Konsumsi Alkohol Dini Membuat Anak Menjadi Peminum Ketika Dewasa

Anak
Pasokan alkohol oleh orang tua bahkan dalam jumlah kecil pada masa remaja awal dapat mempercepat inisiasi alkohol, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi, Anak yang diberi seteguk alkohol oleh orang tua mereka di usia muda lebih mungkin untuk minum minuman keras di kemudian hari.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menemukan anak-anak yang diberikan minuman beralkohol saat dini lebih cenderung melihat alkohol secara positif, dan terus minum lebih banyak alkohol saat dewasa.

Penelitian sebelumnya menunjukkan, Sementara itu, mereka yang mulai minum lebih awal juga cenderung gagal di sekolah dan memiliki masalah perilaku dan masalah ketergantungan zat lainnya di masa dewasa.

Penulis penelitian berasal dari Uniformed Services University of the Health Sciences di Bethesda, Maryland.

“Minum di bawah umur adalah masalah sosial yang serius, namun relatif sedikit yang diketahui tentang anak-anak yang minum alkohol dan hubungannya dengan kepercayaan tentang alkohol,” kata mereka dalam makalah penelitian mereka. Pada Rabu (10/03).

“Memberikan seteguk alkohol kepada anak-anak dikaitkan dengan mereka yang memiliki harapan yang lebih baik tentang minum.”

Di Inggris, sebenarnya tidak ilegal bagi anak di atas usia lima tahun untuk minum alkohol di rumah atau di tempat pribadi lainnya namun, ini tidak berarti hal itu disarankan.

Gerakan Drink Aware sangat menyarankan masa kanak-kanak bebas alkohol, seperti yang direkomendasikan oleh Kepala Petugas Medis Inggris.

Namun, memberikan alkohol kepada anak-anak jika mereka berusia di bawah lima tahun adalah ilegal dan menjual alkohol kepada seseorang yang berusia di bawah 18 tahun.

Merupakan hal yang umum bagi orang tua untuk mengizinkan anak-anak mereka sesekali menyesap alkohol dengan niat yang tidak bersalah sebelum usia legal untuk minum.

Orang tua adalah pemasok alkohol yang paling sering untuk anak-anak dengan tujuan memperkenalkan mereka pada minuman keras dalam lingkungan yang bertanggung jawab.

Banyak orang tua memberikan seteguk daripada minuman utuh atau anggur encer dalam porsi kecil dengan makanan, misalnya.

Namun menurut NHS, meminum alkohol dapat merusak kesehatan anak, bahkan jika mereka berusia 15 tahun atau lebih.

Alkohol dapat memengaruhi perkembangan normal organ dan fungsi vital anak, termasuk otak, hati, tulang, dan hormon.

Menurut International Alliance for Responsible Drinking (IARD), orang tua tidak boleh memberi anak mereka segelas kecil bir atau anggur saat makan malam.

Tahun lalu, organisasi nirlaba tersebut mengutuk tren memperkenalkan alkohol kepada anak-anak pada waktu makan yang umum di antara keluarga kelas menengah dengan keyakinan bahwa hal itu akan mengajari mereka untuk minum secara bertanggung jawab.

“Kami meminta orang tua untuk mendukung kami dengan tidak membeli alkohol untuk, atau berbagi alkohol dengan, anak-anak – bahkan jika mereka melakukan ini dengan niat baik,” kata Albert Baladi, ketua IARD.

Para peneliti AS di Uniformed Services University ingin mengetahui apakah tegukan alkohol kecil ini berdampak pada sikap anak-anak terhadap alkohol.

Untuk studi mereka, tim menganalisis data dari studi kesehatan longitudinal terhadap 4.842 anak di AS yang berusia 9 hingga 11 tahun.

Dari total, 52 persen adalah laki-laki, 60 persen berkulit putih, 19 persen adalah Hispanik atau Latin, dan 9 persen berkulit hitam dan Afrika-Amerika.

Anak-anak menilai seberapa besar mereka setuju dengan pernyataan untuk menentukan ekspektasi mereka terhadap alkohol, seperti “alkohol membantu seseorang rileks, merasa bahagia, merasa kurang tegang’ dan ‘alkohol membuat orang lain berarti”.

Penelitian, yang telah dipublikasikan di Drug and Alcohol Dependence, menemukan bahwa 22 persen dari anak-anak secara keseluruhan telah meminum alkohol.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini