Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Korut Siapkan Rencana Pengiriman Pasukan untuk Menduduki Wilayah Perbatasan
(Foto: Mata-mata Politik)

Korut Siapkan Rencana Pengiriman Pasukan untuk Menduduki Wilayah Perbatasan

Berita Baru, Internasional – Pimpinan militer Korea Utara (Korut) mengumumkan pada Selasa (16/6), bahwa mereka sedang meninjau rencana untuk menduduki kembali bagian perbatasan antar-Korea (Korea Selatan dan Korea Utara).

Seperti dilansir dari Sputnik News, langkah ini dilakukan di tengah memburuknya hubungan antara keduanya yang dipicu oleh aksi para pembelot Korea Utara di Korea Selatan.

“Tentara kami terus mencermati situasi saat ini di mana hubungan utara-selatan berubah semakin buruk, dan bersiap-siap sepenuhnya untuk memberikan jaminan militer yang pasti untuk setiap tindakan eksternal yang akan diambil oleh Partai dan pemerintah,” kata Staf Umum Tentara Rakyat Korea dalam sebuah pernyataan melalui Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Pyongyang.

Pernyataan itu memperlihatkan bahwa para pemimpin KPA sedang menyusun rencana pengambilan langkah para tentara untuk maju lagi ke zona-zona yang telah didemiliterisasi di bawah perjanjian utara-selatan.

“Kami akan memetakan rencana aksi militer untuk secara cepat melaksanakan pendapat tersebut untuk menerima persetujuan dari Komisi Militer Pusat Partai.”

Menurut sebuah artikel di Rodong Sinmun, surat kabar resmi Partai Buruh Korea (WPK), mengecam tindakan tersebut dengan mengatakan: “kebijakan bermusuhan tersembunyi dari otoritas Korea Selatan, dengan tangan siapa hubungan utara-selatan telah benar-benar bangkrut dan ketegangan terburuk telah terjadi di semenanjung Korea.”

“Kami telah membuat kesimpulan bahwa tidak perlu bagi kami untuk duduk berhadap-hadapan dengan pihak berwenang Korea Selatan dan mendiskusikan hal-hal dengan mereka lagi. Yang tersisa bagi kami adalah membuat mereka membayar mahal atas kejahatan keji mereka,” Rodong Sinmun memperingatkan.

“Kami telah memutuskan untuk mengambil serangkaian tindakan pembalasan untuk menghukum para pengkhianat dan sampah manusia. Seperti yang dinyatakan, kantor penghubung bersama utara-selatan akan dihancurkan dan hak untuk mengambil tindakan selanjutnya melawan musuh akan dipercayakan kepada tentara kita,” imbuh surat kabar tersebut.

Pekan lalu, Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) mengumumkan telah memutuskan hubungan dengan Seoul di tengah keengganan pemerintah Korea Selatan untuk menghentikan pengiriman selebaran propaganda ke utara melintasi zona demiliterisasi oleh pembelot Korea Utara yang berbasis di Korea Selatan.

DMZ dibentuk pada tahun 1953 setelah gencatan senjata yang ditandatangani antara DPRK dan China di satu sisi, serta Korea Selatan dan Amerika Serikat di sisi lain, setelah tiga tahun perang brutal.

Perbatasan antar-Korea sangat dijaga ketat dengan benteng-benteng berisi ranjau besar, pagar, stasiun pengawas, dan penjaga berpatroli.

Namun, sejak saat itu, hubungan terus memanas meskipun ada upaya untuk melakukan kembali pembicaraan tentang perdamaian dan denuklirisasi semenanjung.