Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Orang-orang menonton rekaman file siaran TV dari laporan berita tentang Korea Utara yang menembakkan rudal balistik di lepas pantai timurnya, di Seoul, Korea Selatan, 5 Januari 2022. Foto: Reuters.
Orang-orang menonton rekaman file siaran TV dari laporan berita tentang Korea Utara yang menembakkan rudal balistik di lepas pantai timurnya, di Seoul, Korea Selatan, 5 Januari 2022. Foto: Reuters.

Korea Utara Mendadak Tembakkan Rudal Balistik

Berita Baru, Seoul – Tahun 2022 belum genap seminggu, Korea Utara mendadak tembakkan rudal balistik di lepas pantai timur negaranya pada Rabu (5/1). Peluncuran itu dilakukan beberapa jam sebelum Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menghadiri upacara peletakan batu pertama untuk jalur kereta api.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) mengatakan rudal balistik itu diduga ditembakkan sekitar pukul 8:10 pagi (2310 GMT) dari lokasi pedalaman di pantai timur dan ke laut.

Beberapa jam kemudian, Moon Jae in mengunjungi kota pesisir timur Korea Selatan, Goseong, dekat perbatasan dengan Korea Utara, di mana ia akan membangun jalur kereta api baru yang dia sebut “batu loncatan untuk perdamaian dan keseimbangan regional di Semenanjung Korea.”

Menghubungkan kembali kedua Korea dengan kereta api adalah inti dari pertemuan antara Kim Jong Un dan Moon Jae in pada 2018.

Namun upaya itu tidak membuahkan hasil karena pembicaraan yang bertujuan meyakinkan Korea Utara untuk menyerahkan senjata nuklirnya dengan imbalan pelonggaran sanksi internasional tersendat pada 2019.

Menanggapi peluncuran itu, Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan segera mengadakan pertemuan darurat. Mereka mengungkapkan keprihatinan atas peluncuran tersebut, terutama karena “dilakukan pada saat stabilitas internal dan eksternal sangat penting” dan menyerukan Korea Utara untuk kembali ke pembicaraan.

Menteri pertahanan Jepang mengatakan rudal balistik yang dicurigai telah terbang sekitar 500 km (310 mil).

“Sejak tahun lalu, Korea Utara telah berulang kali meluncurkan rudal, yang sangat disesalkan,” kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida kepada wartawan, dilansir dari Reuters.

Resolusi Dewan Keamanan PBB melarang semua uji coba rudal balistik dan nuklir oleh Korea Utara, dan telah menjatuhkan sanksi atas program tersebut.

Selama beberapa minggu tentara Korea Utara telah melakukan latihan musim dingin, kata pejabat militer Korea Selatan.

“Militer kami menjaga postur kesiapan dalam persiapan untuk kemungkinan peluncuran tambahan sambil memantau situasi dengan cermat dalam kerja sama yang erat dengan Amerika Serikat,” kata JCS dalam sebuah pernyataan. Uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini sering menampilkan peluncuran ganda atau ganda.

Sejak dimulainya pandemi COVID-19, Korea Utara menjadi semakin tertutup dan memberlakukan penguncian perbatasan yang sangat ketat hingga memperlambat perdagangan dan menghambat setiap keterlibatan diplomatik secara langsung.

Korea Utara juga terjebak pada moratorium yang dipaksakan sendiri untuk menguji rudal balistik antarbenua (ICBM) atau senjata nuklir terbesarnya. Tes terakhir ICBM atau bom nuklir dilakukan pada tahun 2017, sebelum Kim bertemu dengan Presiden AS Donald Trump.

Namun Pyongyang terus melakukan uji coba penembakan berbagai rudal balistik jarak pendek baru, termasuk yang diluncurkan dari kapal selam pada Oktober, dengan alasan itu tidak boleh dihukum karena mengembangkan senjata yang juga digunakan negara lain. “Sementara pembacaan dari pertemuan pleno Korea Utara baru-baru ini mungkin memprioritaskan pembangunan pedesaan untuk tahun mendatang, itu tidak berarti negara itu akan menghentikan uji coba rudal balistiknya,” kata Michelle Kae, wakil direktur 38 Utara, program pemantauan Korea Utara di Pusat Stimson Washington.

Template Ads