Internasional Frustasi

Seperti dilansir dari Sputnik News, hal ini akan menghasilkan kinerja lingkungan yang lebih buruk dengan peningkatan emisi karena beberapa perusahaan dapat beralih dari gas ke sumber energi yang lebih murah seperti bahan bakar minyak. “Kecuali jika pemerintah Inggris membantu, konsekuensinya akan mengerikan bagi industri kita”, kata Baja Inggris.

Setelah bertemu dengan sekretaris bisnis Kwasi Kwarteng, bos baja Inggris Gareth Stace menyatakan bahwa pemerintah tidak memberikan solusi langsung atau jaminan.

“Kita tidak bisa menunggu sampai Natal dan seterusnya. Atau bahkan beberapa minggu. Kita perlu tindakan sekarang, itu perlu cepat, tindakan tegas”, katanya.

Peringatan itu dikeluarkan di tengah krisis energi yang sedang berlangsung di Inggris, yang telah menderita kekurangan bahan bakar dari kenaikan harga gas dan listrik. Akibatnya, beberapa pemasok energi di seluruh negeri telah keluar dari bisnis, sementara banyak industri paling intensif energi telah meminta dukungan finansial dari pemerintah.

Berita Terkait :  Twitter Luncurkan Fitur Berbayar Baru ‘Super Followers’

Harga gas telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Januari, menyebabkan kekhawatiran utama di Eropa: Baru-baru ini, Inggris berada di krisis energ terparah sepanjang masa, mencapai sekitar $ 1.900 per 1.000 meter kubik pekan lalu. Dengan cepat rebound, tetapi tetap tinggi, jatuh kembali ke sekitar $ 1.200 per 1.000 meter kubik.