Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Korea Utara Sukses Luncurkan Uji Coba Rudal Balistik Tipe Baru Hwasongpho-17

Korea Utara Sukses Luncurkan Uji Coba Rudal Balistik Tipe Baru Hwasongpho-17

Berita Baru, Internasional – Korea Utara sukses meluncurkan uji coba rudal balistik antar benua tipe baru Hwasongpho-17 pada Kamis (24/3).

Uji coba tersbeut dicatat di seluruh dunia dan diamati lebih dekat oleh militer Jepang dan Korea Selatan, menandai kembalinya pengujian jarak jauh oleh Korea Utara sebagai negara bersenjata nuklir, yang telah melakukan 11 tes tahun ini saja.

Melansir dari Sputnik News, Kim Jong Un secara pribadi mengamati uji coba rudal itu, kantor berita negara KCNA melaporkan pada hari Jumat.

“Uji coba peluncuran rudal balistik antarbenua tipe baru Hwasongpho-17 dari pasukan strategis DPRK dilakukan pada 24 Maret, di bawah bimbingan langsung Kim Jong Un,” kata laporan itu.

Menurut KCNA, rudal yang diluncurkan dari Bandara Internasional Pyongyang, naik ke ketinggian maksimum 6.248,5 kilometer dan terbang sejauh 1.090 kilometer selama 4.052 detik (67 menit) sebelum mencapai target yang telah ditentukan, perairan laut Jepang.

Hwasong-17, seperti dilansir dari Sputnik News, adalah rudal balistik antarbenua besar yang pertama kali didemonstrasikan pada Oktober 2020. Rudal itu dilaporkan belum pernah diuji coba sepenuhnya.

Menurut KCNA, pemimpin Korea Utara itu menyatakan bahwa senjata baru itu layak menjalankan misi dan tugasnya sebagai pencegah perang nuklir yang kuat.

Kim dengan bangga mengatakan bahwa kemunculan senjata strategis baru DPRK akan membuat seluruh dunia dengan jelas menyadari kekuatan angkatan bersenjata strategis miliknya.

Pemimpin DPRK juga mengatakan bahwa pihaknya harus menjelaskan bahwa siapa pun yang mencoba melanggar keamanan negaranya bahwa mereka pasti akan membayar harga yang mengerikan.

Kim juga menegaskan bahwa angkatan bersenjata strategis Republik Rakyat Demokratik Korea sepenuhnya siap untuk benar-benar memblokir dan menghalangi niat militer berbahaya dari imperialis Amerika.

Uji coba rudal dan nuklir jarak jauh telah dihentikan setelah Kim bertemu dengan Donald Trump pada sesi diplomasi yang gagal pada 2019. Awal tahun ini, Korea Utara memperingatkan akan mengakhiri moratorium yang diberlakukan sendiri pada uji coba jarak jauh dan nuklirdi tengah meningkatnya klaim dari AS dan Korea Selatan bahwa Pyongyang akan segera menembakkan ICBM dari jarak penuh.

Juga pada bulan Maret, AS menuduh DPRK melakukan uji coba rudal balistik antarbenua, tetapi Pyongyang kembali menyatakan bahwa uji coba tersebut adalah “satelit pengintai”.

Sebelumnya, media Korea Selatan melaporkan bahwa tes Hwasong-17 gagal minggu lalu, meledak di langit ibukota tak lama setelah peluncuran.

Menurut laporan, DPRK telah menguji tiga ICBM, yang terbaru pada November 2017, yang dinilai cukup kuat untuk mencapai daratan Amerika Serikat.