Konsumsi Daging Hewani Tiga Kali Seminggu Meningkatkan Risiko ini

Konsumsi
Penelitian dari Universitas Oxford menemukan bahwa seorang pencinta daging memiliki risiko penyakit jantung 15 persen lebih tinggi, 30 persen lebih mungkin mengembangkan diabetes dan hampir sepertiganya ( 31 persen) lebih mungkin mengembangkan pneumonia, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Individu yang suka mengonsumsi daging lebih mungkin menderita kondisi kesehatan kronis daripada mereka yang menghindari atau mengonsumsi produk hewani.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Penelitian dari Universitas Oxford menemukan seorang pencinta daging yang makan 70 gram daging yang diproses atau tidak, namun porsinya lebih dari umumnya memiliki risiko penyakit jantung 15 persen lebih tinggi, 30 persen lebih mungkin terkena diabetes dan hampir sepertiganya, serta 31 persen lebih mungkin mengembangkan pneumonia di masa depan.

Tetapi risiko diet yang dikemas dengan daging juga berlaku untuk unggas, dengan peningkatan 30 gram setiap hari dalam diet unggas menghasilkan risiko diabetes 14 persen lebih besar.

Data dari hampir setengah juta orang Inggris yang mengambil bagian dalam studi selama satu dekade ini juga mengungkapkan orang yang makan daging tiga kali atau lebih dalam seminggu lebih mungkin untuk merokok, minum alkohol, menjadi gemuk dan makan buah dan sayuran dalam jumlah yang tidak mencukupi.

Namun, penulis penelitian mengatakan sebagian besar masalah yang berhubungan dengan kesehatan dapat berkurang saat memperhitungkan BMI (Indeks Massa Tubuh).

Hal ini menunjukkan beberapa korelasi antara daging dan masalah kesehatan yang disebabkan oleh orang yang kelebihan berat badan atau obesitas, yang berisiko tinggi mengalami kondisi kesehatan karena berat badannya. Meskipun mereka yang makan daging dalam jumlah standar.

Akibatnya, sulit untuk mengatakan seberapa banyak makan banyak daging secara langsung menyebabkan masalah kesehatan atau jika ini kasus orang yang makan daging lebih cenderung menjadi gemuk dan oleh karena itu lebih berisiko terhadap masalah kesehatan yang sama ini.

Namun, perbandingan data dari 475.000 orang yang dipublikasikan di jurnal BMC Medicine memang menunjukkan hubungan yang signifikan antara makan daging dan keluhan kesehatan.

Dampak memakan sekian gram daging hasil olahan setiap harinya terhadap risiko kesehatan tubuh

Misalnya, setiap peningkatan 70 gram dalam asupan harian daging yang tidak diolah dan daging merah menghasilkan peningkatan risiko pneumonia sebesar 31 persen. Angka untuk penyakit divertikular dan polip usus besar masing-masing adalah 19 dan 10 persen.

Ketika dipecah lebih lanjut, peningkatan 50 gram daging merah per hari menyebabkan peningkatan 16 persen risiko penyakit jantung dan 21 persen peningkatan kemungkinan diabetes.

Hanya 20 gram lebih banyak daging olahan sehari, seperti dari sosis dan bacon misalnya, menyebabkan sembilan persen peningkatan risiko penyakit jantung, tetapi 24 persen meningkatkan kemungkinan diabetes.

Peneliti menyarankan bahwa daging merah yang tidak diolah dan daging olahan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung karena merupakan sumber utama asam lemak jenuh.

Ini dapat meningkatkan kolesterol lipoprotein densitas rendah (LDL), faktor risiko yang diketahui untuk penyakit jantung.

Penulis utama Dr Keren Papier, dari Universitas Oxford, mengatakan: “Kami telah lama mengetahui bahwa daging merah yang tidak diolah dan konsumsi daging olahan cenderung karsinogenik dan penelitian ini adalah yang pertama menilai risiko 25 kondisi kesehatan non-kanker di kaitannya dengan asupan daging dalam satu penelitian.” Pada Rabu (10/02).

“Penelitian tambahan diperlukan untuk mengevaluasi apakah perbedaan risiko yang kami amati dalam kaitannya dengan asupan daging mencerminkan hubungan sebab akibat, dan jika demikian sejauh mana penyakit ini dapat dicegah dengan mengurangi konsumsi daging.”

“Hasil bahwa konsumsi daging dikaitkan dengan risiko anemia defisiensi besi yang lebih rendah, bagaimanapun, menunjukkan bahwa orang yang tidak makan daging perlu berhati-hati agar mereka memperoleh cukup zat besi, melalui sumber makanan atau suplemen.”

Dana Penelitian Kanker Dunia merekomendasikan bahwa orang harus membatasi konsumsi daging merah tidak lebih dari tiga porsi per minggu (total sekitar 350–500g berat matang daging), dan daging olahan harus jarang dimakan, jika sama sekali.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini